Search Results for: laporan pendahuluan close fraktur ankle

Sprain Ankle

Sprain AnkleSprain ankle adalah kondisi terjadinya penguluran dan kerobekan pada ligamentum lateral compleks. Hal ini disebabkan oleh adanya gaya inversi dan plantar fleksi yang tiba-tiba saat kaki tidak menumpu sempurna pada lantai/ tanah, dimana umumnya terjad pada permukaan lantai/ tanah yang tidak rata. Sprain ankle memiliki derajat sprain sesuai tingkat kerusakannya. Derajat I sprain ankle umumnya terjadi penguluran pada ligamentum talofibular anterior sehingga pasien mengalami nyeri yang ringan dan sedikit bengkak. Sedangkan derajat II dan III sprain ankle, kerobekan parsial dan komplet telah terjadi pada ligamentum lateral compleks ankle (ligamentum talofibular anterior, ligamentum calcaneofibular, ligamentum calcaneocuboideum, ligamentum talocalcaneus dan ligamentum talofibular posterior). Pada derajat II dan III, pasien mengalami nyeri hebat (aktualitas tinggi), bengkak dan penurunan fungsi ankle (gangguan berjalan), sehingga umumnya pasien langsung berobat ke dokter/ fisioterapi untuk mendapatkan terapi. Terapi PRICE sering digunakan pada tahap akut sprain ankle, yang kemudian diikuti dengan program exercise untuk memperkuat stabilitas sendi ankle. Continue reading

Fraktur 1/3 Proksimal Humerus

a. Definisi Fraktur Humerus
Diskontinuitas yang terjadi pada diafisis shaft tulang humerus karena rudapaksa / trauma
Klasifikasi fraktur humerus
1. Fraktur proksimal humerus
- One part fractures (minimally displaced)
- Two part fractures
• Fraktur tuberositas minor
• Fraktur tuberositas mayor Continue reading

Penanganan Fisioterapi Pada Sprain Ankle

Penanganan Fisioterapi Pada Sprain AnkleNyeri ankle merupakan nyeri yang sering dialami oleh kebanyakan orang, dan yang paling sering terjadi adalah sprain ankle atau cedera ankle dengan struktur di dalam sendi pergelangan kaki itu sendiri. Cedera ini dapat bervariasi dari otot strain atau sprain, ligament meregang berlebih, untuk patah tulang pada kaki dan cedera lain pada jaringan lunak di dalam sendi pergelangan kaki.

Sprain ankle terjadi ketika telapak kaki ekstensi ditambah dengan gerakan rotasi sehingga ligamen over stretching menahan ankle bersama-sama, menyebabkan kerobekan kecil pada ligamen … ditambah dengan banyak rasa sakit. Tingkat nyeri sangat tergantung pada tingkat keparahan cedera – semakin robek, semakin banyak celah dan peregangan ligamen, memar tulang lebih – lebih sakit. Rasa sakit yang dialami tergantung pada ambang toleransi nyeri pada individu . Jenis-jenis nyeri yang dirasakan seperti berdenyut, tarikan, menusuk, terbakar, nyeri sentakan , ini merupakan beberapa nama untuk jenis nyeri yang mungkin dirasakan.

Ketika menangani pasien dengan sprain ankle atau nyeri pergelangan kaki , fisioterapi terlebih dahulu akan melakukan assessment kepada pasien , menentukan inti dan penyebab nyeri , mengelola gejala dasar dan mengobati masalah inti . Manajemen dasar dari sprain ankle dengan menggunakan cold therapy atau terapi dingin untuk mengurangi pembengkakan dan peradangan , diikuti dengan terapi ultrasound untuk mempercepat penyembuhan ligament jaringan lunak.

Jika dan apabila diperlukan , mungkin ada rujukan ke seorang ahli terapi okupasional untuk membuat sebuah ankle-foot-orthoses ( AFO ) untuk memungkinkan ankle yang cedera dapat beristirahat dalam posisi istirahat terbaik .

