Search Results for: cara penanganan pasien fraktur

Fraktur 1/3 Proksimal Humerus

a. Definisi Fraktur Humerus
Diskontinuitas yang terjadi pada diafisis shaft tulang humerus karena rudapaksa / trauma
Klasifikasi fraktur humerus
1. Fraktur proksimal humerus
- One part fractures (minimally displaced)
- Two part fractures
• Fraktur tuberositas minor
• Fraktur tuberositas mayor Continue reading

Penyebab Penyakit Bronkiektasis

Penyebab Penyakit BronkiektasisAcquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) merupakan penyebab utama bronkiektasis. Ada baik bawaan dan diakuisisi penyebab bronkiektasis. Kartagener sindrom, yang mempengaruhi mobilitas silia di paru-paru,  membantu dalam perkembangan penyakit ini. Penyebab lain genetik umum adalah cystic fibrosis, di mana sejumlah kecil pasien bronkiektasis lokal mengembangkan parah . sindrom Young, yang secara klinis mirip dengan fibrosis kistik, diperkirakan memberikan kontribusi signifikan bagi pengembangan bronkiektasis. Hal ini disebabkan terjadinya kronis, infeksi sinopulmonary  Pasien. Dengan defisiensi alfa 1-antitrypsin telah ditemukan untuk menjadi sangat rentan terhadap bronkiektasis, untuk alasan yang tidak diketahui.  Lainnya kongenital menyebabkan kurang umum termasuk immunodeficiencies utama, karena terhadap respon sistem kekebalan tubuh melemah atau tidak ada sampai parah, infeksi berulang yang biasanya mempengaruhi paru-paru. Continue reading

Penatalaksanaan Fisioterapi Pada Parkinson

  1. Pengertian

Parkinson merupakan salah satu penyakit akibat gangguan pada ganglia basalis di otak. Penyakit ini pertama kali ditemukan oleh Tuan Parkinson pada tahun 1868 yang secara umum menampakkan gejala khas berupa rigidity, bradikinesia (gerakan lamban) mikroskopi, akinesia, wajah kaku, abnormal postur berupa fleksi postur, gangguan reaksi keseimbangan dan berkurangnya rotasi trunk. Continue reading

AFR Pada Penderita Asma

AFR Pada Penderita Asma

AFR Pada Penderita AsmaA. PENGERTIAN

Asthma berasal dari Bahasa Yunani, yang artinya Terengah = Bernafas Pendek. Asthma juga merupakan penyakit Obstruktif paru yang sering terjadi pada usia muda yang khas dari penyakit ini adalah serangan terjadi secara tiba-tiba, kadang-kadang beberapa hari ataupun beberapa minggu tergantung penyebabnya menurut The American Society (1962), menyatakan; Asthma Bronhide ialah suatu penyakit yang ditandai oleh peningkatan respon saluran nafas terhadap ransang. dengan Manivestasi penyempitan saluran nafas yang derajatnya berubah-ubah dan dapat sembuh secara cepat atau dengan pengobatan.

Suatu serangan disebabkan karena sensifititas dari otot poIos saluran nafas terhadap beberapa bagian ransangan. Awalnya, bisa terjadi secara perlahan-lahan atau mendadak dan kadang serangan dapat berlangsung selama beberapa hari atau beberapa minggu yang keadaan ini disebut Status Asthmaticus. Asthma juga merupakan penyebab utama penyakit Kronik pada anak-anak sebelum pubertas, sekitar 2 (dua) kali lebih banyak dan memiliki perbandingan yang sama antara Laki-laki dan perempuan. Pada umumnya pasien yang menderita Asthma adalah terjadinya kesulitan dari respirasi khususnya ekspirasi.

B. PERUBAHAN PATOLOGI

Pada waktu serangan:

1. Bronkospasme

2. Edema Mukosa

3. Sekresi kental membentuk gumpalan dalam bronhioli medium / kecil.

Bila suatu serangan ringan meredah, dada kembali normal bila muku yang kental di ekspektorasikan (dikeluarkan).

