Search Results for: anatomi fisiologi letak sungsang

Anatomi Fungsional dan Biomekanika Regio Siku (Elbow)

Anatomi Fungsional dan Biomekanika Regio Siku Anatomi fungsional dan biomekanika

  1. Tulang pembentuk:
    1. Os humeri
    2. Os ulnae
    3. Os radii
    4. Persendian
      1. Art Humeri ulnaris (engsel/ginglimus/hinge)

Dibentuk oleh Trochlea humeri yang berbentuk seperti  Pulley dengan facet convek /cembung, di tengahnya terdapat  “Groove” sehingga terbentuk 2 facet joint, dimana facet medial lebih besar  dan lebih caudal disbanding facet lateral. Gerakan yang terjadi adalah fleksi dan ekstensi. Continue reading

Anatomi Fungsional Elbow Joint (Sendi Siku)

elbowAnatomi Fungsional.

Pada prinsipnya gerakan pada sendi siku terjadi pada dua arah yaitu : (1) flexi /extensi dimana gerakan ini merupakan gerakan antara tulang humerus terhadap tulang lengan bawah (radius dan ulna), (2) pronasi dan supinasi, gerakan ini merupakan gerakan rotasi yang mana tulang radius akan berputar terhadap tulang ulnae. Bagian proximal. radius ulnae dibentuk oleh, capitulum radii dan incisura radialis daripada ulnae dan ini adalah merupakan bagian dari sendi siku. Sedangkan distal radius — ulna merupakan bagian dari sendi pergelangan tangan. Continue reading

Anatomi Regio Pergelangan Tangan dan Jari-jari

Anatomi

Untuk mempermudah dalam mempelajari daerah pergelangan tangan, tangan dan jari-jari dibagi menjadi:

  1. Distal radio-ulnar joint
  2. Carpalia (radiocarpal joint, intercarpal dan midcarpal joint)
  3. Ibu jari
  4. Tapak tangan dan jari-jari.

Anatomi Regio Pergelangan Tangan dan Jari-jari

  1. 1.     Distal radio-ulnar joint

Ulna mempunyai hubungan yang sangat penting dengan sendi siku, tetapi ujung distal ulna tidak  betul-betul berhubungan dengan tulang-tulang pergelangan tangan (carpalia). Tulang-tulang carpal hanya bersendi dengan tulang radius. Antara tulang ulna dan tulang-tulang carpal terdapat discus fibrocartilago.

Distal radio ulnar joint ini merupakan pivot joint  dan mempunyai satu axis gerak. Walaupun radius bergerak terhadap ulna, tetapi bukan berarti ulna tidak bergerak. Pada saat gerakan pronasi, ulna bergerak ke belakang dan lateral, sedangkan pada saat gerakan supinasi, ulna bergerak ke depan dan medial. Continue reading

Anatomi Fungsional Bahu

Gerakan extremitas superior ini jauh lebih rumit dan kompelks dari pada extremitas inferior, hal ini dilihat dari macam gerakan yang bisa di lakukannya, banyaknya tulang dan sendi yang tersangkut, adanya koordinasi yang tinggi antar bagian-bagian tak langsung melalui  gelang bahu dengan demikia gerakan extremitas superior tergantung kepada posisi pada gerakan gelang bahu dan tubuh. Gerakan yang sempurna ini di sini lain juga merugikan yaitu dengan berkurangnya tingkat stabilitasnya. Untuk extremitas superior khususnya sendi bahu, sebenarnya stabilitas ini memang tidak terlalu dibutuhkan karena dia tidak diperlukan untuk menyangga berat badan seperti halnya pada tulang belakang dengan kemungkinan terjadinya trauma, penyakit atau patologis yang lain. Continue reading

Efek Fisiologi Latihan Dalam Olahraga

Efek Fisiologi Latihan Dalam OlahragaAda 2 tipe latihan untuk physical fitness :

1) latihan aerobik,

2) latihan anaerobik.

Latihan aerobik menggunakan bantuan oksigen untuk membakar sumber energi.Latihan anaerobik menggunakan sistem cadangan energi yang tersimpan dalam otot tanpa bantuan oksigen. Latihan aerobik dapat menimbulkan efek pada tingkat jaringan, pada sistem cardiovaskular, dan pada sistem respira-si.Latihan anaerobik hanya dapat menim-bulkan efek pada tingkat jaringan.

