Search Results for: lokasi distribusi dari sistem saraf cranial

Sistem Saraf Tepi

Sistem saraf tepi/perifer terdiri dari Saraf Kranial (yang berhubungan dengan otak) dan Saraf Spinal (yang berhubungan dengan medula spinalis), termasuk juga ganglia (kumpulan saraf). Sistem saraf tepi terdiri dari sel-sel saraf dan serabutnya yang terletak diluar otak dan medulla spinalis, yang merupakan penghubung ke bagian tubuh lainnya. Tipe sel saraf pada sistem saraf tepi:

  • Aferen/sensorik, merupakan sel saraf yang menghantarkan informasi dari reseptor sensorik pada tubuh menuju sistem saraf pusat.
  • Eferen/motorik, merupakan sel saraf yang menghantarkan informasi dari sistem saraf pusat menuju otot/kelenjar. Continue reading

Refleks proses dalam disfungsi vertebrogenic

Meskipun pentingnya faktor mekanik untuk patogenesis, tidak identik dengan penyakit klinis. Pasien umumnya tidak cenderung mengeluh gangguan mobilitas, melainkan rasa sakit, baik di punggung, tungkai, kepala, atau jeroan. Mereka bahkan mungkin menderita pembatasan gerakan yang cukup besar, namun mereka tidak memperhatikan ini. Pemeriksaan kadang-kadang bahkan mengungkapkan tanda-tanda rritation nociceptive (titik pemicu laten atau zona hyperalgesic pada kulit), namun pasien tidak merasa sakit. Penjelasannya terletak pada kapasitas dari sistem saraf untuk bereaksi. Kita sekarang perlu tahu bagaimana itu adalah bahwa disfungsi menghasilkan rasa sakit. Continue reading

Pengertian Distribusi Epidemiologi

A. PENGERTIAN EPIDEMIOLOGI
1. Pengertian Epidemiologi Menurut Asal Kata
Jika ditinjau dari asal kata Epidemiologi berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari 3 kata dasar yaitu EPI yang berarti pada atau tentang, demos yang berati penduduk dan kata terakhir adalalah logos yang berarti ilmu pengetahuan. Jadi epidemilogi adalah ilmu yang mempelajari tentang penduduk.
Sedangkan dalam pengertian modern pada saat ini EPIDEMIOLOGI adalah :
“Ilmu yang mempelajari tentang Frekuensi dan Distribusi (Penyebaran) serta Determinat masalah kesehatan pada sekelompok orang/masyarakat serta Determinannya (Faktor – factor yang Mempengaruhinya). Continue reading

Regenerasi Saraf Dengan Teknologi Laser

Regenerasi Saraf Dengan Teknologi LaserSistem saraf tepi terdiri dari sistem saraf sadai dan sistem saraf tak sadar (sistem saraf otonom). Sistem saraf sadar mengontrol aktivitas yang kerjanya diatur oleh otak, sedangkan saraf otonom mengontrol aktivitas yang tidak dapat diatur otak antara lain denyut jantung, gerak saluran pencernaan, dan sekresi keringat.

Saraf merupakan bagian tubuh yang sulit dilihat dengan mata telanjang, sehingga kerusakan yang terjadi kadang tidak disadari. Untuk itu ketahui beberapa gejala yang muncul jika mengalami kerusakan saraf tepi (neuropati). Continue reading

Efek Fisiologi Latihan Dalam Olahraga

Efek Fisiologi Latihan Dalam OlahragaAda 2 tipe latihan untuk physical fitness :

1) latihan aerobik,

2) latihan anaerobik.

Latihan aerobik menggunakan bantuan oksigen untuk membakar sumber energi.Latihan anaerobik menggunakan sistem cadangan energi yang tersimpan dalam otot tanpa bantuan oksigen. Latihan aerobik dapat menimbulkan efek pada tingkat jaringan, pada sistem cardiovaskular, dan pada sistem respira-si.Latihan anaerobik hanya dapat menim-bulkan efek pada tingkat jaringan.