Setelah Suatu serangan berat

1. Kolaps Absorpsi.

2. Serangan yang berulang-ulang dan berlarut-larut.

3. Hipertropi selaput lendir.

4. Penebalan semua lapisan bronchi kecil.

Asthma yang berlangsung lama dan sangat parah dapat menyebabkan Empisema.

Innamasi lapisan mukus pada Tracheobrochial dan Hypersekresi Mukosa, dimana biasanya bergetah dan ada obstruksi karena adanya peningkatan jumlah dan ukuran sel-sel goblek.

a. Penyebab

Ada beberapa penyebab terjadinya Asthma yaitu:

1. Perangsangan Primer (Inadcer), yaitu rangsangan yang secara primer dengan atau  tanpa faktor predisposisi dapat menimbulkan gejala Asthma atau selanjutnya menginduksi terjadinya Hyperaktivitas Bronkchus sebelumnya yang termasuk disini adalah:

- Debu : Penderita Asthma akan terjadi serangan apabila terkena debu ataupun alergi terhadap debu.

- Serbuk: seperti tepung dan bedak.

- Bulu Binatang : seperti kucing, burung dan lain-lain

- lnfeksi Virus.

- Bahan kimia tertentu seperti cat

- Makanan: seperti udang, telur, kepiting dan lain-lain.

2. Perangsangan Sekunder (Trigger) yaitu perangasangan yang secara sekunder dapat mencetus gejala Asthma setelah adanya Hyperaktivitas Bronkchus sebelumnya yang termasuk disini adalah:

- Tumbuh-tumbuhan : seperti tumbuhan atau bunga-bunga yang mengeluarkan bau-bau yang merangsang.

- Cuaca: seperti cuaca dingin atau panas.

- Obat-obatan : seperti yang umumnya obat-obatan anti histamin, akan merangsang timbulnya serangan Asthma.

- Latihan jasmani: seperti lari, renang

- lnfeksi bakteri.

- Jamur

3. Beberapa penyebab yang diduga oleh karena:

- Laki-aki lebih banyak terserang dari pada wanita kurang dari 40 tahun.

- Faktor Herediter dari orang tua yang menderita Ashtma jantung (Asthma cardiale)

- Sanitasi lingkungan

b. Gejala

Ada beberapa terjadinya Asthma yaitu:

- Mungkin timbul tanda -tanda atau peringatan misal menjadi tegangnya otot dada.

- Wheezing yang terdengar, expirasi sukar

- inspirasi tidak sukar.

- Dispnoe.

- Kecepatan perangsangan bertambah.

- Penurunan vital kapasity.

- Kegunaan berlebihan dari assesoris Muscle

- Batuk yang melelahkan dan tidak produktif kelelahan setelah kronik.

- Seringkali penderitanya kurus.

- Postur kurang baik, shoulder bundar, kepala condong kedepan hypertropy otot-otot assesoris.

c. Komplikasi

Serangan Asthma sering menyertai infeksi virus pernafasan atau infeksi bakteri dan dapat menjadi berat serta dapat juga disertai dengan demam apabila terdapat pada anak-anak. Dan bahkan akan kalau tidak segera ditangani maka akan berlanjut menjadi Bronchitis Kronis; Empysema; Cord Pulmunal; Atelektasis.

PROBLEM/HAMBATAN AKTIVITAS KEGIATAN SEHARI-HARI

Seseorang yang menderita penyakit ini tidak dapat meIakukan kegiatannya sehari -hari dengan optimal, ini dikarenakan dia baru membatasi setiap gerakannya Jangan sampai dia mengalami kelelahan yang dapat mengakibatkan kambuhnya penyakit serta dia harus menjaga dirinya dari segala macam bau-bau yang merangsang terhadap kambuhnya penyakit tersebut serta dia harus siap dan bugar dengan perubahan cuaca di sekitarnya.

1. Debu : Penderita Asthma akan terjadi serangan apabila terkena debu ataupun elergi terhaddp debu,

- Serbuk seperti tepung dan bedak.

