Search Results for: gambar sistem saraf tepi perifer

Sistem Saraf Tepi

Sistem saraf tepi/perifer terdiri dari Saraf Kranial (yang berhubungan dengan otak) dan Saraf Spinal (yang berhubungan dengan medula spinalis), termasuk juga ganglia (kumpulan saraf). Sistem saraf tepi terdiri dari sel-sel saraf dan serabutnya yang terletak diluar otak dan medulla spinalis, yang merupakan penghubung ke bagian tubuh lainnya. Tipe sel saraf pada sistem saraf tepi:

  • Aferen/sensorik, merupakan sel saraf yang menghantarkan informasi dari reseptor sensorik pada tubuh menuju sistem saraf pusat.
  • Eferen/motorik, merupakan sel saraf yang menghantarkan informasi dari sistem saraf pusat menuju otot/kelenjar. Continue reading

Regenerasi Saraf Dengan Teknologi Laser

Regenerasi Saraf Dengan Teknologi LaserSistem saraf tepi terdiri dari sistem saraf sadai dan sistem saraf tak sadar (sistem saraf otonom). Sistem saraf sadar mengontrol aktivitas yang kerjanya diatur oleh otak, sedangkan saraf otonom mengontrol aktivitas yang tidak dapat diatur otak antara lain denyut jantung, gerak saluran pencernaan, dan sekresi keringat.

Saraf merupakan bagian tubuh yang sulit dilihat dengan mata telanjang, sehingga kerusakan yang terjadi kadang tidak disadari. Untuk itu ketahui beberapa gejala yang muncul jika mengalami kerusakan saraf tepi (neuropati). Continue reading

Efek Fisiologi Latihan Dalam Olahraga

Efek Fisiologi Latihan Dalam OlahragaAda 2 tipe latihan untuk physical fitness :

1) latihan aerobik,

2) latihan anaerobik.

Latihan aerobik menggunakan bantuan oksigen untuk membakar sumber energi.Latihan anaerobik menggunakan sistem cadangan energi yang tersimpan dalam otot tanpa bantuan oksigen. Latihan aerobik dapat menimbulkan efek pada tingkat jaringan, pada sistem cardiovaskular, dan pada sistem respira-si.Latihan anaerobik hanya dapat menim-bulkan efek pada tingkat jaringan.

LATIHAN ANAEROBIK

Latihan anaerobik menggunakan sistem fosfagen (ATP-PC) & sistem glikolisis anaerobik (sistem asam laktat).Pada sistem fosfagen, sumber energi yang digunakan adalah phosfokreatin à sumber energi ini tersimpan dalam otot (mitokondria).Sistem fosfagen hanya terjadi selama 30 detik.

Pada sistem glikolisis anaerobik,  sum-ber energi yg digunakan adalah gliko-gen & glukosa.Sistem ini menghasilkan asam laktat à penyebab kelelahan.Sistem ini hanya menghasilkan 3 mole-kul ATP sebagai energi.Sistem ini menyediakan energi selama 1 – 3 menit.

EFEK PADA TINGKAT JARINGAN

Meningkatnya kapasitas sistem fosfagen atau sistem energi fosfat (ATP-PC) à karena bertambahnya cadangan ATP-PC dalam otot & bertambahnya aktivitas enzim dalam sistem energi fosfat.Meningkatnya kapasitas glikolisis anaerobik à karena meningkatnya enzim fosfofruktoki-nase (Pfk) yg berperan dalam glikolisis anaerobik.Meningkatnya persentase serabut otot tipe FT (fast-twitch).Meningkatnya perekrutan motor unit tipe FT. Continue reading

Refleks proses dalam disfungsi vertebrogenic

Meskipun pentingnya faktor mekanik untuk patogenesis, tidak identik dengan penyakit klinis. Pasien umumnya tidak cenderung mengeluh gangguan mobilitas, melainkan rasa sakit, baik di punggung, tungkai, kepala, atau jeroan. Mereka bahkan mungkin menderita pembatasan gerakan yang cukup besar, namun mereka tidak memperhatikan ini. Pemeriksaan kadang-kadang bahkan mengungkapkan tanda-tanda rritation nociceptive (titik pemicu laten atau zona hyperalgesic pada kulit), namun pasien tidak merasa sakit. Penjelasannya terletak pada kapasitas dari sistem saraf untuk bereaksi. Kita sekarang perlu tahu bagaimana itu adalah bahwa disfungsi menghasilkan rasa sakit. Continue reading

Apa itu Sindrom Guillain-Barre?

