Search Results for: kognitif lansia menurut keluhan

Cara Hidup Sehat Pada Lansia

Usia lanjut adalah suatu kejadian yang pasti akan dialami oleh semua orang yang dikaruniai usia panjang, terjadinya tidak bisa dihindari oleh siapapun. Pada usia lanjut akan terjadi berbagai kemunduran pada organ tubuh. Namun tidak perlu berkecil hati, harus selalu optimis, ceria dan berusaha agar selalu tetap sehat di usia lanjut. Jadi walaupunb usia sudah lanjut, harus tetap menjaga kesehatan. Continue reading

Terapi Kognitif

Terapi kognitif berfokus pada masalah, orientasi pada tujuan, kondisi dan waktu saat itu. Terapi ini memandang individu sebagai pembuat keputusan. Terapi kognitif telah menunjukkan kefektifan penanganan dalam masalah klinik misalnya cemas, schizophrenic, substance abuse, gangguan kepribadian, gangguan mood. Dalam prakteknya, terapi ini dapat diaplikasikan dalam pendidikan, tempat kerja dan seting lainnya. Continue reading

Fisioterapi Pada Lansia

Perubahan fisiologik pada usia lanjut, mengakibatkan kemunduran fungsi alat tubuh, yang bermuara pada menurunnya kapasitas fisik dan kemampuan fungsional. Penurunan kondisi yang berhubungan dengan fisioterapi antara lain pada :
1. Otot muscular : terjadi penurunan kekuatan, daya tahan dan tonus
2. Neural : Reflex menurun dan koordinasi
3. Skeletal : Tulang menjadi keropos (Osteoporosis)
4. Articular : Diskus menurun elastsitasnya, joint space menyempit, terjadi limitasi gerak Continue reading

Proses Terjadinya Penuaan

1. Biologi

a. Teori “Genetic Clock”;

Teori ini menyatakan bahwa proses menua terjadi akibat adanya program jam genetik didalam nuklei. Jam ini akan berputar dalam jangka waktu tertentu dan jika jam ini sudah habis putarannya maka, akan menyebabkan berhentinya proses mitosis. Hal ini ditunjukkan oleh hasil penelitian Haiflick, (1980) dikutif Darmojo dan Martono (1999) dari teori itu dinyatakan adanya hubungan antara kemampuan membelah sel dalam kultur dengan umur spesies Mutasisomatik (teori error catastrophe) hal penting lainnya yang perlu diperhatikan dalam menganalisis faktor-aktor penyebab terjadinya proses menua adalah faktor lingkungan yang menyebabkan terjadinya mutasi somatik. Sekarang sudah umum diketahui bahwa radiasi dan zat kimia dapat memperpendek umur. Menurut teori ini terjadinya mutasi yang progresif pada DNA sel somatik, akan menyebabkan terjadinya penurunan kemampuan fungsional sel tersebut. Continue reading

Alat Kontrasepsi Dalam Rahim

A. Pengertian AKDR

AKDR adalah alat kontrasepsi yang dipasang di dalam rahim (Hartanto, 2004). Di mana AKDR terdiri dari bermacam-macam bentuk, terdiri dari plastik (polietiline), ada yang di lilit tembaga (Cu), ada pula yang tidak. Tetapi ada pula yang di lilit tembaga bercampur perak (Ag). Selain itu ada pula yang batangnya berisi hormon progesterone. Continue reading

Teori Partikel Zat

Teori Partikel Zat

Teori Partikel Zata. Susunan Zat

Zat/materi terdiri dari partikel—partikel kecil yang berupa atom atau molekul. Atom merupakan zat tunggal yang tidak bersenyawa atau tidak berikatan dengen atom lain, secara reaksi kimia biasa tak dapat diuraikan lagi.

Molekul terjadi karena penggabungan dua atom atau lebih, atom yang tak sama ataupun atom yang sama.

