Search Results for: gambar lapangan sepak bola beserta penjelasannya

Fasilitas Lapangan dan Garis-Garis Ukurannya Dalam Bola Basket

Fasilitas Lapangan dan Garis-Garis Ukurannya Dalam Bola BasketMenurut Perbasi dalam peraturan permainan bola basket (1998 : 15), ukuran lapangan (court dimensions) lapangan tempat bermain harus persegi, panjang, datar, permukaannya harus keras dan bebas dari segala rintangan. Ukurannya dengan panjang 28 meter dan lebarnya 15 meter yang diukur dari bagian sebelah dalam garis batas lapangan (boundary line). Minimal untuk lapangan adalah panjang 24 meter dan untuk lebarnya adalah 13 meter.

Tinggi ruangan sekurang-kurangnya 7 meter, dan hendaknya permukaan lapangan mendapat penerangan yang cukup dan merata. Penerangan dari lampu hendaknya tidak menggangu penglihatan pemain. Garis tembakan bebas adalah daerah terlarang yang memanjang ke dalam lapangan permainan dengan setengah lingkaran yang mempunyai radius 1,80 mm dan terletak pada tengah-tengah titik pada garis tembakan bebas. Lihat gambar 1 lapangan bola basket pada.

Ukuran garis dalam lapangan basket adalah 5 cm dan harus dibuat dalam warna yang sama dan dapat dilihat secara jelas dan sempurna. Adapun garis batas yang jelas, jaraknya sekurang-kurangnya 2 meter dari penonton, papan reklame atau rintangan yang lain. Garis yang memanjang disebut garis samping (side lines) sedangkan garis yang pendek disebut garis akhir (end lines).

Garis tengah harus dibuat sejajar dengan garis akhir dan dari titik tengah pada garis samping dan harus berukuran 15 cm di bawah garis samping.

Garis tembakan bebas harus dibuat sejajar dengan tiap garis akhir. Garis tersebut mempunyai jarak 5,80 m dari sisi dalam garis akhir dan mempunyai panjang 3,60 m. Garis tersebut harus terlihat jelas bersatu dengan titik tengah kedua garis akhir.

Daerah terlarang terdapat dipermukaan lapangan yang bertanda dan dibatasi oleh garis akhir, garis tembakan bebas dan garis yang dimulai pada garis akhir. Sisi luar berjarak 3 m dari titik tengah garis akhir dan berakhir pada sisi luar garis tembakan bebas. Apabila bagian dalam daerah terlarang diwarnai, maka warna tersebut harus sama dengan warna lingkaran tengah. Garis setengah lingkaran tersebut harus dibuat dengan garis putus-putus yang berada pada daerah terlarang.

Penempatan garis sekitar tembakan bebas ditandai dengan, garis pertama mempunyai ukuran 1,75 m dari dari dalam garis akhir diukur sejajar garis tembakan bebas, lebar garis pertama 85 cm dan berakhir pada wilayah netral berukuran lebar 40 cm dan ditandai oleh blok padat dan mempunyai warna yang sama dengan garis lainnya.

Seluruh lapangan merupakan daerah tembakan bernilai 3 angka, kecuali untuk daerah yang dekat dengan keranjang lawan dan dibatasi oleh garis sejajar yang terbentang dari garis akhir 6,25 m dari titik di lantai, langsung tegak lurus ke
pertengahan keranjang lawan. Jarak titik ini dari sisi dalam titik tengah garis akhir adalah 1,575 m.

Aspek Biomekanik Dalam Olahraga

Aspek Biomekanik Dalam OlahragaASPEK BIOMEKANIK

Cidera olahraga terjadi karena adanya pembebanan/ penggunaan yang berlebihan, ketidaksiapan jaringan terhdp latihan à adanya stress pada jaringan. Stress adalah beban per unit area yang berkembang pada suatu bidang permukaan didlm suatu struktur sbg respon terhdp beban eksternal/internal. Beban eksternal adalah beban luar yang diterima oleh tubuh seperti gaya gravitasi, pukulan, benturan, dll. à dihasilkan oleh gaya.

