Search Results for: gambar vasektomi standar

Sterilisasi dan Vasektomi

Sterilisasi merupakan cara berkeluarga berencana yang sifatnya permanen.
Sterilisasi pada pria dilakukan melalui vasektomi, sedangkan pada wanita dilakukan prosedur ligasi tuba.

Vasektomi adalah pemotongan vas deferens (saluran yang membawa sperma dari testis).
Vasektomi dilakukan oleh ahli bedah urolog dan memerlukan waktu sekitar 20 menit. Continue reading

Tulang belakang lumbal statis di bidang frontal

Dalam kasus ‘yang ideal’ panggul dan tulang belakang terletak simetris dalam garis lurus di pemandangan AP. Para tonjolan oksipital eksternal, proses spinosus, simfisis pubis, dan berbaring di garis tengah tulang ekor. Seperti kolom tulang belakang pengecualian dalam kehidupan nyata; orang hanya tidak menempatkan berat badan mereka secara simetris pada kedua kaki, tetapi berdiri dalam posisi santai di mana beban itu diambil terutama pada satu kaki. Selama berjalan, panggul terus ayunan dari satu sisi ke sisi lain. Hasilnya adalah terciptanya konstan pesawat miring. Perhatian utama dalam menilai ini adalah untuk menemukan bagaimana kolom tulang belakang bereaksi terhadap arah miring di bidang frontal. Continue reading

Prinsip Umum Diagnosis X-rays

 Diagnosis Struktural
Diagnosis Struktural memberikan informasi tentang morfologi struktur tulang. Ini adalah fokus penting klasik diagnosis sinar-X, yang terutama berkaitan dengan bentuk dan struktur dan merupakan dasar pengetahuan kita. Jenis diagnosis sangat penting untuk terapi manual dalam hal itu mengingatkan kita untuk kesalahan serius potensial diagnosis, memberikan peringatan terhadap terapi manual di mana peradangan, tumor, patah tulang, atau kontraindikasi lain yang hadir. Ia juga mengungkapkan kelainan dan perubahan dalam struktur, seperti asimetri, yang dapat menjadi signifikan untuk fungsi. Diagnosis struktur dapat ditemukan dalam buku teks klasik radiologi, jadi kita akan berurusan di sini hanya engan perubahan-perubahan morfologi yang penting untuk memahami disfungsi. Continue reading

Rokok Bisa Menyebabkan Gigi Kuning

Salah satu gejala dari perokok yang mengganggu lebih dan lebih sedap dipandang tidak diragukan lagi gigi kuning, ia menyediakan agak mengganggu untuk orang tersebut, sesuatu yang secara spontan dicatat untuk melihat di cermin atau ketika melihat gambar-gambar alasan lain untuk berhenti.

Hal ini untuk alasan ini bahwa perokok yang paling yang muncul dalam foto digital dengan gigi kuning cenderung “menyentuh” melalui perangkat lunak pengedit foto ajaib, seperti untuk diri mereka sendiri adalah gambar yang menonjol terasa tidak nyaman, terutama jika mereka muncul di foto dengan lebih banyak orang, atau foto yang terlalu gelap. Ini merupakan faktor penting, karena hari ini hal yang paling penting bagi sebagian orang adalah estetika nya.

Ini adalah masalah yang tidak dapat diobati dengan harian menyikat dengan pasta gigi atau whitening, perlu berada di dokter gigi dengan pemutih gigi. Ini adalah operasi sederhana, tanpa operasi, yang biasanya agak mahal, tapi dengan hasil yang sangat baik. Namun, setelah dilakukan operasi terus merokok, akan sia-sia uang, karena masalah akan muncul kembali dalam beberapa saat.

Jika digunakan dengan cara yang benar, dengan gigi perawatan sehari-hari dan tanpa jatuh kembali pada nikotin atau pergi ke kopi atau Coca-Cola, biaya ini akan dihabiskan dengan baik, membantu kita untuk menjaga gigi kita sehat dan bersih, dalam bentuk yang indah .
Itu selalu dianjurkan untuk pergi ke dokter gigi paling tidak setahun sekali untuk menjaga gigi kita sehat dan mencegah masalah gigi terkait, seperti plak atau karang gigi, dua yang cukup masalah umum di antara perokok.

Tahapan Konseling Kontrasepsi

Menurut Suyono (2004) tahapan konseling tentang kontrasepsi meliputi :

a. Konseling Awal

Konseling awal adalah konseling yang dilakukan pertama kali sebelum dilakukan konseling spesifik. Biasanya dilakukan oleh petugas KB lapangan (PLKB) yang telah mendapatkan pelatihan tentang konseling kontap pria. Dalam konseling awal umumnya diberikan gambaran umum tentang kontrasepsi.