Gerak  Brown merupakan gerak secara acak pada partikel-partikel zat.

b. Klasifikasi Zat

Klasifikasi zat secara fisika misalnya konduktor, semi konduktor,isolator.Klasifikasi zat secara kimia misalnya unsur, senyawa, campuran. unsur/elemen adalah zat tunggal yang secara reaksi kimia biasa tak dapat diuraikan lagi, misalnya O2.

senyawa adalah zat tunggal yang secara reaksi kimia biasa dapat diuraikan menjadi dua zat atau lebih yang sederhana, merupakan persatuan dua unsur atau lebih, disebut  juga compound.

Menurut cara terbentuknya dibedakan menjadi :

1. elektrovalent compound, terbentuk oleh adanya. tarik menarik ion tak sejenis, bersifat asam/basa kuat, misalnya NaCl.

2. covalent compound, terbentuk oleh adanya kerjasama atom—atom pembentuknya sehingga masing-masing kulit terluar punya kelengkapan ,jumlah elektron, bersifat asam/basa lemah, misalnya H2O.

3. radical compound, terbentuk seperti covalent compound tetapi masih belum terlengkapi sehingga masih dapat menarik unsur lain, bisa berubah menjadi elektrovalent ataupun covalent, misalnya OH.

Campuran adalah zat yang terdiri dari dua zat atau lebih yang sifat-sifat zat asalnya masih nampak, meskipun ada yang sulit dikenali, dapat berupa campuran homogeny misalnya gula ataupun campuran heterogen misalnya pasir.

c. Electro Chemical Series ( ECS )

merupakan deretan logam dengan sifat-sifat tertentu, yaitu K, Na, Zn, (H), Cu, Ag, Pt.

sifat yang dimiliki :

1. logam yang terletak di sebelah kiri H bila dimasukkan dalam larutan akan memberikan ion kepada larutan, sedangkan logam yang terletak di sebelah kanan H bila-dimasukkan ke dalam larutan-akan menerima ion dari larutan.

2. logam yang terletak di sebelah kiri H akan cenderung bermuatan lebih negatif daripada larutan, sedangkan logam yang terletak di sebelah kanan H akan cenderung bermuatan lebih positif dari pada larutan.

3. semakin ke kiri akan semakin cenderung dalam bentuk ion, sedangkan semakin ke kanan cenderung dalam bentuk atom.

4. semakin jauh dari H akan semakin besar beda potensialnya.

d. Teori Atom Dalton

menurut ahli fisika Dalton maka :

1. zat terdiri dari atom, yang merupakan partikel terkecil.

2. atom dari suatu unsur adalah sama.

3. beberapa atom membentuk molekul benda.

e. Teori Elektron Lorenz

menurut ahli fisika Lorenz maka :

1. benda terdiri dari atom, yang merupakan bagian yang tak dapat dipecah lagi tanpa kehilangan sifat aslinya.

2. atom terdiri dari partikel—partikel yaitu inti ( proton dan neutron ) bermuatan positif yang dikelilingi oleh elektron yang bermuatan negatif.

3. proton menolak terhadap proton, elektron menolak terhadap elektron, proton tarik menarik terhadap elektron.

4. elektron dapat berpindah tempat.

5. elektron mudah bergerak dalam konduktor.

6. atom dikatakan netral apabila muatan positif sama besar dengan muatan negatif, dikatakan bermuatan positif ( ion positif ) apabila jumlah proton lebih banyak daripada elektron, dikatakan negatif ( ion negatif ) apabila jumlah elektron lebih banyak daripada proton.

f. Magnet

magnet adalah benda yang dapat menarik besi/baja.