- Bulu binatang : seperti kucing, burung dan lain — lain

- Infeksi Virus.

- Bahan kimia tertentu seperti cat

- Makanan: seperti udang, telur, kepiting dan lain — lain

2. Perangsangan Sekunder ( Trigger ) yaitu perangsangan yang secara sekunder dapat mencetus gejala Asthama setelah adanya Hiperaktivitas Bronchus sebelumnya yang termasuk disini adalah:

- Tumbuh — tumbuhan : seperti tumbuhan atau bunga — bunga yang mengeluarkan bau — bau yang merangsang

- Obat — obatan : seperti yang umumnya obat — obatan anti histamin, akan merangsang timbulnya serangan asthma.

- Latihan jasmani: seperti Iari, renang

- lnfeksi bakteri

- Jamur

3. Beberapa penyebab yang diduga oleh karena:

- Laki-aki lebih banyak terserang dari pada wanita kurang dari 40 tahun.

- Faktor Herediter dari orang tua yang menderita Ashtma jantung (Asthma cardiale)

- Sanitasi lingkungan

D. PEMERIKSAAN FISIK

a. lnspeksi

lnspeksi terbagi atas 2 ( dua) bagian yaitu:

- lnspeksi Dinamis

Dilakukan perubahan posisi kepada pasien secara berulang-ulang dari posisi berdiri ke duduk dan selanjutnya berbaring yang akan membuat pasien mendadak batuk dan sesak nafas bertambah dan disertai dengan bunyi, ini dilakukan 2 (dua) sampai 3 (tiga) kali dalam inspeksi dinamis juga akan didapatkan bahwa gerakan pasien dalam ekspirasi akan lebih sulit dilakukan dibandingkan saat inspirasi.

- lnspeksi Statis

Otot leher kelihatannya tegang terutama otot Stermocleudo Mastoideus dan Scaleni, bahu simetris pada saat protraksi shoulder, cuping hidung bergerak-gerak karena kesulitan saat respirasi, nafas pendek dan seakan tercekik karena terjadi obstruksi jalan nafas, pasien nampak berkeringat, bentuk thorax tidak normal, torjadi barrel chest (dada burung) hal ini karena otot-otot expirasi mengalami peningkatan tonus, dan ujung jari biru (Sianosis) karena sirkulasi darah ke distal terganggu.

b. Palpasi: ROM, MT

- Posisi Trachea dapat diraba dengan jari telunjuk dengan menekan ke samping pada bagian medial dari M. Sternocleidomastoideus rasakan cartilago trachea bandingkan antara yang kiri dan yang kanan pada penderita asthma normal.

Kelenjar linfe ini bertujuan untuk mengetahui adanya radang atau infeksi atau malignensi, pada penderita asthma tidak didapatkan posisi apex normal, dapat diraba dengan satu jari di bawah mammac.

- Tonus otot meningkat khususnya pada leher, spasme dan nyeri tekan dapat diketahui dengan mempalpasi otot sternocleidomastoideus dan M. Scaleni.

- Tonus otot expirasi menurun terutama otot intercostalis internus yang dapat di palpasi pada intercosta.

E. AUSKULTASI

Pemeriksaan ini merupakan pemeriksaan dengan menggunakan pendengaran, baik dengan menggunakan stetoskop ataupun langsung pada saat pasien inspirasi dan expirasi. Pada pemeriksaan ini terdengar bunyi Wheezing karena obstruksi (penyempitan) jalan nafas atau dapat didengar bunyi ronchi yang menandakan adanya peningkatan sputum.

F. TUJUAN AKS

Agar Pasien lebih bebas melakukan kegiatan tanpa di baying-bayangi oleh penyakit yang di derita, serta pasien tidak perlu membatasi samua aktifitasnya.

G. AKTIFITAS YANG DIBERIKAN

Aktifitas yang akan diberikan pada pasien Asthma yaitu melakukan olah raga dengan teratur, pola makan yang baik, Breathing exercise ( Latihan pernafasan diafragma, latihan pernafasan perut, latihan pernafasan dengan spirometer, berenang, meniup balon, lilin, suling dan Harmonika.