Sindrom Guillain-BarreApa Guillain-Barre Syndrome?
Guillain-Barre Syndrome adalah kelainan neurologis di mana sistem kekebalan tubuh menyerang bagian dari sistem saraf perifer. Ini adalah kelainan parah karena serangan tiba-tiba dan tak terduga. Gangguan dapat mengembangkan selama jam atau hari, atau mungkin diperlukan waktu hingga tiga atau empat minggu. Tahap kelemahan terbesar biasanya dalam dua minggu pertama setelah gejala muncul, dan pada minggu ketiga penyakit 90% dari semua pasien terlemah mereka.

Apa gejala sindrom Guillain-Barre?
Gejala pertama mencakup berbagai derajat kelemahan atau kesemutan sensasi di kaki, yang kadang-kadang menyebar ke lengan dan tubuh bagian atas. Gejala-gejala dapat meningkatkan intensitas sampai berikut atau tidak terjadi – dalam kasus ini, kelainan dianggap darurat medis:

  • otot tidak dapat digunakan sama sekali
  • pasien menjadi hampir lumpuh
  • mungkin menjadi sulit untuk bernapas
  • tekanan darah dan detak jantung dipengaruhi Continue reading

Gejala Klinis Sindroma Guillain Barre

Sindroma Guillain BarreSindroma Guillain Barre adalah suatu kelainan sistem saraf akut dan difus (menyeluruh) yang mengenai radiks spinalis (saraf tulang belakang) dan saraf periter (tepi), kadang – kadang juga sampai ke saraf knanialis (kepala), yang biasanya timbul setelah suatu infeksi. Penyakit ini terdapat di seluruh dunia dan menyerang semua umur, namun tersering menyerang dewasa muda( ya bisa dibilang umur – umur kita ini rentan terserang).

Sindroma Guillain Barre merupakan suatu penyakit autoimun(reaksi sistem kekebalan tubuh), dimana proses imunologis tersebut mengenai sistem saraf perifer(tepi). Miroorganisme penyebabnya belum pernah ditemukan dan pada pemeriksaan patologis tidak ditemukan tanda – tanda radang.

Sindrom ini pertamanya hanya diduga disebabkan infeksi virus tetapi akhir – akhir ini terungkap bahwa virus bukan satu – satunya penyebabnya. Ada teori yang mengatakan merupakan suatu kelainan imunobiologik. Pada umumnya sindrom ini sering didahului oleh influenza atau infeksi saluran pernafasan bagian atas atau saluran percernaan. Nah loh….. ati – ati klo kena influenza, cepet – cepet ke dokter jangan sampai kebablasen ya. Nah temen – temen kie kasih tau lagi ya penyebab infeksi dari sindrom ini umumnya virus dari kelompok herpes. Sindrom ini juga dapat di dahului dengan vaksinasi, infeksi bakteri, gangguan endokrin, tidakan operasi, anestesi dan sebagainya. Continue reading

Nyeri Radicular

Intinya telah secara jelas telah dibuat bahwa rasa sakit dalam sistem lokomotor adalah karena stimulasi reseptor nyeri nosiseptif, kita harus melanjutkan untuk melihat bagaimana dan mengapa nyeri timbul dalam kasus kompresi akar. Kompresi mekanis saraf sendiri tidak menyebabkan sakit tapi anestesi, paresthesia, dan paresis. Namun, kita harus ingat bahwa disk hernia menyebabkan kompresi tidak dapat menimpa pada serabut saraf sampai setelah itu telah mempengaruhi dura dan sarung dural, yang kaya disertakan dengan reseptor nyeri (Wyke 1980), dan bahwa dengan setiap gerakan kaki dan bagasi dura sedang digosok-gosok disk. Dan seharusnya tidak lupa bahwa tanda Lasègue mengindikasikan keterlibatan meningeal, bahkan dalam sindrom kompresi akar. Hal ini sejalan dengan perjalanan klinis: pertama-tama ada rasa sakit biasanya parah, dan tanda-tanda defisit neurologis muncul kemudian. Pengamatan klinis lainnya mendukung hal ini. Cerny (1948), menggunakan autodermography untuk mempelajari pasien dengan nyeri radikuler, menemukan bahwa metode ini lebih dapat diandalkan dalam lokalisasi herniasi disk untuk segmen tertentu daripada tanda-tanda khas dari defisit neurologis. Hal ini dapat dipahami anatomis dalam saraf tulang belakang tidak mengandung serat dari satu segmen saja; mereka juga membawa serat sementara banyak dari segmen tetangga. Akibatnya, kegagalan saraf tulang belakang tunggal tidak biasanya menyebabkan tanda-tanda defisit. Ada tumpang tindih bidang akar saraf. Continue reading