1) Hipotesa Weber

Teori molekul kemagnetan dinamakan juga Hipotesa Weber :

a. tiap magnet terdiri dari magnet—magnet penyusun disebut magnet elementer.

b. pada besi, magnet elementer mudah berubah kedudukannya, sedangkan pada baja sulit, sehingga besi lebih mudah dimagnetkan tetapi juga lebih mudah kehilangan sifat kemagnetannya.

c. magnet elementer pada magnet mengarah ke suatu arah tertentu yaitu Utara dan Selatan, sedangkan magnet elementer pada benda yang bukan magnet akan membentuk lingkaran tertutup.

2. Macam Magnet

a. menurut bentuknya : ladam (kuku ), jarum, batang, silinder, keping dll.

b. menurut terjadinya : magnet alam (natural ), magnet buatan (artificial) yang dibedakan menjadi magnet permanen dan magnet temporer.

3) Bagian Magnet :

Kutub magnet adalah bagian magnet yang gaya tariknya terbesar, dinamakan kutub utara dan Kutub Selatan yaitu ujung magnet yang menunjuk arah Utara dan selatan pada saat dalam keadaan bebas

4. Pembuatan Magnet

a. induksi/imbas/influensi ( magnetik ataupun elektrik ), di mana ujung magnet yang terjadi selalu berlawanan dengan ujung magnet yang didekati. Pembuatan magnet oleh aliran arus listrik dinamakan elektromagnet.

b. gosokan, di mana ujung magnet yang terjadi sama dengan ujung magnet yang menggosok.

5. Macam Bahan Yang Ditarik Magnet

Zat/bahan yang dapat ditarik oleh magnet dibedakan menjadi  :

a. ferromnagnetik ( ditarik dengan kuat ) misalnya besi, baja.

b. paramagnetik ( ditarik dengan lemah ) misalnya platina.

c. diamagnetik ( ditolak ) misalnya emas.

6. sifat—sifat Magnet

a. mengambil arah Utara dan Selatan.

b. kutub yang senama tolak menolak, kutub tak senama tarik menarik.-

c. menarik benda magnetis.

d. dapat memindahkn sifat kemagnetannya.

e. mengeluarkan medan magnet.

hukum Coulomb : gaya tolak menolak ataupun tarik menarik yang dilakukan oleh magnet berbanding lurus dengan kuat kutub masing- masing dan berbanding terbalik dengan kuadrat jaraknya.

dapat dihitung dengan rumus :

 Teori Partikel Zat

7. Medan Magnet

medan magnet adalah ruang di sekitar magnet yang masih dipengaruhi oleh magnet tersebut, magnet yang berada di dalamnya akan mengalami gaya magnet yang digambarkan sebagai garis-garis gaya magnetik yang dimulai dari Kutub utara untuk berakhir pada Kutub Selatan.•

medan magnet dapat ditimbulkan oleh arus listrik.

arah garis gaya magnet pada kawat lurus yang dialiri arus listrik adalah menurut aturan Maxwell.

arah garis gaya magnet pada kawat berbentuk kumparan ( coil ) yang dialiri arus listrik adalah menurut Aturan Ampere.

Penatalaksanaan Fisioterapi Pada Penyakit Parkinson

Physiotherapy In Parkinson's DiseaseA. Pengertian

Parkinson merupakan salah satu penyakit akibat gangguan pada ganglia basalis di otak. Penyakit ini pertama kali ditemukan oleh Tuan Parkinson pada tahun 1868 yang secara umum menampakkan gejala khas berupa rigidity, bradikinesia (gerakan lamban) mikroskopi, akinesia, wajah kaku, abnormal postur berupa fleksi postur, gangguan reaksi keseimbangan dan berkurangnya rotasi trunk.