H. PELAKSANAAN PEMBERIAN AKTIFITAS

Pelaksanaan dari pada aktifitas di atas yaitu:

1. Melakukan olahraga teratur, misalnya olah raga jalan santai ini dilakukan kira-kira selama 1 jam.

2. Makanan yang baik, yaitu makanan yang tidak mengandung bahan-bahan yang dapat merangsang timbulnya penyakit tersebut.

3. Breathing Exercise (salah satunya adalah latihan pernafasan diafragma) Posisi pasien tidur terIentang dengan sebuah bantal di kepala dan dibawah lutut kepala pasien dimiringkan sedikit. Posisi Fisioterapi: Fisioterapi meletakkan satu tangan pada diafragma.

Teknik Aplikasinya:  Pasien disuruh menghirup udara melalui hidung kembungkan perutnya kemudian tahan, selanjutnya pasien disuruh mengeluarkan nafas melalui mulut secara pelan-pelan dan sampai dengan akhir expirasi pasien, Fisioterapi memberikan penekanan. ini dilakukan 5 -10 kali pengulangan.

4. Berenang. ini dilakukan pada saat suhu air tidak terlalu dingin atau terlalu panas dan dilakukan selama ± 1 jam.

5. Meniup balon, liin, suling dan harmonika, ini dilakukan tiap ± 15 menit

6. Latihan pernafasan dengan Spirometer.

Cara: Pasien duduk di kursi dengan rileks, pasien diminta menghirup udara sebanyak -banyaknya. Kemudian, meniupkan secara cepat dan kuat ke Spirometer sebagai motivasi di usahakan agar pasien sedapat mungkin mengubah alat petunjuk angka terakhir yang di tunjukkan.

I. KEAMANAN YANG HARUS DIPERHATIKAN PADA PASIEN

Adapun beberapa usaha yang dapat ditempuh untuk mencegah serangan Asthma, diantaranya.

- Menghindari semua faktor yang bisa menyebabkan serangan asthma

- Menghindari ruangan, tempat tidur atau tempat yang sedang dibersihkan, kalau terpaksa usahakan menggunakan masker.

- Tidak memelihara binatang, seperti : kucing, anjing, burung dan sebagainya.

- Hindari tempat yang lembab dan pengap

- Hindari asap dan bau yang merangsang misalnya dari rokok, parfum, obat nyamuk dan lain-lain.

J. EVALUASI HASIL

Sesaat

Melihat dan menilai pola pernafasan, postur, sputum setelah melakukan latihan apakah terjadi perubahan atau tidak.

Berkala

Setelah dilakukan beberapa kali terapi diharapkan problematik Fisioterapi berkurang atau hilang sama sekali.

K. PEMBERIAN ALAT BANTU SESUAI JENIS PENYAKIT

1. Spirometer yaitu untuk mengatur kapasitas paru.

2. IPPB (Intermintaan Presue Purseli Breathing) diberikan pada kondisi yang kronik, yang berfungsi untuk melancarkan pernafasan, melonggarkan jalan nafas dan melancarkan sekresi.

L. SARAN-SARAN

- Sebaiknya penderita berusaha untuk menghindari, faktor-faktor yang dapat menimbulkan kambuhnya suatu penyakit ( Faktor Elergen).

- Sebaiknya penderita mengatur pola makanan dan olahraga yang akan dilakukan.