Komponen strength, endurance, & power otot serta fleksibiltas sangat diperlukan pada beberapa cabang OR. Pada atletik lari 100 – 400 m membutuhkan kom-ponen strength & power yg tinggi. Pada OR marathon membutuhkan komponen enduran-ce yg tinggi. Pada OR senam lantai, gymnastik membutuhkan kom-ponen strength & fleksibilitas yg tinggi. Ketidaksiapan komponen2 diatas dapat memudahkan terjadinya cidera.

Keseimbangan tubuh sgt diperlukan pd beberapa cabang olahraga. Kurangnya keseimbangan dapat mempermudah terjadinya cidera, sebaliknya keseimbangan yg baik dapat membantu mencegah terjadinya injury. Kekuatan otot yg seimbang sgt mendukung terciptanya keseimbangan yg baik. Keseimbangan adalah penyesuaian tubuh yg merata terhdp beberapa gaya yg melawannya, & tubuh dlm keadaan seimbang.

Keseimbangan sgt dipengaruhi oleh stabilitas. Stabilitas adalah kemampuan tubuh untuk melawan gaya yg mungkin akan merusak keseimbangan. Stabilitas bergantung pada :

- Luas bidang tumpuan.

- Letak titik berat tubuh terhdp bidang tumpuan.

- Proyeksi titik berat tubuh ke dasar tumpuan.

- Berat tubuh Continue reading

Jenis Cedera Olahraga Secara Umum

Jenis Cedera Olahraga Secara UmumJames Wilson, Mac Donald, Colin Ferguson dalam bukunya Sports Injuries, membuat rumusan cedera Olah Raga sebagai berikut :

KEPALA ;

1. Gegar Otak / pingsan ( tinju / karate / balap )
2. Othematoma ( telinga pegulat )
3. Otitis Media / externa ( perenang )
4. Nyeri telinga ( penerbang / penyelam )
5. Robek Gendang / tuli mendadak ( letupan senjata / loncat indah )
6. Robek sekitar mata ( petinju )
7. Mata terkena bola ( tenis / bulutangkis / tenis meja )
8. Bola mata tergores ( tenis / bulutangkis / tenis meja )
9. Lebam mata ( tinju / karate )
10. Lepas perlekatan retina
11. Pteriqium ( jaringan ikat pada cornea / pralayar )
12. Perdarahan / patah hidung ( tinju / karate )
13. Robek bibir / lidah
14. Gigi patah Continue reading

Tulang belakang lumbal statis di bidang frontal

Dalam kasus ‘yang ideal’ panggul dan tulang belakang terletak simetris dalam garis lurus di pemandangan AP. Para tonjolan oksipital eksternal, proses spinosus, simfisis pubis, dan berbaring di garis tengah tulang ekor. Seperti kolom tulang belakang pengecualian dalam kehidupan nyata; orang hanya tidak menempatkan berat badan mereka secara simetris pada kedua kaki, tetapi berdiri dalam posisi santai di mana beban itu diambil terutama pada satu kaki. Selama berjalan, panggul terus ayunan dari satu sisi ke sisi lain. Hasilnya adalah terciptanya konstan pesawat miring. Perhatian utama dalam menilai ini adalah untuk menemukan bagaimana kolom tulang belakang bereaksi terhadap arah miring di bidang frontal. Continue reading

Jenis Cedera Olahraga Pada Regio Kaki

Jenis Cedera Olahraga Pada Regio KakiInjury jari kaki

Biasanya terjadi contusio & sprain, sbg akibat dari benturan/tabrakan tiba-tiba atau menendang tanah pada pemain bola. Juga terjadi pada pemain handball, pelari, pemain tennis, & atletik

Stress fraktur

Biasanya akibat aktivitas yg berulang2 pd kaki, spt pd pelari marathon, pemain squash yg tiba2 langsung bermain di permukaan keras, pemain sepakbola

Fallen arches

Berkembang dari stress yg berulang pd kaki, biasanya melibatkan jaringan lunak khususnya tendon dan otot2 yg dihubungkan oleh aponeurosis plantaris, & bagian dari tulang kaki. Periostitis atau inflamasi sering menyertai kondisi ini. Deformitas kaki spt flatfoot & kelemahan otot kaki memberikan kontribusi berkembangnya kondisi ini.