B. Patologi

Diawali menurunnya atau berkurangnya pengiriman dopamine (DA) ke substantia Nigra, sehingga timbul gejala-gejala seperti tersebut diatas. Continue reading

Penatalaksanaan Fisioterapi Pada Parkinson

  1. Pengertian

Parkinson merupakan salah satu penyakit akibat gangguan pada ganglia basalis di otak. Penyakit ini pertama kali ditemukan oleh Tuan Parkinson pada tahun 1868 yang secara umum menampakkan gejala khas berupa rigidity, bradikinesia (gerakan lamban) mikroskopi, akinesia, wajah kaku, abnormal postur berupa fleksi postur, gangguan reaksi keseimbangan dan berkurangnya rotasi trunk. Continue reading

Thoracic Outlet Compression Síndrome

Thoracic Outlet Compression SíndromeSindroma skalenus anterior (scalenii anticus syndrome). Keluhan utama sindroma skalenus anterior adalah adanya rasa bebal dan bergetar pada lengan, tangan dan jari-jari dan rasa yang seperti ditusuk ini seringkali pada waktu malam hari yang sering membangunkan penderita. Kelemahan pada jari-jari didapatkan terutama bila ada rasa sakit dan dirasakan sebagai rasa sakit yang dalam dan seperti ditusuk.

Pemeriksaan fisik biasanya tidak terdapat kelainan, dan pemeriksaan tertentu misalnya dengan “adson test”, yaitu dengan memutar kepala pada sisi keluhan, dan kepala diekstensikan ke belakang, lengan diabduksikan, dan penderita disuruh bernapas dalam. Dengan tes ini timbul rasa nyeri dan denyut nadi radial akan berubah.

Mekanisine tes ini adalah sebagai berikut: Rotasi dan posisi ekstensi leher akan menyebabkan otot Scaleneus dalam keadaan tegang, dan ini akan menyempitkan sudut diantara otot itu dengan iga pertama, dengan inspirasi dalam yang melekatkan m. scaleneus yang berfungsi sebagai otot tambahan pernapasan akan mengangkat iga dan ini akan menekan gabungan neurovaskuler yang ada. Spasme otot scalenus dapat disebabkan oleh karena sikap tubuh, stres karena pekerjaan, dan atau keadaan emosionil yang lama. Dan mungkin pula, spasme otot scalenus ini disebabkan oleh karena sekunder akibat radikulitis servikalis akibat spondylosis, penyakit diskogenik, atau fibrosis akar saraf.

Sindroma klavikulokostal (klavikulokostal manuver) “Neurovascular bundle” dapat terjepit diantara iga pertama dan klavikula pada tempat dimana pleksus brachialis dan pembuluh arteri, vena melintas di iga pertama. Keluhan adalah serupa dengan sindroma skalenus anterior dan tanda yang dijumpai juga minimal. Keluhan dapat ditimbulkan dengan menyuruh penderita untuk menekan bahu kebawah dan kebelakang. Dan costo clavicularis manuver tesini mula-mula dikerjakan oleh penderita kemudian, secara pasif dilakukan tekanan kebawah oleh pemeriksa.
Bising (“bruit”) akan terdengar bila pembuluh darah tertekan dan akan timbul kembali bila di1epas, dan ini merupakan cara pemeriksaan klinis, yang terbaik. Faktor penyebabnya antara lain kelelahan, trauma, dan stress, jadi dengan perbaikan sikap dan meningkatkan tonus otot dan “endurance” dapat mengurangi keluhan.

Sindroma Pectoralis Minor. Sindroma ini juga disebut sindroma hiperabduksi otot pec-toralis minor berasal dan rusuk III, IV dan V dengan in-sertio diprosesus Coracoideus discapula; dan pleksus brachialis bersama-sama arteri axialis dan vena melintasi rusukI dibawah riun. pectoralis.

Keluhan bebal dan bergetar dan tangan timbul bila ter~a-di kompresi gabungan saraf dan pembuluh darah diantara rn. pectoralis minor dan iga pertama, dan dapat diulangi bila lengan penderita diangkat diatas kepala diabduksikan dan ditarik kebelakang; dan mi akan menyebabkan kompresi pa-da gabungan saraf dan pembuluh darah tadi (Wright Test). Faktor Penyebabnya sama dengan sindroma scalenusanticus dan sindroma klavikulokosta, dan pengobatannya juga sama.