Ini sangat mudah melakukan penanganan nyeri pada bagian yang, tapi sprain bukan hanya tentang manajemen nyeri . Setelah tahap akut nyeri berakhir, manajemen fisioterapi dan intervensi akan perlu untuk memberikan latigan keseimbangan , latihan berjalan jika pola berjalan terganggu , latihan kekuatan pada ankle , latihan proprioseptif dan bahkan massage deep untuk meregangkan otot-otot.

Item penting yang perlu diperhatikan adalah latihan proprioseptif – ketika salah satu mengalami cedera ankle , pusat proprioseptif , yang merupakan pusat di ankle yang mencatat pada kaki dan posisi ankle. Fungsi pusat proprioseptif ankle adalah untuk memperbaiki dan mengoreksi ulang kapan atau mengapa tergelincir, dan pusat proprioseptif kemudian untuk membantu kami memperbaiki posisi. Ketika berhasil, itu akan mencegah terjadinya cedera ulang pada ankle – (yang menjelaskan mengapa orang dengan keseleo pergelangan kaki cenderung memiliki keseleo pergelangan kaki berulang … sering semakin besarnya dengan masing-masing kekambuhan baru).

Penatalaksanaan Fisioterapi Pada Ankle Sprain

Physiotherapy In Ankle sprainPenatalaksanaan Fisioterapi Pada Ankle Sprain
Pengertian:
Adalah proses fisioterapi yang diterapkan pada Ankle sprain
Tujuan:
Melaksanakan asuhan fisioterapi secara tepat, efektif dan efisien dengan hasil yang optimal.
Kebijakan:
Indikasi:
- Asesmen fisioterapi dan temuannya pd kasus Ankle Sprain
- Intervensi fisioterapi pada Ankle Sprain Continue reading

Jenis Sprain Ankle

Sprain ankle adalah salah satu cedera yang paling umum, tetapi tidak semua sama. Di sini kami menjelaskan ketiga jenis Sprain ankle di dunia.

Tingkat pertama Sprain: Disebabkan oleh melonggarnya ligamen yang menahan tulang-tulang pergelangan kaki. Daerah ini membengkak sedikit dan pemulihan biasanya memakan waktu 2 sampai 3 minggu.

Tingkat dua Sprain ankle: Ligamen peregangan ditambah hancur sebagian, dengan pembengkakan yang signifikan. Dalam hal ini waktu pemulihan adalah antara tiga dan enam minggu.

Tingkat tiga Sprain ankle: Ini adalah Sprain ankle yang paling parah, yang sepenuhnya melanggar ligamen dan bahkan mungkin memerlukan pembedahan. Pemulihan biasanya memakan waktu minimal delapan minggu.

Jenis Cedera Olahraga Secara Umum

Jenis Cedera Olahraga Secara UmumJames Wilson, Mac Donald, Colin Ferguson dalam bukunya Sports Injuries, membuat rumusan cedera Olah Raga sebagai berikut :

KEPALA ;

1. Gegar Otak / pingsan ( tinju / karate / balap )
2. Othematoma ( telinga pegulat )
3. Otitis Media / externa ( perenang )
4. Nyeri telinga ( penerbang / penyelam )
5. Robek Gendang / tuli mendadak ( letupan senjata / loncat indah )
6. Robek sekitar mata ( petinju )
7. Mata terkena bola ( tenis / bulutangkis / tenis meja )
8. Bola mata tergores ( tenis / bulutangkis / tenis meja )
9. Lebam mata ( tinju / karate )
10. Lepas perlekatan retina
11. Pteriqium ( jaringan ikat pada cornea / pralayar )
12. Perdarahan / patah hidung ( tinju / karate )
13. Robek bibir / lidah
14. Gigi patah Continue reading

Pengobatan sprain ankle

Pengobatan sprain ankleTingkat pertama keseleo:
Mereka adalah hasil dari mengendurnya ligamen yang menahan tulang-tulang pergelangan kaki, pembengkakan yang kecil dan pasien mungkin mulai kegiatannya dalam dua atau tiga minggu.