Injury ini dpt terjadi pd pelari marathon, pemain tennis yang bermain di permukaan keras, pemain sepakbola, & senam gimnastik. Continue reading

Hal penting yang benar-benar direhabilitasi

Dalam banyak kasus biasanya kita menemukan orang-orang dengan masalah fisik yang diakibatkan dari cedera yang terjadi beberapa waktu lalu tapi masih menderita konsekuensi atas kegagalan untuk sepenuhnya pulih dan juga umum untuk menemukan orang yang mereka telah muncul malformidades tidak diambil dengan semua rehabilitasi hati-hati dan ini adalah di mana letak pentingnya sepenuhnya direhabilitasi.

Jika Anda memiliki kaki terkilir dan bukannya mencoba untuk mengikutinya mengekspos kesembuhannya kegiatan seperti bermain sepak bola, ada kemungkinan bahwa tingkat kenaikan cedera, bersama dengan rasa sakit dan konsekuensinya. Hal ini sering lebih menahan seminggu tanpa melakukan apa-apa mengambil risiko cedera dapat menyebabkan gejala sisa.

Menciptakan Budaya Konsumsi Sayuran di Rumah

Memberi contoh adalah bagian penting dari menciptakan budaya makan sehat di rumah, Anda tidak bisa memberitahu anak-anak Anda untuk makan sayuran sementara Anda berbaring atau berbaring di sofa makan junk food.

Anda belajar bahwa setiap orang harus diukur dengan kayu pengukur yang sama dan karena itu jadi sebaiknya Anda memilih untuk membawa makanan yang sehat, jangan katakan Anda tidak dapat menikmati permainan sepak bola atau opera sabun favorit Anda dengan beberapa makanan ringan tetapi bagaimana jika Anda dapat lakukan adalah mengubah jenis makanan ringan yang Anda makan saat Anda sedang menonton TV untuk buah buatan sendiri dan / atau sayuran.

Anda dapat membuat semangkuk wortel dan jicama dalam bentuk strip dengan sentuhan lemon dan bubuk chili sedikit ditaburi sekitar, tentu pilihan sangat kaya dan sangat sehat. Mencegah anak-anak Anda menciptakan gambaran Anda sebagai orang yang makan apa yang sekarang waktu yang Anda inginkan, menyarankan kali untuk makan dan membicarakannya dengan pasangan Anda dan anak Anda di mana Anda bisa memikirkan hidangan yang cocok untuk setiap waktu dan tanggal dalam minggu itu, memimpin dengan contoh seperti yang saya katakan, meskipun tidak sakit bahwa sekali seminggu untuk pergi semua es krim makan, atau mengatur pizza untuk makan malam karena kita tidak ingin menjadi seorang vegetarian atau apapun mengeras oleh gaya, kami hanya ingin belajar untuk memiliki diet seimbang ada beberapa orang dengan tubuh dan pikiran sehat.