Walaupun secara umum tetapi penjelasannya harus tetap obyektif baik keunggulan maupun keterbatasan sebuah alat kontrasepsi dibandingkan dengan metode kontrasepsi lainnya, syarat bagi pengguna kontrasepsi serta komplikasi dan angka kegagalan yang mungkin terjadi.

Pastikan klien mengenali dan mengerti tentang keputusannya untuk menunda atau menghentikan fungsi reproduksinya dan mengerti berbagai risiko yang mungkin terjadi.

Apabila klien dan pasangannya telah tertarik dan ingin mengetahui lebih lanjut tentang alat kontrasepsi, dirujuk pada tempat pelayanan kontrasepsi untuk tahapan konseling spesifik.

b. Konseling Spesifik

Konseling spesifik dilakukan setelah konseling pendahuluan. Dalam tahap ini konseling lebih ditekankan pada aspek individual dan privasi. Pada konseling spesifik yang bertugas sebagai konselor adalah petugas konselor, para dokter, perawat dan bidan. Konselor harus mendengarkan semua masukan dari klien tanpa disela dengan pendapat atau penjelasan konselor. Setelah semua informasi dari klien tanpa disela penjelasan konselor.

Setelah semua informasi dari klien terkumpul maka lakukan pengelompokan dan penyaringan, kemudian berikan informasi yang tepat dan jelas untuk menghilangkan keraguan, kesalahpahaman. Berbagai penjelasan dengan bahasa yang mudah dimengerti dan rasional sangat membantu klien mempercayai konselor serta informasi yang disampaikan. Di samping itu klien dapat mengambil keputusan tanpa tekanan dan berdasarkan informasi yang benar.

c. Konseling Pra Tindakan

Konseling pra tindakan adalah konseling yang dilakukan pada saat akan dilakukan prosedur penggunaan kontrasepsi. Pada konseling pra tindakan yang bertindak sebagai konselor adalah dokter, operator petugas medis yang melakukan tindakan. Tujuan konseling ini untuk mengkaji ulang pilihan terhadap kontrasepsi, menilai tingkat kemampuan klien untuk menghentikan infertilitas, evaluasi proses konseling sebelumnya, melihat tahapan dari persetujuan tindakan medis dan informasi tentang prosedur yang akan dilaksanakan.

d. Konseling Pasca Tindakan

Konseling pasca tindakan adalah konseling yang dilakukan setelah tindakan selesai dilaksanakan. Tujuannya untuk menanyakan kepada klien bila ada keluhan yang mungkin dirasakan setelah tindakan, lalu berusaha menjelaskan terjadinya keluhan tersebut, memberikan penjelasan kepada klien atau mengingatkan klien tentang perlunya persyaratan tertentu yang harus dipenuhi agar kontrasepsi efektif misalnya pada kontrasepsi vasektomi perlu penggunaan kondom selama 20 kali ejakulasi setelah divasektomi.

Alergi Pada Mata

Mata berada dalam kontak langsung dengan lingkungan, yang sering menjadi sasaran reaksi alergi, khususnya alergi konjungtivitis. Proses alergi bervariasi dan bisa kompromi: kelopak mata, bulu mata, konjungtiva, kornea dan uvea.

Alergi kelopak mata
Yang paling sugestif adalah dermatitis kontak alergi terhadap kosmetik, khususnya karena penggunaan cat kuku dan tetes mata. Aspek klinis adalah deskuamasi dan eksim di daerah kelopak mata.
Situasi lain sering adalah edema (pembengkakan) dari kelopak mata, paling sering pada kasus urtikaria atau angioedema. Continue reading

Terapi Komplementer

Terapi KomplementerOrang-orang zaman dahulu atau nenek moyang kita biasa memakai terapi komplementer atau lebih ke tradisional. Karena mereka menganggap bahwa terapi komplementer tanpa bahan kimia dan baik untuk kesehatan. Tetapi zaman telah berkembang terapi komplementer dapat menyebabkan efek samping yang berbahaya. Kata-kata “alami” atau “bukan bahan kimia” tidak menjamin keamanan. Beberapa jenis jamu dapat menurunkan kadar darah ARV. Konsumen harus berhati-hati dalam menggunakan terapi komplementer. Continue reading

Sensitivitas terhadap bau tidak selalu alergi – bisa intoleransi kimia

Banyak orang mengeluh mereka tidak nyaman di depan kuat, parfum bau atau setelah kontak dengan produk pembersih. Tapi tidak selalu mencium hipersensitivitas ini adalah alergi.

