Search Results for: gambar proses pijat vagina

Jenis Massage Terapi – Deep Tissue, Trigger Point dan Massage Swedia

Jenis Massage Terapi  - Deep Tissue, Trigger Point dan Massage SwediaAda puluhan jenis massage terapi dan teknik. Mengetahui apa yang mereka dan apa yang mereka lakukan kadang-kadang membingungkan. Sulit untuk meminta jenis tertentu dari massage jika Anda tidak tahu apa itu disebut atau bahkan apa yang akan lakukan untuk Anda. Di sini kita akan mencoba untuk memecahkan rahasia ke dalam sebuah daftar bisa dimengerti dari beberapa jenis massage umum dilakukan dan apa yang mereka lakukan.

Pijat

Pijat adalah praktek manipulasi jaringan lunak dengan tujuan fisik, fungsional, dan dalam beberapa kasus psikologis dan tujuan. Ini melibatkan bertindak atas dan memanipulasi tubuh klien dengan tekanan (terstruktur, tidak terstruktur, alat tulis, dan / atau bergerak), ketegangan, gerakan, atau getaran dilakukan secara manual atau dengan alat bantu mekanis. Pijat dapat diterapkan dengan tangan, jari, siku, lengan, dan kaki. Continue reading

Metabolisme Energi Secara Aerobik

Metabolisme Energi Secara Aerobik

Metabolisme Energi Secara AerobikPada jenis-jenis olahraga yang bersifat ketahanan (endurance) seperti lari marathon, bersepeda jarak jauh (road cycling) atau juga lari 10 km, produksi energi di dalam tubuh akan bergantung terhadap sistem metabolisme energi secara aerobik melalui pembakaran karbohidrat, lemak dan juga sedikit dari pemecahan protein. Oleh karena itu maka atlet-atlet yang berpartisipasi dalam ajang-ajang yang bersifat ketahanan ini harus mempunyai kemampuan yang baik dalam memasok oksigen ke dalam tubuh agar proses metabolisme energi secara aerobik dapat berjalan dengan sempurna.

Proses metabolisme energi secara aerobik merupakan proses metabolisme yang membutuhkan kehadiran oksigen (O2) agar prosesnya dapat berjalan dengan sempurna untuk menghasilkan ATP. Pada saat berolahraga, kedua simpanan energi tubuh yaitu simpanan karbohidrat (glukosa darah, glikogen otot dan hati) serta simpanan lemak dalam bentuk trigeliserida akan memberikan kontribusi terhadap laju produksi energi secara aerobik di dalam tubuh. Namun bergantung terhadap intensitas olahraga yang dilakukan, kedua simpanan energi ini dapat memberikan jumlah kontribusi yang berbeda.

Secara singkat proses metabolisme energi secara aerobik dapat dilihat bahwa untuk meregenerasi ATP, 3 simpanan energi akan digunakan oleh tubuh yaitu simpanan karbohidrat (glukosa,glikogen), lemak dan juga protein. Diantara ketiganya, simpanan karbohidrat dan lemak merupakan sumber energi utama saat berolahraga dan oleh karenanya maka pembahasan metabolisme energi secara aerobik pada tulisan ini akan difokuskan kepada metabolisme simpanan karbohidrat dan simpanan lemak.

Pembakaran Karbohidrat
Secara singkat proses metabolime energi dari glukosa darah atau juga glikogen otot akan berawal dari karbohidrat yang dikonsumsi. Semua jenis karbohidrat yang dkonsumsi oleh manusia baik itu jenis karbohidrat kompleks (nasi, kentang, roti, singkong dsb) ataupun juga karbohidrat sederhana (glukosa, sukrosa, fruktosa) akan terkonversi menjadi glukosa di dalam tubuh. Glukosa yang terbentuk ini kemudian dapat tersimpan sebagai cadangan energi sebagai glikogen di   dalam hati dan otot serta dapat tersimpan di dalam aliran darah sebagai glukosa darah atau dapat juga dibawa ke dalam sel-sel tubuh yang membutuhkan.

Di dalam sel tubuh, sebagai tahapan awal dari metabolisme energi secara aerobik, glukosa yang berasal dari glukosa darah ataupun dari glikogen otot akan mengalami proses glikolisis yang dapat menghasilkan molekul ATP serta menghasilkan asam piruvat. Di dalam proses ini, sebanyak 2 buah molekul ATP dapat dihasilkan apabila sumber glukosa berasal dari glukosa darah dan sebanyak 3 buah molekul ATP dapat dihasilkan apabila glukosa berasal dari glikogen otot.