Alasan belajar Fisioterapi

Jelaslah bahwa dalam kehidupan ada orang yang suka membantu orang lain, ini sering merupakan faktor utama dimana orang mulai mempelajari fisioterapi derajat.
Secara pribadi, salah satu visi atau tujuan pertama saya, adalah untuk merehabilitasi atlet yang cedera, dan banyak rekan yang saya pikir juga begitu. Sepanjang balapan kami beberapa yang melakukan olahraga, dan beberapa kita terluka, itu adalah umum untuk memiliki kontraktur atau mendapatkan keseleo sedikit. Hal yang baik adalah bahwa selalu ada seseorang yang bersedia untuk membantu, tetapi secara bertahap kami menyadari bahwa pemberian pijat bukanlah karya seorang fisioterapis, melainkan alat untuk merehabilitasi.
Selama bertahun-tahun, beberapa rekan telah mendirikan pusat fisioterapi mereka. Beberapa telah berhasil untuk inci itu sendiri terlibat dalam fisioterapi olahraga masuk ke klub basket total keseluruhan, atau olahraga lainnya. orang lain memiliki spesialisasi dalam berbagai cabang seperti fisioterapi neurologis atau pernapasan, dan bahkan pasangan yang sedang belajar lebih banyak tentang anak-anak dan luka mereka dan terutama bergerak di fisioterapi anak.
Hal ini juga memperluas pengetahuan umum oleh Masters, yang mengkhususkan diri dalam apa yang akan Anda bersama menikmati sebagian besar balapan, atau bahkan melengkapi dengan osteopati dan mencakup lebih banyak cedera.
Mengenai tempat kerja, kami juga memiliki alternatif yang berbeda, dan ini juga mungkin salah satu alasan mengapa seseorang ingin mempelajari terapi fisik:
• Seorang ahli terapi fisik yang suka olahraga, yang pasti melihat ke depan untuk bekerja untuk sebuah tim sepak bola, pemain atau olahraga lain, dan begitu saja, pilihan ini dapat diterapkan.
• Ada juga kemungkinan untuk bekerja selama fisioterapi perusahaan sering menjadi awal dari setiap terapi fisik.
• Setelah meraih kepercayaan, biasanya berusaha mencari pasien di rumah, dan bahwa terapi fisik di rumah, tetapi pada awalnya seringkali sulit, berjalan jauh sekali dari mulut ke mulut, Anda memiliki banyak pasien.
• Nah, salah satu keinginan terbesar dari setiap terapi fisik, adalah melakukan mount klinik sendiri dengan kebutuhan lokal untuk ini sebagai investasi yang baik sebagai kota tempat Anda tinggal dan ukuran ruangan.
• Tentu saja, kita memiliki alternatif bekerja sebagai fisioterapis di rumah sakit, kebenaran adalah bahwa kadang-kadang dapat menjadi sangat berbeda, misalnya untuk fisioterapi di rumah, tapi secara pribadi pengalaman saya sangat bermanfaat.
Saran saya adalah bahwa saat balapan, dalam prakteknya mencoba pilihan yang berbeda jika Anda memiliki kemungkinan, setidaknya jika Anda tidak yakin bagian mana dari pekerjaan ini.
Sebagai akhir, dan tentu saja, kita dapat menjawab pertanyaan Mengapa fisioterapi belajar? dengan jawaban berikut: karena saya ingin meningkatkan kualitas hidup orang sakit.

Memilih Olahraga yang Sesuai dengan Tubuh

Memilih Olahraga yang Sesuai dengan TubuhPilihan olahraga yang sesuai akan mereduksi beban aktifitas paksaan dari dalam dan luar tubuh, disamping sebagai upaya mendekati dengan daya toleransi tubuh. Dari hasil-hasil penelitian ternyata dapat menemukan hasil-hasil untuk menunjukan adanya bakat-bakat tertentu dan kualitas fisik, seperti misalnya tipe serabut otot, besarnya jantung, kapasitas paru-paru, kerrangka badan, yang dapat menyebabkan seseorang lebih mampu untuk melakukan suatu macam olahraga dibanding dengan olah raga yang lain.

Penelitian Bob Arnot, M.D. seorang dokter ahli faal olah raga, diturunkan suatu seri dari 6 tes sebagai bahan penentuan jenis olah raga pilihan. Tentu saja setiap orang yang sehat dan bugar dapat melakukan olah raga apa saja, dan setiap orang dapat menjadi lebih baik pada salah satu macam olah raga bila selalu melakukan latihan-latihan yang cukup.