Ketika tubuh kita menjadi alergi terhadap zat apapun, ini berarti bahwa hipersensitivitas yang dikembangkan melalui pembentukan antibodi atau sel pertahanan kekebalan tubuh, yang datang untuk mengakui adanya bahwa “sesuatu” sebagai sesuatu yang asing, sesuatu yang harus dihilangkan atau dinetralkan. Namun, beberapa orang mungkin menunjukkan intoleransi terhadap bau yang kuat tanpa memiliki bukti sensitisasi alergi, yaitu dengan tes alergi negatif. Continue reading

Jurnal Kesehatan : Program Kesehatan Ibu dan Anak di Puskesmas Studi Fungsi Dinas Kesehatan di KEEROM PAPUA

oleh :

One Wakur, Kristiani, Mubasysyir Hasanbasri

LATAR BELAKANG
Program kesehatan ibu dan anak (KIA) merupakan salah satu prioritas utama pembangunan kesehatan di Indonesia. Program ini bertanggung jawab terhadap pelayanan kesehatan bagi ibu hamil, ibu melahirkan dan bayi neonatal. Salah satu tujuan program ini adalah menurunkan kematian dan kejadian sakit di kalangan ibu. Keerom merupakan salah satu kabupaten yang terletak di wilayah Indonesia bagian timur. Perbandingan antara jumlah bidan dan perawat dengan penduduk di Keerom sudah terpenuhi berdasarkan standar, namun pendistribusian tenaga bidan masih belum merata. Kondisi geografis yang sulit menyebabkan kebutuhan tenaga bidan semakin besar karena jumlah penduduk per desa masih relatif sedikit, tetapi jarak antardesa berjauhan. Kondisi ini juga menyebabkan kurangnya pengawasan terhadap bidan. Hasil observasi awal menunjukkan bahwa ada beberapa bidan desa yang meninggalkan lokasi tugas tanpa izin dan tidak terpantau oleh Dinas Kesehatan Keerom. Dampak dari pendistribusian tenaga kerja yang belum merata, dan lemahnya pengawasan dari dinas kesehatan (dinkes) menyebabkan kegiatan program kesehatan di puskesmas belum berjalan optimal, termasuk program KIA.

Tahun 2005, jumlah persalinan yang ditolong tenaga kesehatan masih rendah, hanya sebanyak 52 persen. Jumlah kematian ibu bersalin yang tercatat di Keerom sebesar 4 orang. Fenomena kasus kematian ibu dan kematian bayi di Keerom kemungkinan akibat dari dukungan Dinas Kesehatan Keerom dalam program KIA di puskesmas belum optimal. Dalam era otonomi daerah, peran dinkes menjadi sangat penting, termasuk dalam kegiatan program KIA1. Dinkes kabupaten/kota sebagai unit pelaksana teknis di bidang kesehatan berfungsi sebagai pendukung kegiatan puskesmas di wilayah kerjanya, sehingga program dapat berjalan sesuai yang direncanakan2. Kebijakan dinkes merupakan pedoman bagi puskesmas untuk menjalankan program kesehatan di puskesmas3. Fungsi dukungan dinkes ke puskesmas dalam kegiatan program dapat berupa pengadaan sumber daya manusia dan sumber daya lain yang dibutuhkan dalam pelaksanaan program KIA. Dukungan dinkes dalam proses pelaksanaan seperti kegiatan pembinaan, pengarahan dan pengendalian program juga dibutuhkan oleh puskesmas.

Berdasarkan latar belakang tersebut, maka dirumuskan permasalahan “Bagaimana fungsi Dinas Kesehatan Keerom dalam mendukung program KIA di puskesmas?” Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui fungsi Dinas Kesehatan Keerom dalam mendukung program KIA di puskesmas. Secara khusus, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang mendukung pelaksanaan program KIA.

Download selengkapnya di www.lrc-kmpk.ugm.ac.id/id/UP-PDF/_working/No.21_One%20Wakur_07_07.pdf

Buka Praktek Fisioterapi

Sebenarnya untuk bisa membuka praktek baik itu secara mandiri ataupun praktek bersama dokter spesialis, tidak banyak modal yang kita keluarkan. Tiga atau empat modalitas saja kita insyaAllah sudah bisa buka praktek, misalnya Infra Merah, TENS, US, serta jangan lupa, kita mempunyai modalitas yang yang tidak bisa dibeli di toko atau di agen alat fisioterapi yaitu manual terapi (bisa berupa terapi latihan, terapi latihan khusus, manipulasi terapi dan tentu saja massage yang kadang fisioterapis sendiri alergi dengan istilah ini). Standar minimal ini sudah cukup untuk buka braktek di daerah kota kecil atau ditengah kampung. Continue reading