Penanganan Luka-luka Pada Tinju

Penanganan Luka-luka Pada Tinju

Penanganan Luka-luka Pada TinjuPenanganan Luka-Luka
Penanganan cedera pada olah raga tinju tergantung jenis dan beratnya serta tingkat kegawatdaruratannya. Pada perlukaan kulit kepala, perdarahan seringkali banyak sehingga perlu pemeriksaan teliti dan penghentian perdarahan. Pemeriksaan dilakukan di sisi ring tinju dengan sarung tangan steril untuk memeriksa adanya fraktur. Fraktur impresi seringkali hanya menimbulkan jejas lokal dan tidak menyebabkan hilangnya kesadaran sehingga seringkali terlewatkan. Pasien yang dicurigai mengalami fraktur harus dihentikan dulu perdarahannya dengan cara menutup luka kulit kepala dengan jahitan satu-satu sebelum dibawa ke rumah sakit. Luka-luka kecil dapat dijahit dengan silk 2/0 atau 3/0. Bila ada tanda-tanda herniasi jaringan otak melalui luka di tengkorak, maka harus ditutup dengan kasa steril yang dibasahi dengan PZ dan segera dikirim ke fasilitas bedah saraf (McLatchie, 1994).

Penanganan concussion
Evaluasi di lapangan (on-the-field evaluation )
Tujuan terpenting pemeriksaan di lapangan adalah membuat diagnosis yang akurat dan lengkap tentang tingkat kesadaran dan menyingkirkan adanya cedera lain terutama cedera servikal. Dalam hal ini petugas medis harus mengetahui mekanisme cedera kepala, apakah akibat kontak langsung dengan permukaan keras atau gaya akselerasi-deselerasi yang mengenai kepala dan whiplash yang mengenai leher. Saat memeriksa, perlu diperhatikan postur, gerakan spontan dan verbalisasi (kata-kata) dari petinju yang bersangkutan. Menurunnya atau hilangnya kemampuan gerak anggota gerak harus memunculkan kecurigaan adanya cedera servikal. Pembicaraan yang melantur menunjukkan telah terjadi concussion yang berat. Helm pengaman tidak boleh dilepas dulu kecuali cedera servikal telah dapat disingkirkan (Wojtys, 1999).

Pada concussion, pertama kali pemeriksa harus memastikan apakah petinju yang bersangkutan masih bernafas spontan, jalan napasnya bebas dan nadinya masih teraba. Kedua, menentukan apakah petinju yang mengalami cedera memerlukan pemeriksaan lebih lanjut di sisi ring atau segera diangkut ke rumah sakit. Untuk pemeriksaan kardiovaskular, arteri karotis dan radialis adalah yang paling mudah diraba. Bila petinju telah dipastikan bernafas spontan dengan baik, jalan napas bebas dan fungsi sirkulasi dinyatakan baik, maka pemeriksaan kesadaran awal dilakukan dalam posisi berbaring. Bila petinju tidak sadarkan diri, harus dianggap bahwa ia juga menderita cedera servikal sampai dinyatakan sebaliknya (Wojtys, 1999).

Bila didapatkan gangguan fungsi pernapasan dan sirkulasi, harus dilakukan resusitasi. Dalam hal ini diperlukan 2 atau 3 orang tambahan untuk membantu memposisikan petinju dalam posisi telentang dengan cara dilakukan log-rolling. Setelah berada dalam posisi yang tepat maka resusitasi kardiopulmonar dapat dilakukan (Wojtys, 1999).

Pemeriksaan neurologis yang dilakukan antara lain: GCS, Ukuran dan reaksi pupil terhadap cahaya, pemeriksaan telinga dan hidung untuk mencari perdarahan, CSF, hematotympanum, pemeriksaan fungsi sensoris (termasuk area perianal), refleks-refleks tendon dalam, pemeriksaan keseimbangan dan koordinasi (termasuk finger to nose, dan finger to finger test) (McLatchie, 1994).