Bila seseorang sudah menekuni dan menyukai salah satu macam olah raga, tetapi dalam tes tadi ternyata menunjukan ke macam olah raga yang lain, janganlah ditinggalkan olah raga tadi, yang penting adalah berlatih yang teratur, agar anda menjadi selalu sehat dan bugar.
Hasil tes seperti tersebut diatas, lebih penting bagi mereka yang ingin menjadi atlet yang betul terlatih. Tapi setidak-tidaknya dari hasil tes tadi, dapatlah diperkirakan petunjuk secara garis besar, untuk menentukan pilihan anda sehingga anda dapat lebih mencapai hasil yang baik.

Keenam tes tadi adalah sebagai berikut:
1. Tes kemampuan yang explosif, misal : Tes Lompat Vertikal.
Makin tinggi seseorang dapat melompat berarti makin banyak serabut otot cepat yang dimilikinya.
Penilaian : 70 cm atau lebih : nilai 10
55 cm – < style=”font-weight: bold;”>2. Tes Kardiorespirasi, misal : Tes berjalan 1.6 KM Continue reading

AFR Pada Penderita Diabetes Mellitus (DM)

Diabetes Mellitus

Diabetes MellitusBab I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Pembangunan kesehatan merupakan bagian integral dari pembangunan manusia seutuhnya terkait dengan semua aspek kehidupan manusia seperti demografi. Keadaan dan pertumbuhan ekonomi masyarakat, keadaan dan perkembangan Iingkungan fisik dan biologis serta sosial budaya, termasuk sumber daya khususnya dibidang ,kesehatan.

Sasaran pembangunan kesehatan yaitu terselenggaranya layanan kesehatan yang makin bermutu dan merata yang mampu wujudkan manusia tangguh, sehat, dan produktif. Pembangunan bidang kesehatan telah mengalami kemajuan yang ditandai dengan makin tingginya derajat kesehatan masyarakat, luasnya cakupan upaya layanan dan semakin meratanya hasil-hasil pembangunan dibidang  kesehatan yang telah dinikmati oleh masyarakat. Maka itu perlunya motivasi yang kuat dan sungguh-sungguh dan disertai keikhlasan dalam menjalankan profesi dibidang pelayanan kesehatan.

TUJUAN

Tujuan umum

Menyajikan AFR pada penderita dengan berbagai kondisi.

Tujuan khusus

2.1. Melatih AFR pada penderita DM dengan cara ADL sehari-hari

2.2. mempertahankan ketahanan fisik, ROM dan mendukung sifat/fungsi psikososial

Bab II

PEMBAHASAN

A. DEFINISI / PENGERTIAN DIABETES MILITUS

Diabetes militus adalah kelainan metabolisme yang dturunkan secara genetik akibat karena glikemia puasa. atreosklerosis. dan kelainan neoropatis atau Diabetes militus adalah keadaan hiperglikimia kronik disertai kelainan metabolik akibat gangguan hormonal yang menimbulkan berbagai komplikasi kronik pada mata, ginjal saraf dan pembuluh darah disertai lesi pada membran basalis dalam pemeriksaan dengan mikroskop dengan mikroskop electron.

B. PERUBAHAN PATOLOGI

1. Penyebab

Diabetes militus dibedakan/terbagi atas:

IDDM (Insulin Dependent Diabetes Militus) atau diabetes militus tergantung insulin yang disebabkan destruksi sel B pulau langerhans akibat proses autoimun dan NIDDM (Non IDDM) atau Diabetes militus tidak tergantung insulin disebabkan kegagalan relative sel B dan Resistensi lnsun atau turunnya kemampuan insulin untuk merangsang pengambilan glukosa oleh hati. Oleh sebab itu sel tidak mampu mengimbangi resistensi ini sepenuhnya, artinya terjadinya defisiensi relative insulin. Ketidakmampuan ini dilihat dari berkurangnya sekresi insulin pada rangsangan glukosa, maupun pada rangsangan bersama bahan perangsang sekresi insulin lain. Berarti sel B pancreas desensitisasi terhadap glukosa.

