Search Results for: makalah pendekatan epidemiologi

Pengertian Distribusi Epidemiologi

A. PENGERTIAN EPIDEMIOLOGI
1. Pengertian Epidemiologi Menurut Asal Kata
Jika ditinjau dari asal kata Epidemiologi berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari 3 kata dasar yaitu EPI yang berarti pada atau tentang, demos yang berati penduduk dan kata terakhir adalalah logos yang berarti ilmu pengetahuan. Jadi epidemilogi adalah ilmu yang mempelajari tentang penduduk.
Sedangkan dalam pengertian modern pada saat ini EPIDEMIOLOGI adalah :
“Ilmu yang mempelajari tentang Frekuensi dan Distribusi (Penyebaran) serta Determinat masalah kesehatan pada sekelompok orang/masyarakat serta Determinannya (Faktor – factor yang Mempengaruhinya). Continue reading

Fisioterapi Pada Lansia

Perubahan fisiologik pada usia lanjut, mengakibatkan kemunduran fungsi alat tubuh, yang bermuara pada menurunnya kapasitas fisik dan kemampuan fungsional. Penurunan kondisi yang berhubungan dengan fisioterapi antara lain pada :
1. Otot muscular : terjadi penurunan kekuatan, daya tahan dan tonus
2. Neural : Reflex menurun dan koordinasi
3. Skeletal : Tulang menjadi keropos (Osteoporosis)
4. Articular : Diskus menurun elastsitasnya, joint space menyempit, terjadi limitasi gerak Continue reading

Titik nyeri Dengan Dry Needling therapy(DNT)

Dry Needling therapy(DNT) Dry Needling therapy(DNT) adalah sebuah pendekatan terapi canggih dan khusus manual untuk pengobatan nyeri myofascial dan disfungsi. Ini adalah aplikasi dan penusukan jarum halus, mirip dengan yang digunakan dalam akupunktur, ke dalam sistem muskuloskeletal untuk menonaktifkan titik pemicu (‘simpul’ dalam otot yang menyebabkan nyeri luas, kelemahan, dan kehilangan fungsi) dan untuk mengubah neurologis disfungsional (saraf) dan rasa sakit melaporkan mekanisme. Continue reading

Faktor Terjadinya Cedera Olahraga

Cedera OlahragaTidak dapat dipungkiri lagi akan besarnya manfaat latihan fisik dan olahraga, terutama  yang dilakukan secara rutin dan teratur,  dengan tingkat kesehatan badan kita. Sungguh  amat menggembirakan bahwa partisipasi masyarakat yang makin meningkat dalam  melaksanakan kegiatan latihan fisik dan olah raga. Namun disamping manfaat yang besar  dari olahraga terhadap kesehatan tubuh, harus selalu diwaspadai bahwa setiap kegiatan  olahraga apapun  juga mengandung resiko terjadinya Cedera Olah Raga ( COR ),  terutama apabila kegiatan olahraga ini dilakukan tanpa persiapan dan pelaksanaan yang  baik dan benar. COR yang paling sering terjadi adalah cedera yang mengenai jaringan  lunak terutama otot, tendon dan ligamen. Apabila cedera ini tidak ditangani dengan baik  maka dalam jangka panjang  dapat menurunkan performance si atlit.

Secara garis besar ada dua faktor resiko besar  yang melatarbelakangi terjadinya COR,

yaitu :

1.  Faktor Intrinsik :        

a. Usia, Jenis kelamin, Berat Badan dan komposisi tubuh

b. Keadaan otot ( kekuatan setiap otot, keseimbangan antar otot,    fleksibilitas dan endurance otot )

c. Fleksibilitas sendi ( terlalu fleksibel atau kurang fleksibel ) Continue reading

Desa Siaga

Desa SiagaDefinisi
Desa Siaga adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumber daya dan kemampuan serta kemauan untuk mencegah dan mengatasi masalah-masalah kesehatan, bencana dan kegawatdaruratan kesehatan secara mandiri. Sebuah Desa dikatakan menjadi desa siaga apabila desa tersebut telah memiliki sekurang-kurangnya sebuah Pos Kesehatan Desa (Poskesdes) (Depkes, 2007).

Pos Kesehatan Desa
Poskesdes adalah Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM) yang dibentuk di desa dalam rangka mendekatkan/menyediakan pelayanan kesehatan dasar bagi masyarakat desa. UKBM yang sudah dikenal luas oleh masyarakat yaitu Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu), Warung Obat Desa, Pondok Persalinan Desa (Polindes), Kelompok Pemakai Air, Arisan Jamban Keluarga dan lain-lain (Depkes, 2007). Continue reading

Indeks Bartel

Skala dan indeks Barthel adalah skala yang dirancang oleh Mahoney dan Barthel pada tahun 1955 dan digunakan untuk mengukur kemampuan individu untuk melakukan kegiatan dasar hidup sehari-hari dengan memberikan setiap pasien skor berdasarkan tingkat ketergantungan mereka, memberikan nilai untuk setiap kegiatan sesuai dengan waktu yang dibutuhkan untuk pelaksanaan dan perlunya bantuan untuk melaksanakannya.