Tingkat dua keseleo:
Ligamen ini sebagian rusak, pembengkakan adalah kebutuhan yang mendesak untuk beristirahat selama tiga sampai enam minggu sebelum melanjutkan aktivitas normal. Continue reading

Pemeriksaan Gerak Dasar Regio Pergelangan Kaki

A. Pemeriksaan Gerak Pasif

1.  Dorsi fleksi dan plantar fleksi upper ankle (gb. 1)

a. Posisi pasien : berbaring telentang dengan lutut sedikit fleksi

b. Pegangan : satu tangan memegang tumit, tangan yang lain memegang kaki.

c. Gerakan : tes gerak pasif dorsi fleksi, tangan pada tumit memberi tarikan, tangan pada kaki mendorong ke arah dorsi feksi (gb. 1a). Tes gerak pasif plantar fleksi, tangan pada tumit memberi dorongan, tangan pada kaki menarik ke arah plantar fleksi (gb. 1b)

d. Tujuan : mengetahui ROM dan nyeri gerak Continue reading

Penanganan Cedera Lutut dan Ankle Akibat Trauma Olahraga

Penanganan Cidera Lutut dan Ankle Akibat Trauma Olahraga

Penanganan Cidera Lutut dan Ankle Akibat Trauma OlahragaAPA ITU CEDERA?

Cedera adalah keadaan akibat benturan / tumbukan pada tubuh atau sebagian dari tubuh dimana tubuh tersebut tidak mampu menerima beban ( forces ) akibat benturan / tumbukan tersebut

 APA ITU CEDERA OLAH RAGA

Cedera Olah Raga : adalah cedera yang diakibatkan oleh aktifitas olah raga

 CEDERA LUTUT

Anatomi

– Tulang : femur, patella, dan tibia

– Jaringan lunak : meniscus, ligament crusiatum, dan ligamen collateral, dan ligamentum patella.

 Fungsi Anatomi

• Sendi lutut merupakan “ Hinge Joint “ , selain itu secara fisiologis pergerakannya berupa “ Gliding Joint “.

• Sendi lutut merupakan sendi yang paling rentan mendapat cedera dari semua sendi di tubuh manusia.

• Karena mempunyai fungsi untuk pergerakan dan meneruskan beban tubuh maka diperlukan “ Stabilitas “

• Stabilitas lutut ditunjang oleh :

–Intrinsic dan

–Extrinsic

 Bagaimana Cara Melakukan Deferensial

Diagnosis

• Pemeriksaan harus menentukan :

– Seberapa berat cederanya

– Bagian mana yang mengalami cedera :

• Ligament

• Muscle tendon

• Capsule

• Meniscus

• Cartilage

• Bone

• Any combination

 MECHANISME OF INJURIES

• Trauma langsung

• Trauma tidak langsung

 CEDERA ANKLE

ANATOMI

– Tulang : tibia, fibula, dan talus

– Soft tissue : Syndesmotic, lateral collateral ligament, dan medial collateral ligament

Fungsi Anatomi :

– Prinsipnya untuk meneruskan beban dan sebagai propulsi

• Untuk itu diperlukan stabilitas yang baik.

 PRINSIP – PRINSIP PENANGANANNYA

• Dilakukan pemeriksaan sedini mungkin setelah kejadian

• Pemeriksa ( Dokter ) harus bersifat objektif dalam melakukan pemeriksaan.

 Konsep-konsep Penanganan

• Jika penanganan sudah diputuskan, maka dokternya harus mempunyai kepercayaan yang tinggi

Informasi Mengenai Sprain Ankle

Sebuah bola ke belakang, Anda mendapatkan jelas, bersiaplah untuk mendapatkan hit sebanyak mungkin bola, Anda telah melihat lubang di mana ketegangan itu, ini membuat Anda berkata, tiba-tiba menusuk rasa sakit, ada sesuatu yang salah, untuk menghentikan Anda kaki telah diperlambat, Anda menekuk pergelangan kaki, bola melewati Anda saat Anda menyentuh tanah dan kompres dengan sikap penderitaan, Anda langsung tahu telah terjadi beberapa kali. Continue reading