Proses Terjadinya Penuaan

1. Biologi

a. Teori “Genetic Clock”;

Teori ini menyatakan bahwa proses menua terjadi akibat adanya program jam genetik didalam nuklei. Jam ini akan berputar dalam jangka waktu tertentu dan jika jam ini sudah habis putarannya maka, akan menyebabkan berhentinya proses mitosis. Hal ini ditunjukkan oleh hasil penelitian Haiflick, (1980) dikutif Darmojo dan Martono (1999) dari teori itu dinyatakan adanya hubungan antara kemampuan membelah sel dalam kultur dengan umur spesies Mutasisomatik (teori error catastrophe) hal penting lainnya yang perlu diperhatikan dalam menganalisis faktor-aktor penyebab terjadinya proses menua adalah faktor lingkungan yang menyebabkan terjadinya mutasi somatik. Sekarang sudah umum diketahui bahwa radiasi dan zat kimia dapat memperpendek umur. Menurut teori ini terjadinya mutasi yang progresif pada DNA sel somatik, akan menyebabkan terjadinya penurunan kemampuan fungsional sel tersebut. Continue reading

Manajemen Fisioterapi Pada Kondisi Pernafasan

Manajemen Fisioterapi Kondisi PernafasanGangguan pernafasan merupakan presentasi sangat umum terjadi dalam masyarakat dan rumah sakit, dengan berbagai diagnosa yang dinilai dan ditangani dengan fisioterapi. Kondisi yang sering muncul seperti pneumonia, bronkitis kronis, asma, bronkiektasis, fibrosis kistik, hiperventilasi dan penyakit paru obstruktif kronik. Fisioterapis dilatih untuk menilai kondisi pernafasan dan mengelola, merawat dan memberikan saran pada mereka. Respiratory skills adalah bagian penting dari setiap latihan fisioterapis dan bekerja lebih awal, jika mereka memiliki pekerjaan di kawasan yang akut untuk latihan. Ini adalah keterampilan yang sulit untuk dipelajari dan fisioterapi memiliki banyak tanggung jawab untuk mengatur pasien yang sakit akut di rumah sakit.

Catatan pasien dan grafik observasi dikaji terlebih dahulu oleh fisioterapis sebelum melakukan tindakan pada pasien, sehingga bisa dijelaskan mengenai diagnosa medis, opini dan pengobatan. Hasil tes darah akan sangat penting dan fisioterapis tersebut harus memiliki pemahaman yang baik tentang ini. Fisioterapis akan memperkenalkan diri mereka kepada pasien dan sementara itu juga menanyai pasien tentang penyakit mereka serta akan mengamati kondisi mereka pada saat yang sama, mencari tingkat respirasi, tangan, hidung dan warna bibir, oksigen atau pengobatan nebuliser , yang kesehatan secara keseluruhan pada pasien, berat badan mereka, upaya pernapasan yang mereka buat dan ketika mereka menggunakan lengan dan otot leher untuk membantu pernapasan.

Pengamatan memberikan banyak informasi kepada fisioterapi dengan sangat cepat tentang kondisi pasien dan apa yang harus mereka lakukan dalam pemeriksaan . Mereka kemudian bisa melanjutkan ke pemeriksaan obyektif, dimulai dengan mengevaluasi ekspansi paru dan udara masuk. Dengan memegang dada di kedua sisi, fisioterapis dapat menilai seberapa baik ekspansi ini terjadi dan apakah itu simetris. Auskultasi, mendengarkan dada dengan stetoskop, memberitahu pemeriksa tentang seberapa baik udara memasuki paru-paru, apakah ada penyumbatan, kolaps, konsolidasi atau mengi. Hasil ini akan menentukan setiap pemeriksaan lebih lanjut dan jenis perawatan yang disarankan. Continue reading

Manual Terapi Regio Shoulder

1. Sendi Bahu: Caput humeri. Traksi – latero-ventro-cranial.

Pasien :Terlentang.
Terapis : Berdiri di sisi bagian yang diterapi
Fiksasi : Scapula difiksasi oleh berat tubuh pasien (ditiduri). Apabila memungkinkan dapat diflksasi menggunakan sabuk.
Pelaksanaan : Kedua tangan terapis memegang humerus sedekat mungkin dengan sendi, kemudian melakukan traksi ke arah Latero-ventro-cranial. Lengan bawah pasièn rileks disangga lengan bawah terapis.Lengan bawah terapis yang berlainan sisi mengarahkan gerakan.
Indikasi : Mobilisasi tidak langsung – non spesifik. Continue reading