ADL yang termasuk dalam 10 indeks yaitu makan, mandi, Perawatan diri , Berpakaian , Buang air kecil , Buang air besar , , Penggunaan toilet, Transfer, Mobilitas, dan Naik turun tangga. Kegiatan diukur dengan cara berbeda seperti yang terlihat dalam skala itu sendiri dan rentang keseluruhan dapat bervariasi antara 0 (benar-benar tergantung) dan 100 poin (benar-benar independen). Continue reading

Penanganan Anak Tuna Daksa

Penanganan Anak Tuna Daksa

Penanganan Anak Tuna Daksa TUJUAN

1.  Mengetahui hubungan masalah ortopedi anak tuna daksa dengan kelainan fungsi.

2. Memahami prinsip penanganan ortopedi bagi anak tuna daksa dalam upaya pemulihan fungsi.

3. Memahami prinsip-prinsip rehabilitasi bagi anak tuna daksa dalam upaya pemulihan fungsi.

4. Memahami hubungan prinsip penanganan ortopedi dan rehabilitasi dengan kegiatan pendidikan anak tuna daksa.

LATAR BELAKANG

Telah dibahas keadaan ATD mulai dari tanda gerak tidak normal, perjalanan dan gejala penyakit sebagai penyebab timbulnya gangguan fungsi.  Gangguan fungsi tersebut diantaranya adalah gerak tidak normal. Gerak tidak normal sering timbul akibat fungsi saraf, otak, tepi, tulang, dan sendi serta otot.

Kelainan tulang, sendi, saraf, dan otot ini, merupakan bagian yang dibahas oleh bidang ortopedi. Adapun penyakit penyebab timbulnya kelainan fungsi dari segi ortopedi adalah penyakit yang sering menimbulkan gangguan fungsi pada anak tuna daksa. Maka pembahasan penyebab ATD ini hanya terbatas pada penyakit cerebral palsy, polioelitis, muskular distropi, dan kelainan utama berupa amputasi.

1.  Penyembuhan / pemulihan dari penderita sakit, cedera, cacat akan tergantung pada keadaannya dan penggunaan semua bantuan medis serta alat yang berguna untuk membantu jasmaninya.

2. Seorang penderita cacat harus dapat perhatian secara keseluruhan dan tidak terbatas pada bagian organ maupun anggota tubuh, tujuannya adalah mengintegrasikan seluruh fungsi ke arah pola yang dinamis efektif.

3. Pengobatan penyembuhan harus dimulai sedini mungkin untuk mencegah kelainan sebagai akibat dari imobilisasu yang terlalu lama dengan adanya kehilangan tonus, kelainan metabolik dan  gangguan fungsi biologis.

Keuntungan pelayanan unit rehabilitasi medis:

- Peningkatan pelayanan kesehatan

- Masa penyembuhan dan perawatan dipersingkat

- Mengurangi penderita yang dikirim ke pusat rehabilitasi.

Mengenal kelainan fungsi pada ATD akibat penyakit tersebut ditinjau dari segi ortopedi dan hubungannya dengan kepentingan pendidikan. ATD. Penyebab timbulnya gangguan fungsi ATD ditinjau dari segi ortopedi, gejala-gejaja spesifik kelainan fungsi ATD tersebut akhirnya dibahas pula prinsip dasar cara mengenal kelainan fungsi pada ATD.

Setelah mengetahui permasalahan ATD baik mengenai masalah gangguan fungsi yang ada kaitannya dengan faktor ortopedi maupun dengan kepentingan pendidikan ATD, maka yang akan dibahas berikutnya adalah upaya memperhatikan peran ortopedi dalam penanganan demi kelancaran pendidikan.

PENDAHULUAN

Selanjutnya akan dibahas mengenai upaya-upaya penanganan terpadu gangguan fungsi akibat kelainan otot, tulang, sendi, saraf. Tujuan utama dari penanganan adalah sebagai upaya untuk mempertahankan ,atau memulihkan fungsi semaksimal mungkin, sehingga keadaan fungsi ATD akibat penyakit tersebut dapat mencapai tingkat atau derajat fungsi yang mampu melaksanakan kegiatan komunikasi, memelihara diri sendiri melaksanakan kegiatan mobilisasi dan jalan. Dengan kemampuan fungsi tersebut ATD diharapkan akan mampu melaksanakan kegiatan pendidikan dan mampu mandiri di tengah-tengah masyarakat.

Ditinjau secara keseluruhan ATD akan mengalami kelainan struktur alat gerak sebagai bagian dari ilmu medik ortopedi yang meliputi faktor otot, tulang, sendi, dan saraf. Seluruhnya kelainan faktor ortopedi ini akan merupakan masalah faktor medik atau masalah medik.

Selanjutnya akibat faktor medik akan terjadi masalah fungsi ATD secara keseluruhan yang disebut masalah habilitasi atau rehabilitasi. Dengan demikian pada ATD akan sering ditemukan dua kelompok masalah yaitu masalah medik dan selalu berhubungan dengan- sebab timbulnya masalah fungsi atau masalah rehabilitasi atau habilitasi medik.