Teknik fisioterapi untuk Carpal Tunnel Syndrome

Carpal Tunnel SyndromeSebagian besar dari kita menggunakan tangan kita setiap hari di tempat kerja atau di rumah. Mungkin Anda telah menyadari rasa sakit atau kesemutan di dalamnya. Mungkin rasa sakit terjadi setelah aktivitas tertentu untuk sementara waktu, terutama sesuatu yang kita lakukan berulang kali. Akhirnya, ia datang tanpa peringatan atau mungkin rasa sakit bangun Anda di malam hari. Ini adalah gejala klasik dari carpal tunnel syndrome dan Anda harus membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang kondisi ini berpotensi melemahkan.

Apa sindrom carpal tunnel?

Carpal Tunnel Syndrome (CTS) adalah neuropati jebakan dari saraf perifer di lengan. N. medianus yang terperangkap atau dikompresi di pergelangan tangan pada sisi telapak tangan Anda. Terowongan karpal adalah ruang tertutup ditutupi oleh beberapa lapisan jaringan. Melalui terowongan ini, saraf median, bersama dengan sembilan tendon melewati. Selama gerakan pergelangan tangan dan jari-jari, tendon ini dan saraf harus geser lancar. Bila ada ketidakseimbangan antara ukuran tabung dan isinya, gerakan geser dicegah dan tekanan normal ditempatkan pada saraf median. Hasil tekanan ini dalam nyeri yang terasa di jari-jari dan pergelangan tangan yang khas. Continue reading

Pleksus Brachialis

Plexus brachialis adalah yang terbaik didefinisikan sebagai jaringan saraf yang membawa sinyal dari tulang belakang untuk bahu, serta lengan dan tangan. Anda dapat angin menderita cedera pleksus brakialis jika anda merusak salah satu dari mereka saraf dalam jaringan itu. Cedera pada pleksus brakialis berarti menderita kelumpuhan di lengan Anda, kurangnya, lemas kontrol otot di tangan Anda, lengan, pergelangan tangan, Anda bahkan mungkin kehilangan sensasi apapun di tangan atau lengan. Continue reading

Kekuatan dalam Bermain Basket

Kekuatan dalam Bermain Basket

Kekuatan dalam Bermain BasketKekuatan (Strength)
M. Sajoto (1983 : 16) menggemukan bahwa faktor-faktor penentu prestasi olahraga diklasifikasikan ke dalan 4 aspek, yaitu aspek biologis, aspek psikologis, aspek lingkungan dan aspek penunjang. Dari ke 4 aspek yang dikaji adalah aspek biologis, salah satunya adalah fisik terutama kekuatan otot tungkai.
Kekuatan adalah kemampuan otot-otot atau sekelompok otot untuk mengatasi suatu beban atau tahanan dalam menjalankan aktivitas (Soedarminto, 1992 ). Kekuatan otot adalah salah satu komponen kondisi fisik yang sangat penting untuk peningkatan kondisi fisik secara keseluruhan. 1) Kekuatan adalah daya penggerak setiap aktivitas fisik. 2) Kekuatan adalah peran yang penting dalam rangka terhindarnya cedera. 3) Dengan kekuatan dapat digunakan untuk berlari, lempar, pukulan, tolakan dan untuk stabilitas sendi-sendi (Harsono, 1988 : 77). Kekuatan otot adalah kemampuan otot atau sekelompok otot untuk melakukan kerja dengan menahan beban yang diangkat (M. Sajoto, 1983 : 16). Lebih lanjut dikatakan kekuatan atau strength adalah kemampuan fisik yang mengangkat masalah kemampuan seorang atlet pada saat dalam waktu kerja tertentu (M. Sajoto, 1983 : 17). Kekuatan otot adalah kekuatan yang digunakan oleh sekelompok otot tubuh dalam satu kontraksi maksimal (Harsono, 1988 : 176). Strength adalah kemampuan otot tubuh untuk membangkitkan tegangan terhadap suatu tahanan (Harsono, 1988 : 176