Semua Tentang Pengobatan Fisioterapi

Semua Tentang Pengobatan FisioterapiJika anda punya masalah pada sistem musculoskeletal maka dokter mungkin akan menyarankan untuk mencari bantuan fisioterapi dalam menyembuhkan penyakit yang dialami. Jika sebelumnya Anda sudah pernah ke fisioterapi mungkin anda sudah tahu tentang apa itu fisioterapi, bagaimana cara kerjanya dan apa yang mungkin diberikan untuk menangani cedera yang anda alami. Namun sebalinkya jika anda belum pernah ke fisioterapi dan baru pertama kalinya ingin fisioterapi, mungkin anda akan mencari tahu tentang apa itu fisioterapi dan bagaimana cara mereka untuk menyembuhkan cedera yang anda alami.

Fisioterapi biasa juga disebut dengan terapi fisik. Hal ini memungkinkan agar sebagian besar orang mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari apa yang diharapkan dari pengobatan ini. Tapi tentu saja dengan setiap pengobatan ini anda akan ingin tahu lebih banyak tentang prosedurnya sebelum melanjutkan untuk fisioterapi.

Fisioterapi adalah suatu bentuk pelayanan kesehatan yang didesain khusus untuk menangani beberapa cedera dan penyakit dengan menggunakan beberapa metode dan gerakan yang berbeda. Banyak teknik yang dapat digunakan dalam bentuk terapi dengan menggunakan tangan fisioterapis pada sistem muskuloskeletal dengan teknik manipulasi untuk menyembuhkan cedera. Continue reading

Cara Hidup Sehat Pada Lansia

Usia lanjut adalah suatu kejadian yang pasti akan dialami oleh semua orang yang dikaruniai usia panjang, terjadinya tidak bisa dihindari oleh siapapun. Pada usia lanjut akan terjadi berbagai kemunduran pada organ tubuh. Namun tidak perlu berkecil hati, harus selalu optimis, ceria dan berusaha agar selalu tetap sehat di usia lanjut. Jadi walaupunb usia sudah lanjut, harus tetap menjaga kesehatan. Continue reading

Penanganan Anak Tuna Daksa

Penanganan Anak Tuna Daksa

Penanganan Anak Tuna Daksa TUJUAN

1.  Mengetahui hubungan masalah ortopedi anak tuna daksa dengan kelainan fungsi.

2. Memahami prinsip penanganan ortopedi bagi anak tuna daksa dalam upaya pemulihan fungsi.

3. Memahami prinsip-prinsip rehabilitasi bagi anak tuna daksa dalam upaya pemulihan fungsi.

4. Memahami hubungan prinsip penanganan ortopedi dan rehabilitasi dengan kegiatan pendidikan anak tuna daksa.

LATAR BELAKANG

Telah dibahas keadaan ATD mulai dari tanda gerak tidak normal, perjalanan dan gejala penyakit sebagai penyebab timbulnya gangguan fungsi.  Gangguan fungsi tersebut diantaranya adalah gerak tidak normal. Gerak tidak normal sering timbul akibat fungsi saraf, otak, tepi, tulang, dan sendi serta otot.

Kelainan tulang, sendi, saraf, dan otot ini, merupakan bagian yang dibahas oleh bidang ortopedi. Adapun penyakit penyebab timbulnya kelainan fungsi dari segi ortopedi adalah penyakit yang sering menimbulkan gangguan fungsi pada anak tuna daksa. Maka pembahasan penyebab ATD ini hanya terbatas pada penyakit cerebral palsy, polioelitis, muskular distropi, dan kelainan utama berupa amputasi.

1.  Penyembuhan / pemulihan dari penderita sakit, cedera, cacat akan tergantung pada keadaannya dan penggunaan semua bantuan medis serta alat yang berguna untuk membantu jasmaninya.

2. Seorang penderita cacat harus dapat perhatian secara keseluruhan dan tidak terbatas pada bagian organ maupun anggota tubuh, tujuannya adalah mengintegrasikan seluruh fungsi ke arah pola yang dinamis efektif.