Setelah melalui proses glikolisis, asam piruvat yang di hasilkan ini kemudian akan diubah menjadi Asetil-KoA di dalam mitokondsia. Proses perubahan dari asam piruvat menjadi Asetil-KoA ini akan berjalan dengan ketersediaan oksigen serta akan menghasilkan produk samping berupa NADH yang juga dapat menghasilkan 2-3 molekul ATP. Untuk memenuhi kebutuhan energi bagi sel-sel tubuh, Asetil-KoA hasil konversi asam piruvat ini kemudian akan masuk ke dalam siklus asam-sitrat untuk kemudian diubah menjadi karbon dioksida (CO2), ATP, NADH dan FADH2 melalui tahapan reaksi yang kompleks. Reaksi-reaksi yang terjadi dalam proses yang telah disebutkan dapat dituliskan melalui persamaan reaksi sederhana sebagai berikut:

Asetil-KoA + ADP + Pi + 3 NAD + FAD + 3H2O —> 2CO2+ CoA + ATP + 3 NADH + 3 + FADH 2

Setelah melewati berbagai tahapan proses reaksi di dalam siklus asam sitrat, metabolisme energi dari glukosa kemudian akan dilanjutkan kembali melalui suatu proses reaksi yang disebut sebagai proses fosforlasi oksidatif. Dalam proses ini, molekul NADH dan juga FADH yang dihasilkan dalam siklus asam sitrat akan diubah menjadi molekul ATP dan H2O. Dari 1 molekul NADH akan dapat dihasilkan 3 buah molekul ATP dan dari 1 buah molekul FADH2 akan dapat menghasilkan 2 molekul ATP. Proses metabolisme energi secara aerobik melalui pembakaran glukosa/glikogen secara total akan menghasilkan 38 buah molukul ATP dan juga akan menghasilkan produk samping berupa karbon dioksida (CO2) serta air (H2O). Persamaan reaksi sederhana untuk mengambarkan proses tersebut dapat dituliskan sebagai berikut :

Glukosa + 6O2 +38 ADP + 38Pi —> 6 CO2 + 6 H2O + 38 ATP

Pembakaran Lemak
Langkah awal dari metabolisme energi lemak adalah melalui proses pemecahan simpanan lemak yang terdapat di dalam tubuh yaitu trigeliserida. Trigeliserida di dalam tubuh ini akan tersimpan di dalam jaringan adipose (adipose tissue) serta di dalam sel-sel otot (intramuscular triglycerides). Melalui proses yang dinamakan lipolisis, trigeliserida yang tersimpan ini akan dikonversi menjadi asam lemak (fatty acid) dan gliserol. Pada proses ini, untuk setiap 1 molekul trigeliserida akan terbentuk 3 molekul asam lemak dan 1 molekul gliserol .

Kedua molekul yang dihasilkan melalu proses ini kemudian akan mengalami jalur metabolisme yang berbeda di dalam tubuh. Gliserol yang terbentuk akan masuk ke dalam siklus metabolisme untuk diubah menjadi glukosa atau juga asam piruvat. Sedangkan asam lemak yang terbentuk akan dipecah menjadi unit- unit kecil melalui proses yang dinamakan ß-oksidasi untuk kemudian menghasilkan energi (ATP) di dalam mitokondria sel

Proses ß-oksidasi berjalan dengan kehadiran oksigen serta membutuhkan adanya karbohidrat untuk menyempurnakan pembakaran asam lemak. Pada proses ini, asam lemak yang pada umumnya berbentuk rantai panjang yang terdiri dari ± 16 atom karbon akan dipecah menjadi unit-unit kecil yang terbentuk dari 2 atom karbon. Tiap unit 2 atom karbon yang terbentuk ini kemudian dapat mengikat kepada 1 molekul KoA untuk membentuk asetil KoA. Molekul asetil-KoA yang terbentuk ini kemudian akan masuk ke dalam siklus asam sitrat dan diproses untuk menghasilkan energi seperti halnya dengan molekul asetil-KoA yang dihasil melalui proses metabolisme energi dari glukosa/glikogen.

Tes Kesehatan Vagina

Dr. paul summers dari fakultas kedokteran universitas utah, amerika serikat menyusun tiga tes sederhana untuk mendeteksi infeksi vagina stadium tinggi. Tes ini bisa dilakukan sendiri dirumah. Dengan tes sederhana ini, dr. summers dan koleganya secara tepat berhasil mengidentifikasi 41 dari 47 perempuan yang terkena infeksi vagina. Tingkat ketepatan tes ini sebesar 87 pasien. Anda mau tahu tesnya seperti apa? Continue reading

Proses Penyembuhan Luka

Proses penyembuhan luka sangat mempengaruhi terjadinya sikatrik dan jaringan yang menyebabkan kontraktur, untuk itu perlu diingat kembali fase-fase penyembuhan luka.