Anatomi Tungkai
Tungkai atas, yaitu dari pangkal paha sampai lutut, dalam istilah anatomi disebut femur. Tungkai bawah yaitu dari lutut sampai pergelangan kaki, dalam istilah anatomi disebut leg. Tungkai bawah ini terdiri dari dua tulang, yakni os tibia dan os fibula. Os tibia atau tulang kering kerangka yang utama dari tulang bawah dan berupa tulang pipa. Sedang os fibula atau tulang betis letaknya sebelah lateral tungkai bawah, berupa tulang pipa. Tempurung lutut terdapat diantara tungkai atas dan tungkai bawah.
Telapak kaki terdiri dari tarsalia, metatarsalia dan falanx. Tulang tarsalia mendukung beban berat saat berdiri dan berjumlah tujuh buah, yang secara kolektif dinamakan tarsus. Tulang-tulang metatarsalia hanya berjumlah lima buah dan berupa tulang pipa. Secara keseluruhan tulang-tulang tersebut berjumlah 31 buah yaitu :
1 Os koxa : tulang paha
1 Os femur : tulang paha
1 Os tibia : tulang kering
1 Os fibula : tulang betis
1 Os patella : tempurung lutut
7 Os tarsalia : tulang pangkal kaki
5 Os metatarsalia ; tulang telapak kaki
14 falanx : ruas jari-jari (PASI, 1995 : 4)

Otot-otot Tungkai
Pada umumnya otot dibagi menjadi 3 jenis yaitu : otot polos, jantung dan otot kerangka. Otot polos tidak mempunyai garis-garis melintang, sedang otot jantung dan otot kerangka mempunyai garis-garis melintang. Otot polos dan otot jantung dalam kontraksinya secara ritmik tanpa adanya persyarafan dari luar, disebabkan adanya sel-sel pengatur langkah “pacemaker” yang menimbulkan impuls secara spontan. Otot kerangka dalam kontraksinya karena adanya rangsangan saraf sebagai impuls menuju otot saraf motorik.
Otot akan menarik jika menerima rangsangan saraf dari pusat saraf atau otak memberitahukan untuk melakukan tarikan. Isyarat-isyarat ini dibawa oleh saraf yang terdiri dari sel-sel saraf yang khusus. Proses kontraksi yang kenyataannya dari suatu serabut otot dimulai pada saat serabut menerima impuls saraf elektris yang dihantar sel-sel saraf. Selain rangka tulang yang membentuk rangka tungkai, tungkai yang dibentuk oleh beberapa jaringan. Sebagian jaringan yang membentuk tungkai manusia adalah otot.
Dalam kontraksi otot sedirian, tetapi merupakan kelompok. Gerakan apapun yang diberikan merupakan hasil koordinasi gerakkan beberapa otot. Demikian halnya pada otot tungkai yang dalam melakukan kontrasi selalu dengan koordinasi antara otot satu dengan otot yang lain (Pearce Evelyn, 1986 : 21).

Kekuatan Otot Tungkai
Menurut M. Sajoto (1983 : 70) tubuh manusia terdiri dari banyak sekali jaringan otot masing-masing mempunyai fungsi tertentu dalam kehidupan sehari-hari. Jaringan otot keseluruhan merupakan satu kesatuan yang cukup besar dan membentuk berat badan manusia.
James A. Baley (1986 : 16) menyebutkan ada 656 otot dan tulang dalam tubuh manusia, dan masing-masing mempunyai fungsi tertentu. Sedangkan Soekarman (1997 : 30) menerangkan bahwa untuk mencapai suatu prestasi dalam bidang olahraga disamping latihan rutin juga harus dipenuhi faktor-faktor lainnya. Faktor lain itu antara lain : Keadaan (somatic), umur, psikis, bentuk tubuh / hibitus
mempunyai arti yang besar dan dapat menimbulkan prestasi seseorang. Dengan memperhatikan hal tersebut diatas, seseorang yang ingin memperoleh prestasi optimal harus pula unsur-unsur genetis (faktor antropometri).