2. Gejalah-gejalah

A. Poli uria (banyak kencing).

B. Poli dipsia (banyak minum).

C. Poli pagia (banyak makan).

D. Rasa gatal-gatal.

E. Rasa manis pada kencing yang tandai dengan air kemih penderita dikerumuni semut.

F. Hasil tes toleransi glukosa yang has baik gula darah puasa atau rutin/sewaktu.

G. Hasil pemeriksaan glukotes positif.

H. Lemas.

I.berat badan turun.

J. Kesemutan.

K Mata kabur.

L. Impotensi pada pria.

M. Pruritus vulva pada wanita.

Komplikasi

A. Akut:

1 Koma Hipoglekemia

2. Keroasidosis

3, Koma Hiperosmolar non Ketotik

B. Kronis

1. Makroangiopati, mengenai pembuluh darah besar, pembuluh darah jantung, pembuluh darah tepi, pembuluh darah otak.

2. Makroangiopati, mengenai pembuluh darah kecil, retinopati diabetik, nefropati diabetik,

3 Neuropati diabetic.

4. Rentan infeksi seperti TBC paru, Gingivitis dan infeksi saluran kemih.

5 Kaki diabetic.

C. PROBLEM ATAU HAMBATAN AKTIVITAS KEGIATAN SEHARI-HARI

Di lihat dari gejala yang ditimbulkan hambatan tersebut dapat berupa

• Rentan terhadap infeksi:

Maka sebaliknya latihan diprioritaskan pada tempat-tempat di Rumah Sakit seperti ruangan pemeriksaan atau penyakit dan sebagainya.

• Mengingat penyakit ini dapat menyebabkan berbagai komplikasi sebaiknya latihan menurut petunjuk dokter yang disesuaikan dengan pengobatan.

D. PEMERIKSAAN FISIK

1. Aspek jasmani

a. Penglihatan;

Penderita dapat membedakan warna, dapat melihat lubang kencing (apakah ada katarak).

b. Cepat Ielah

c. Dan tugas makin lama ditambah beratnya

- Untuk ibu:

a. Mulai ADL pribadi tanpa kesulitan Misalnya makan, minum, berpakaian.

b. ADL Iebih luas / pekerjaan RT dapat dilaksanakan di ruangan Misalnya : cuci piring, menyulam, meremas pakaian, menanam bunga, dan lain-lain.

- Untuk anak-anak:

ADL menurut umumya:

Misalnya permainan dengan bola teka-teki dan lain-lain.

E. PELAKSANAAN PEMBERIAN AKTIVITAS

1. Misalnya mempertahankan ROM.

Pada semua penderita dapat dilakukan dengan latihan bola sendirian (untuk anggota atas atau bawah) atau bersama dengan penderita lain di luar ruangan dengan cara duduk atau berdiri.

2. mempertahankan kekuatan fisik melalui kegiatan sehari-hari. Dapat dilakukan dengan cara melaksanakan kegiatan sehari-hari seperti makan sendiri, minum, mandi, berpakaian, ataupun kerajinan tangan yang lain.

3. untuk mendukung sifat dan psikososial dapat dilakukan dengan cara mernberikan dorongan kepada . penderita disamping melatihnya, bahwa dia dapat melakukan itu sendiri.

F. KEAMANAN YANG HARUS DIPERHATIKAN PADA PASIEN

1. Kita harus memikirkan waktu memberikan aktivitas pada penderita waktu makan, minum obat, suntikan dan lain-lain sebagainya dalam memberikan latihan tidak boleh sampai menyita waktu dari kebutuhan penderita.

2. Jagalah supaya penderita dengan cara yang aman mencegah terjadinya luka-Iuka.

3. Mencegah mata jangan terlalu lelah.

4. Mendidik supaya penderita supaya duduk jongkok, berdiri, dengan posisi yang betul, mencegah kecapaian kesakitan pada otot kalau posisi salah.