1. Fase Inflamasi / fase substrat / fase eksudasi / lag phase
Biasanya berlangsung mulai hari pertama luka sampai hari kelima. Fase ini bertujuan menghilangkan mikroorganisme yang masuk kedalam luka, benda¬benda asing dan jaringan mati. Semakin hebat infamasi yang terjadi makin lama fase ini berlangsung, karena terlebih dulu harus ada eksudasi yang diikuti penghancuran dan resorpsi sebelum fase proliferasi dimulai. Continue reading

Jenis Pijat

Relaxing: pijat pijat klasik santai dikenal sebagai California.

Tergantung pada kondisi pasien, teknik dikombinasikan diperlukan untuk mencapai keadaan total relaksasi dan istirahat, ketenangan.

Mereka diarahkan untuk pijat santai mengungkapkan mereka merasa rasa lega, seperti mengapung di udara, atau bahwa tubuh berat kurang. Banyak orang bahkan tertidur selama beberapa jam. Continue reading

8 Langkah Cegah Jamur di Vagina

Infeksi pada jamur bisa terjadi paad setiap wanita. Biasanya wanita yang mengalami infeksi jamur vagina, akan terasa sakit dan tidak nyaman. Hilangkan pikiran anda bahwa anda tidak mungkin terkena infeksi, karena vagina adalah sasaran empuk pertumbuhan jamur. Sejumlah kecil jamur hidup di kulit dan dalam vagina samapi mengalami pertumbuhan setelah mengalami rangsangan yang menyebabkan infeksi. Infeksi jamur relatif kurang berbahaya dan jarang melemahkan, tetapi jamur dapat mengiritasi labih dari satu kali. Tanda2nya antara lain penebalan, putih, dadih seperti kotoran, peradangan sakit selama buang air kecilatau hubungan seksual. Continue reading

Pijat untuk Wanita Hamil

Pijat untuk wanita hamil yang dirancang khusus untuk ibu hamil, karena tubuh Anda berubah begitu banyak selama periode ini dan kebutuhan mereka berbeda. Dengan jenis pijat Anda mendapatkan perbaikan sirkulasi darah dan mengurangi sakit punggung yang biasanya muncul.

Jika Anda mempertimbangkan untuk mengirimkan ke pijat untuk kehamilan, sebaiknya sebelum melakukannya cek dengan dokter Anda, karena beberapa pijat tidak direkomendasikan untuk beberapa orang dan lebih baik aman. Continue reading

Proses Terjadinya Penuaan

1. Biologi

a. Teori “Genetic Clock”;

Teori ini menyatakan bahwa proses menua terjadi akibat adanya program jam genetik didalam nuklei. Jam ini akan berputar dalam jangka waktu tertentu dan jika jam ini sudah habis putarannya maka, akan menyebabkan berhentinya proses mitosis. Hal ini ditunjukkan oleh hasil penelitian Haiflick, (1980) dikutif Darmojo dan Martono (1999) dari teori itu dinyatakan adanya hubungan antara kemampuan membelah sel dalam kultur dengan umur spesies Mutasisomatik (teori error catastrophe) hal penting lainnya yang perlu diperhatikan dalam menganalisis faktor-aktor penyebab terjadinya proses menua adalah faktor lingkungan yang menyebabkan terjadinya mutasi somatik. Sekarang sudah umum diketahui bahwa radiasi dan zat kimia dapat memperpendek umur. Menurut teori ini terjadinya mutasi yang progresif pada DNA sel somatik, akan menyebabkan terjadinya penurunan kemampuan fungsional sel tersebut. Continue reading

Penanganan Reaksi Alergi Pembalut Wanita

Praktis dan hemat, slogan yang seringkali membuat kaum wanita tergiur memilih pembalut murah meriah. Namun bila yang murah meriah itu merugikan kesehatan kita tentu tidak baik. Sebagai contoh kasus adalah reaksi alergi pembalut seperti yang dialami oleh Nia (nama samaran) 18 tahun, remaja yang mengeluh mengalami peradangan yang ditandai perubahan warna vulva menjadi kemerahan, gatal dan luka lecet (iritasi) pada alat kelamin luar vagina. Continue reading

Vaginismus dan Vaginitis

Meskipun nama mereka dan beberapa gejala mirip, vaginismus dan vaginitis sangat berbeda.

Vaginismus adalah nama yang diberikan untuk kondisi yang menyebabkan pengetatan paksa otot sekitar vagina ketika sedang ditembus. Ini kontraksi otot dapat terjadi terlepas dari objek yang digunakan untuk penetrasi, baik organ laki-laki, tampon, VIBRATOR jari atau pribadi. Continue reading