Pada petinju yang masih belum sadar atau memburuk setelah 10 menit harus segera dirujuk ke rumah sakit dengan fasilitas diagnostik dan tindakan bedah saraf. Bila ada fraktur tulang tengkorak, petinju harus diobservasi, dan mungkin diperlukan pemeriksaan CT scan karena resiko hematom intrakranial. Hampir separuh dari petinju yang mengalami hematom intrakranial yang dioperasi masih dapat berjalan dan berbicara, bahkan 15% masih sadar penuh sejak kejadian (McLatchie, 1994).

Pemeriksaan di luar ring (on-the-bench evaluation)
Bila petinju yang terluka dibawa keluar ring, ia harus diperiksa dengan teliti termasuk anamnesis keluhan, pemeriksaan neurologis yang lebih lengkap, dan tes neuropsikologi. Keluhan yang perlu ditanyakan meliputi rasa pusing, vertigo, gangguan penglihatan, fotofobia, tinnitus, nyeri kepala, mual, dan muntah. Muntah jarang terjadi pada cedera olah raga, tetapi bila ada akan memunculkan kecurigaan adanya kenaikan tekanan intrakranial (Wojtys, 1999).

Pemeriksaan fisik terhadap wajah dan tulang kepala, kulit dan jaringan ikatnya harus dilakukan dengan teliti untuk mencari adanya patah tulang wajah. Adanya rinnorhea menandakan telah terjadi patah tulang dasar tengkorak pada lempeng cribriformis (Wojtys, 1999).

Pemeriksaan neurologis meliputi pemeriksaan mata dan saraf-saraf kranial. Sekitar 3% dari seluruh populasi mempunyai pupil yang anisokor, dan ini harus sudah diperiksa dan dicatat pada pemeriksaan sebelum pertandingan. Pelebaran pupil unilateral akibat pukulan langsung pada wajah dapat diakibatkan oleh respons saraf simpatetik. Patah tulang atau hematom subdural dapat menyebabkan gangguan nervus occulomotorius. Nervus fasialis juga dapat terkena pada patah tulang dasar tengkorak. Pemeriksaan telinga untuk mencari adanya ottorhea yang menandakan terjadinya patah tulang dasar tengkorak di daerah petrosus (Wojtys, 1999).

Pemeriksaan neuropsikologi dilakukan untuk mencari gangguan orientasi, konsentrasi, dan memori (Wojtys, 1999).

Petinju diobservasi selama minimal 15 menit dan dapat diperiksa kembali bila diperlukan. Bila gejala atau keluhan berkembang, maka ia tidak boleh bertanding lagi hari itu. Jika gejala dan keluhan tidak ada, maka dapat dilakukan suatu manuver stres fisik untuk melihat apakah gejalanya akan muncul. Manuver tersebut dapat dilakukan dengan sit-up, push-up, knee bends, atau dengan berbaring posisi telentang dengan kaki diangkat ke atas selama beberapa detik yang akan memunculkan gejala-gejala kenaikan TIK. Bila gejala tersebut muncul setelah manuver, petinju tidak boleh melanjutkan pertandingan. Bila tak ada gejala ia dapat kembali ke pertandingan, dan selesai pertandingan harus segera dilakukan reevaluasi (Wojtys, 1999).

Klasifikasi Kembali Bertanding (Wojtys, 1999)
1. Kembali bertanding (pada hari yang sama)
a. Keluhan dan gejala menghilang dalam waktu kurang dari 15 menit baik saat istirahat atau saat bertanding
b. Tak pernah tidak sadar

2. Penundaan bertanding (tidak pada hari yang sama)
a. Keluhan dan gejala tidak menghilang dalam waktu 15 menit baik saat istirahat atau saat bertanding
b. Pernah tidak sadar