3. Pengobatan penyembuhan harus dimulai sedini mungkin untuk mencegah kelainan sebagai akibat dari imobilisasu yang terlalu lama dengan adanya kehilangan tonus, kelainan metabolik dan  gangguan fungsi biologis.

Keuntungan pelayanan unit rehabilitasi medis:

- Peningkatan pelayanan kesehatan

- Masa penyembuhan dan perawatan dipersingkat

- Mengurangi penderita yang dikirim ke pusat rehabilitasi.

Mengenal kelainan fungsi pada ATD akibat penyakit tersebut ditinjau dari segi ortopedi dan hubungannya dengan kepentingan pendidikan. ATD. Penyebab timbulnya gangguan fungsi ATD ditinjau dari segi ortopedi, gejala-gejaja spesifik kelainan fungsi ATD tersebut akhirnya dibahas pula prinsip dasar cara mengenal kelainan fungsi pada ATD.

Setelah mengetahui permasalahan ATD baik mengenai masalah gangguan fungsi yang ada kaitannya dengan faktor ortopedi maupun dengan kepentingan pendidikan ATD, maka yang akan dibahas berikutnya adalah upaya memperhatikan peran ortopedi dalam penanganan demi kelancaran pendidikan.

PENDAHULUAN

Selanjutnya akan dibahas mengenai upaya-upaya penanganan terpadu gangguan fungsi akibat kelainan otot, tulang, sendi, saraf. Tujuan utama dari penanganan adalah sebagai upaya untuk mempertahankan ,atau memulihkan fungsi semaksimal mungkin, sehingga keadaan fungsi ATD akibat penyakit tersebut dapat mencapai tingkat atau derajat fungsi yang mampu melaksanakan kegiatan komunikasi, memelihara diri sendiri melaksanakan kegiatan mobilisasi dan jalan. Dengan kemampuan fungsi tersebut ATD diharapkan akan mampu melaksanakan kegiatan pendidikan dan mampu mandiri di tengah-tengah masyarakat.

Ditinjau secara keseluruhan ATD akan mengalami kelainan struktur alat gerak sebagai bagian dari ilmu medik ortopedi yang meliputi faktor otot, tulang, sendi, dan saraf. Seluruhnya kelainan faktor ortopedi ini akan merupakan masalah faktor medik atau masalah medik.

Selanjutnya akibat faktor medik akan terjadi masalah fungsi ATD secara keseluruhan yang disebut masalah habilitasi atau rehabilitasi. Dengan demikian pada ATD akan sering ditemukan dua kelompok masalah yaitu masalah medik dan selalu berhubungan dengan- sebab timbulnya masalah fungsi atau masalah rehabilitasi atau habilitasi medik.

Selanjutnya akan diuraikan pokok-pokok bahasan sebagai berikut:

1. Prinsip penanganan masalah dari segi ortopedi dan kaitannya dengan mengatasi kelainan fungsi dalam upaya pemulihan fungsi ATD. Disebut juga mengatasi masalah medik. Sasarannya adalah mengatasi keseluruhan nyeri, hambatan gerak sendi, otot yang lemah, gangguan koordinasi gerak dan hambatan gerak fungsional.

2. Prinsip rehabilitasi atau habilitasi medik ada kaitannya dengan upaya mengatasi kelainan fungsi untuk mengembalikan fungsi yang tidak normal pada ATD sehingga anak mampu melaksanakan kegiatan sehari-hari atau sampai dapat mengikuti kegiatan pendidikan. sasarannya adalah mengatasi hambatan komunikasi, ADL, mobilisasi dan jalan.

3.  Pelaksanaan upaya pemulihan fungsi dari segi rehabilitasi atau habilitasi medik bersifat terpadu dan menyeluruh serta dilaksanakan secara tim dengan hubungan kerja secara interdisipliner. Hubungan kerja secara interdisipliner mengharuskan setiap anggota tim memahami hal-hal sebagai berikut:

a. Satu tujuan upaya terpadu yaitu memulihkan fungsi anak secara keseluruhan baik yang menyangkut aspek fisik, mental psikologi., sosial dan pendidikan.

b. Karena sifat kegiatannya terpadu dan terkait maka tiap anggota tim berkewajiban mengetahui/ memahami kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh anggota tim lainnya baik cara tindakannya maupun tujuan akhirnya.