LATIHAN ANAEROBIK

Latihan anaerobik menggunakan sistem fosfagen (ATP-PC) & sistem glikolisis anaerobik (sistem asam laktat).Pada sistem fosfagen, sumber energi yang digunakan adalah phosfokreatin à sumber energi ini tersimpan dalam otot (mitokondria).Sistem fosfagen hanya terjadi selama 30 detik.

Pada sistem glikolisis anaerobik,  sum-ber energi yg digunakan adalah gliko-gen & glukosa.Sistem ini menghasilkan asam laktat à penyebab kelelahan.Sistem ini hanya menghasilkan 3 mole-kul ATP sebagai energi.Sistem ini menyediakan energi selama 1 – 3 menit.

EFEK PADA TINGKAT JARINGAN

Meningkatnya kapasitas sistem fosfagen atau sistem energi fosfat (ATP-PC) à karena bertambahnya cadangan ATP-PC dalam otot & bertambahnya aktivitas enzim dalam sistem energi fosfat.Meningkatnya kapasitas glikolisis anaerobik à karena meningkatnya enzim fosfofruktoki-nase (Pfk) yg berperan dalam glikolisis anaerobik.Meningkatnya persentase serabut otot tipe FT (fast-twitch).Meningkatnya perekrutan motor unit tipe FT. Continue reading

Penyebab Penyakit Bronkiektasis

Penyebab Penyakit BronkiektasisAcquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) merupakan penyebab utama bronkiektasis. Ada baik bawaan dan diakuisisi penyebab bronkiektasis. Kartagener sindrom, yang mempengaruhi mobilitas silia di paru-paru,  membantu dalam perkembangan penyakit ini. Penyebab lain genetik umum adalah cystic fibrosis, di mana sejumlah kecil pasien bronkiektasis lokal mengembangkan parah . sindrom Young, yang secara klinis mirip dengan fibrosis kistik, diperkirakan memberikan kontribusi signifikan bagi pengembangan bronkiektasis. Hal ini disebabkan terjadinya kronis, infeksi sinopulmonary  Pasien. Dengan defisiensi alfa 1-antitrypsin telah ditemukan untuk menjadi sangat rentan terhadap bronkiektasis, untuk alasan yang tidak diketahui.  Lainnya kongenital menyebabkan kurang umum termasuk immunodeficiencies utama, karena terhadap respon sistem kekebalan tubuh melemah atau tidak ada sampai parah, infeksi berulang yang biasanya mempengaruhi paru-paru. Continue reading

Cara Palpasi Jaringan Keras Regio Writs dan Hand

Hard tissue palpation Wrist and Hand RegionUntuk memulai palpasi writs dan hand, thumb pemeriksa diatas processus styloideus radii pasien (bagian proksimal thumb) dan index serta middle finger pemeriksa diatas processus styloideus ulna (bagian proksimal jari kelingking). Dibagian  peninggian tulang  yang merupakan dasar dari referensi bentuk pada regio carpal. Dari titik itu palpasi dilanjutkan pada garis linear kearah tulang dan struktur jaringan lunak di hand.

     Tulang-tulang di writs disusun oleh 8 tulang carpal yang terdiri dari bagian proksimal dan bagian distal. Bagian proksimal terdiri dari scapoid, lunatum, triquetrum, dan pisiform. Sedangkan bagian distal terdiri dari trapezium, trapezoid, capitatum dan hamatum.

1)             Processus styloideus radii

Bentuknya di lateral hand, pada posisi anatomi (palmar menghadap keanterior) . Seperti pada saat palpasi diujung distal, tandai sesuatu yang kecil ditepi sulcus yang dapat dirasakan sepanjang sudut lateral. Dari situ, palpasi panjangnya processus styloideus, dan dilanjutkan ke shaf radial  hingga tidak teraba lagi karena ditutupi oleh jaringan lunak kira-kira pada pertengahan forearm. Kemudian ulangi pada titik di peninggian processus styloideus radii, yang terletak hanya di bagian proksimal carpal joint. Continue reading

Apa itu Sindrom Guillain-Barre?