5. Mendukung penderita supaya komplikasi yang lain jangan sampai timbul.

Dan tugas makain lama ditambah beratnya

- Untuk ibui :

a. Mulai ADL pribadi tanpa kesulitan

Misalnya, makan, minum, berpakaian.

b. ADL lebih Iuas/pekerjaan RT dapat dilaksanakan di ruangan MisaInya cuci piring, menyulam, meremas pakaian, menanam bunga, dan lain-lain.

- Untuk anak-anak

ADL menurut umumya:

Misalnya : permainan dengan bola teka-teki dan Iain-lain.

G. PELAKSANAAN PEMBERIAN AKTVITAS

1. Misalnya mempertahankan ROM.

Pada semua penderita dapat dilakukan dengan latihan bola sendirian (untuk anggota atas atau bawah) atau bersama dengan penderita lain di luar ruangan dengan cara duduk atau berdiri.

2. mempertahankan kekuatan fisik melalui kegiatan sehari-hari.

Dapat dilakukan dengan cara melaksanakan kegiatan sehari-hari seperti makan sendiri, minum, mandi, berpakaian ataupun kerajinan tangan yang lain.

3. untuk mendukung sifat dan psikososial dapat diakukan dengan cara memberikan dorongan kepada penderita disamping melatihnya, bahwa dia dapat melakukan itu sendiri.

H. KEAMANAN YANG HARUS DIPERHATIKAN PADA PASIEN

1. Kita harus memikirkan waktu memberikan aktivitas pada penderita waktu makan, minum obat, suntikan dan lain-lain sebagainya dalam memberikan latihan tidak boleh sampai menyita waktu dari kebutuhan penderita.

2. Jagalah supaya penderita dengan cara yang aman mencegah terjadinya luka-Iuka.

3. Mencegah mata jangan terlalu lelah.

4. Mendidik supaya penderita supaya duduk jongkok, berdiri, dengan posisi yang betul, mencegah kecapaian kesakitan pada otot kalau posisi salah.

5. Mendukung penderita supaya komplikasi yang lain jangan sampai timbul.

6. Mendukung penderita mengenal dietnya.

7. Memberi peranan pada anggota keIuarga mengenai keamanan tersebut di atas dan aturan-aturan kegiatan-kegiatan, istirahat, makan.

I. EVALUASI

Evaluasi dapat dilakukan dengan cara:

Evaluasi sesaat:

Kegiatan AFR dapat meringankan:

- Rasa putus asa

- GeIisah

- Ketakutan pada penderita Evaluasi berkala:

Dengan melatih penderita ADL.. sehari-hari diharapkan penderita dapat mengembalikan kemampuan fungsional dan gerak agar dalam interaksinya dia tidak tergantung orang lain.

- Dengan latihan ini diharapkan dapat meningkatkan kemampuan fisik atau ROM agar lebih tertingkatkan.

J. PEMBERIAN ALAT BANTU SESUAI KECATATAN

Penyakit DM bisa menyebabkan amputasi anggota tubuh dan menyebabkan cacat, dikarenakan luka DM sukar sembuh dan dapat menyebabkan banyak jaringan tubuh mengalami nekrosis. Alat bantu yang diberikan misalnya:

- Tongkat atau kursi roda untuk membantu penderita berjalan dalam melaksanakan ADL sehari-hari.

- Pengalas tangan saat bekerja dan berjalan ditambah pengalas kaki dan lain-lain.

K. SARAN/HOME PROGRAM

1. Penderita harus patuh untuk diet dan mengkonsumsi obat-obatan sesuai pengobatan.

2. Penderita harus selalu mengontrol darah gula.

3. Penderita harus melakukan ADL sehari-hari untuk mempertahankan ketahanan otot dan mempertahankan ROM.

4. Sebagai seorang fisioterafis, kita harus memberikan support bahwa penyakitnya itu dapat disembuhkan.

5. Penderita tidak boleh takut, gelisah, atau putus asa.