LATIHAN ANAEROBIK

Latihan anaerobik menggunakan sistem fosfagen (ATP-PC) & sistem glikolisis anaerobik (sistem asam laktat).Pada sistem fosfagen, sumber energi yang digunakan adalah phosfokreatin à sumber energi ini tersimpan dalam otot (mitokondria).Sistem fosfagen hanya terjadi selama 30 detik.

Pada sistem glikolisis anaerobik,  sum-ber energi yg digunakan adalah gliko-gen & glukosa.Sistem ini menghasilkan asam laktat à penyebab kelelahan.Sistem ini hanya menghasilkan 3 mole-kul ATP sebagai energi.Sistem ini menyediakan energi selama 1 – 3 menit.

EFEK PADA TINGKAT JARINGAN

Meningkatnya kapasitas sistem fosfagen atau sistem energi fosfat (ATP-PC) à karena bertambahnya cadangan ATP-PC dalam otot & bertambahnya aktivitas enzim dalam sistem energi fosfat.Meningkatnya kapasitas glikolisis anaerobik à karena meningkatnya enzim fosfofruktoki-nase (Pfk) yg berperan dalam glikolisis anaerobik.Meningkatnya persentase serabut otot tipe FT (fast-twitch).Meningkatnya perekrutan motor unit tipe FT. Continue reading

Kelelahan Psikologis

Menurut International Ergonomics Association, Ergonomi berasal dari dua kata; ERGON (Kerja) dan NOMOS (Ilmu Pengetahuan), yakni suatu studi tentang aspek manusia dalam kaitannya dengan lingkungan kerjanya yang ditinjau secara anatomi, fisiologi, psikologi, engineering, manajemen serta desain atau perancangan untuk mendapatkan suatu suasana kerja yang dapat sesuai dengan pemakainya (manusia). Secara singkat dapat dikatakan bahwa, ergonomi merupakan suatu penyesuaian yang dilakukan manusia terhadap tugas pekerjaannya dengan kondisi tubuh manusia itu sendiri, tujuannya adalah untuk menurunkan tingkat stress serta beban kerja yang akan dihadapi manusia dalam pekerjaannya. Continue reading

Anatomi dan Biomekanik Sendi Lutut (Knee Joint)

Anatomi dan Biomekanik Sendi Lutut (Knee Joint)Sendi lutut terdiri dan hubungan antara (I) os femur dan os tibia (tibiofemoralert joint) , (2) os femur dan os patella (patello lemoralis joint) dan (3) os tibia dan os fibula tibiofibu1aris proximalis joint).

  1. Art. Tibiofemoralis

Dibentuk oleh condylus femoralis lateralis dan medialis (convexicembung) dan tibia plateu (concaf/cekung).

Permukaan sendi dan condylus medialis lebih lebar dibanding condylus lateralis (LM>LL) kira-kira 1-2 cm, sehingga jika terjadi gerakan flexi atau extensi pada pemukaan sendi bagian lateral (LL) sudah terbatas dibanding bagian medial (LM). :Konsekwensinya, penekanan pada bagian medial (LM) relatif lebih kecil dibanding pada bagian lateral (LL). Bentuk kroming kedua condylus pada bagian anterior lebih kecil dibanding pada bagian posterior. Continue reading

Regenerasi Saraf Dengan Teknologi Laser

Regenerasi Saraf Dengan Teknologi LaserSistem saraf tepi terdiri dari sistem saraf sadai dan sistem saraf tak sadar (sistem saraf otonom). Sistem saraf sadar mengontrol aktivitas yang kerjanya diatur oleh otak, sedangkan saraf otonom mengontrol aktivitas yang tidak dapat diatur otak antara lain denyut jantung, gerak saluran pencernaan, dan sekresi keringat.

Saraf merupakan bagian tubuh yang sulit dilihat dengan mata telanjang, sehingga kerusakan yang terjadi kadang tidak disadari. Untuk itu ketahui beberapa gejala yang muncul jika mengalami kerusakan saraf tepi (neuropati). Continue reading

Fisioterapi Pada Lansia

Perubahan fisiologik pada usia lanjut, mengakibatkan kemunduran fungsi alat tubuh, yang bermuara pada menurunnya kapasitas fisik dan kemampuan fungsional. Penurunan kondisi yang berhubungan dengan fisioterapi antara lain pada :
1. Otot muscular : terjadi penurunan kekuatan, daya tahan dan tonus
2. Neural : Reflex menurun dan koordinasi
3. Skeletal : Tulang menjadi keropos (Osteoporosis)
4. Articular : Diskus menurun elastsitasnya, joint space menyempit, terjadi limitasi gerak Continue reading