Sindrom Guillain-BarreApa Guillain-Barre Syndrome?
Guillain-Barre Syndrome adalah kelainan neurologis di mana sistem kekebalan tubuh menyerang bagian dari sistem saraf perifer. Ini adalah kelainan parah karena serangan tiba-tiba dan tak terduga. Gangguan dapat mengembangkan selama jam atau hari, atau mungkin diperlukan waktu hingga tiga atau empat minggu. Tahap kelemahan terbesar biasanya dalam dua minggu pertama setelah gejala muncul, dan pada minggu ketiga penyakit 90% dari semua pasien terlemah mereka.

Apa gejala sindrom Guillain-Barre?
Gejala pertama mencakup berbagai derajat kelemahan atau kesemutan sensasi di kaki, yang kadang-kadang menyebar ke lengan dan tubuh bagian atas. Gejala-gejala dapat meningkatkan intensitas sampai berikut atau tidak terjadi – dalam kasus ini, kelainan dianggap darurat medis:

  • otot tidak dapat digunakan sama sekali
  • pasien menjadi hampir lumpuh
  • mungkin menjadi sulit untuk bernapas
  • tekanan darah dan detak jantung dipengaruhi Continue reading

Informasi Mengenai Sprain Ankle

Sebuah bola ke belakang, Anda mendapatkan jelas, bersiaplah untuk mendapatkan hit sebanyak mungkin bola, Anda telah melihat lubang di mana ketegangan itu, ini membuat Anda berkata, tiba-tiba menusuk rasa sakit, ada sesuatu yang salah, untuk menghentikan Anda kaki telah diperlambat, Anda menekuk pergelangan kaki, bola melewati Anda saat Anda menyentuh tanah dan kompres dengan sikap penderitaan, Anda langsung tahu telah terjadi beberapa kali. Continue reading

Diagnosis dan Pengobatan Pada Kanker Paru-paru

Apa itu?

Kanker Paru-paruKanker paru-paru adalah salah satu bentuk paling umum kanker yang mempengaruhi orang dewasa di Amerika Serikat, dapat dibagi menjadi kanker paru-paru sel kecil (SCLC) dan paru-paru non-sel kecil (NSCLC) kanker. Berbagai terakhir dapat diklasifikasikan menjadi adenocarcinoma, sel skuamosa dan sel besar. Perbedaan antara SCLC dan NSCLC adalah pendekatan yang dilakukan untuk mempelajari diagnosis dan rencana perawatan. EL SCLC cenderung menyebar luas dalam penampilan pertamanya dan dengan demikian nikmat penggunaan kemoterapi untuk pengobatan. Selanjutnya, NSCLC, dapat ditemukan di paru-paru pada saat kejadian pertama, yang mendukung penggunaan reseksi bedah dengan atau tanpa terapi radiasi sebagai pengobatan awal. Setiap jenis tertentu dari kanker paru-paru memiliki karakteristik sendiri, dan baru-baru, genetik sendiri, yang menciptakan harapan bagi pengembangan pengobatan baru. Adenocarcinoma paru-paru adalah bentuk kanker paru-paru.

Seperti semua kanker, adenocarcinoma adalah pertumbuhan sel abnormal. Sel-sel kanker berkembang biak tak terkendali dan membentuk tumor. Sebagai tumor tumbuh, ia menghancurkan bagian paru-paru. Seiring waktu, sel-sel tumor yang abnormal dapat menyebar (bermetastasis) ke bagian lain dari tubuh seperti kelenjar getah bening di dada dan bagian tengah itu, yang disebut mediastinum, hati, tulang, kelenjar adrenal dan organ lain termasuk otak. Continue reading