Dalam pelaksanaannya, maka setiap periode tertentu perlu adanya pertemuan tim yang akan melaksanakan saling tukar informasi perkembangan hasil kegiatan tiap anggota tim. Untuk selanjutnya tim akan menentukan target kegiatannya dalam upaya mencapai sasaran akhir pemulihan fungsi tersebut. Tujuan akhir yang akan dicapai dalam waktu yang diperlukan ditentukan oleh tim.

1. Penanganan masalah rehabilitasi medis secara pendekatan tim untuk ATD.

Dalam upaya menyelesaikan masalah rehabilitasi atau habilitasi medis perlu tim khusus. Tim ini terdiri dari berbagai cabang keahlian profesional yang akan bekerja secara tim. Anggota tim terdiri dari:

a. Dokter spesialis rehabilitasi medik.

Dokter spesialis rehabilitasi medik akan memeriksa dan menilai jenis kelainan fungsi, problem medis dan rehabilitasi serta hubungan kelainan fungsi yang timbul. Selanjutnya akan menentukan garis besar program-program rehabilitasi serta tujuan yang ingin dicapai yang akan dilaksanakan anggota tim dalam bentuk kerjasama interdisipliner.

b. Fisioterapis / Fisikalterapis

Fisioterapis akan mengadakan penilaian dan melaksanakan program rehabilitasi medis untuk menyelesaikan masalah mobilisasi. Bentuk kegiatannya kebanyakan mengatasi gangguan sendi, menguatkan otot dan saraf yang lemah yang menunjang untuk kegiatan mobilisasi dan khususnya jalan dengan bantuan atau tanpa alat.

c. Okupasional terapis

Okupasional terapis akan mengadakan penilaian dan melaksanakan program rehabilitasi medis untuk melatih fungsi tangan, untuk kegiatan ADL. Bentuk kegiatan dasar terutama untuk kegiatan makan, minum, mandi dan berpakaian.

d. Speech terapis

Speech terapis akan mengadakan penilaian dan melaksanakan program mengatasi hambatan komunikasi. Biasanya ATD akibat polio tidak sering mengalami hambatan komunikasi.

e. Prostetis dan ortosis

Prostesis dan ortosis akan mengadakan penilaian dan melaksanakan pengukuran, pengepasan dan menyerahkan alat bantu ortesa sebagai alat penunjang mobilisasi ADL. Alat yang diberikan untuk kaki adalah brace pendek (SLB) atau brace panjang (LLB), sepatu koreski. tongkat kruk, splin untuk tangan dan sebagainya, semua peralàtan bantu ini dapat menunjang kelancaran upaya pemulihan fungsi.

f. Psikolog

Psikologi akan mengadakan penilaian dan membuat program Psikoterapi untuk memperbaiki atau meningkatkan motivasi anak dalam upaya pemulihan fungsi secara keseluruhan.

g. Sosial Medis

Sosial medis akan menyelesaikan masalah keluarga agar dapat berpartisipasi aktif dalam upaya memulihkan fungsi anak. Keterlibatan orang tua dalam masalah finansial dan hubungan interaksi antar anak dalam keluarga ikut menentukan keberhasilan upaya rehabilitasi medis.

h. Pendidik

Pendidik ATD akibat polio ikut menentukan keberhasilan upaya rehabilitasi medis secara keseluruhan dalam hal mencerdaskan anak, sesuai dengan kondisi fisik yang ada menuju tercapainya anak berkualitas. Upaya pendidik harus sesuai dengan derajat fungsi dan faktor penyebabnya, serta program rehabilitas yang diberikan perlu dilaksanakan sambil melaksanakan kegiatan pendidik.