Selanjutnya akan diuraikan pokok-pokok bahasan sebagai berikut:

1. Prinsip penanganan masalah dari segi ortopedi dan kaitannya dengan mengatasi kelainan fungsi dalam upaya pemulihan fungsi ATD. Disebut juga mengatasi masalah medik. Sasarannya adalah mengatasi keseluruhan nyeri, hambatan gerak sendi, otot yang lemah, gangguan koordinasi gerak dan hambatan gerak fungsional.

2. Prinsip rehabilitasi atau habilitasi medik ada kaitannya dengan upaya mengatasi kelainan fungsi untuk mengembalikan fungsi yang tidak normal pada ATD sehingga anak mampu melaksanakan kegiatan sehari-hari atau sampai dapat mengikuti kegiatan pendidikan. sasarannya adalah mengatasi hambatan komunikasi, ADL, mobilisasi dan jalan.

3.  Pelaksanaan upaya pemulihan fungsi dari segi rehabilitasi atau habilitasi medik bersifat terpadu dan menyeluruh serta dilaksanakan secara tim dengan hubungan kerja secara interdisipliner. Hubungan kerja secara interdisipliner mengharuskan setiap anggota tim memahami hal-hal sebagai berikut:

a. Satu tujuan upaya terpadu yaitu memulihkan fungsi anak secara keseluruhan baik yang menyangkut aspek fisik, mental psikologi., sosial dan pendidikan.

b. Karena sifat kegiatannya terpadu dan terkait maka tiap anggota tim berkewajiban mengetahui/ memahami kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh anggota tim lainnya baik cara tindakannya maupun tujuan akhirnya.

Dalam pelaksanaannya, maka setiap periode tertentu perlu adanya pertemuan tim yang akan melaksanakan saling tukar informasi perkembangan hasil kegiatan tiap anggota tim. Untuk selanjutnya tim akan menentukan target kegiatannya dalam upaya mencapai sasaran akhir pemulihan fungsi tersebut. Tujuan akhir yang akan dicapai dalam waktu yang diperlukan ditentukan oleh tim.

1. Penanganan masalah rehabilitasi medis secara pendekatan tim untuk ATD.

Dalam upaya menyelesaikan masalah rehabilitasi atau habilitasi medis perlu tim khusus. Tim ini terdiri dari berbagai cabang keahlian profesional yang akan bekerja secara tim. Anggota tim terdiri dari:

a. Dokter spesialis rehabilitasi medik.

Dokter spesialis rehabilitasi medik akan memeriksa dan menilai jenis kelainan fungsi, problem medis dan rehabilitasi serta hubungan kelainan fungsi yang timbul. Selanjutnya akan menentukan garis besar program-program rehabilitasi serta tujuan yang ingin dicapai yang akan dilaksanakan anggota tim dalam bentuk kerjasama interdisipliner.

b. Fisioterapis / Fisikalterapis

Fisioterapis akan mengadakan penilaian dan melaksanakan program rehabilitasi medis untuk menyelesaikan masalah mobilisasi. Bentuk kegiatannya kebanyakan mengatasi gangguan sendi, menguatkan otot dan saraf yang lemah yang menunjang untuk kegiatan mobilisasi dan khususnya jalan dengan bantuan atau tanpa alat.

c. Okupasional terapis

Okupasional terapis akan mengadakan penilaian dan melaksanakan program rehabilitasi medis untuk melatih fungsi tangan, untuk kegiatan ADL. Bentuk kegiatan dasar terutama untuk kegiatan makan, minum, mandi dan berpakaian.

d. Speech terapis

Speech terapis akan mengadakan penilaian dan melaksanakan program mengatasi hambatan komunikasi. Biasanya ATD akibat polio tidak sering mengalami hambatan komunikasi.

e. Prostetis dan ortosis

Prostesis dan ortosis akan mengadakan penilaian dan melaksanakan pengukuran, pengepasan dan menyerahkan alat bantu ortesa sebagai alat penunjang mobilisasi ADL. Alat yang diberikan untuk kaki adalah brace pendek (SLB) atau brace panjang (LLB), sepatu koreski. tongkat kruk, splin untuk tangan dan sebagainya, semua peralàtan bantu ini dapat menunjang kelancaran upaya pemulihan fungsi.

f. Psikolog

Psikologi akan mengadakan penilaian dan membuat program Psikoterapi untuk memperbaiki atau meningkatkan motivasi anak dalam upaya pemulihan fungsi secara keseluruhan.

g. Sosial Medis

Sosial medis akan menyelesaikan masalah keluarga agar dapat berpartisipasi aktif dalam upaya memulihkan fungsi anak. Keterlibatan orang tua dalam masalah finansial dan hubungan interaksi antar anak dalam keluarga ikut menentukan keberhasilan upaya rehabilitasi medis.

h. Pendidik

Pendidik ATD akibat polio ikut menentukan keberhasilan upaya rehabilitasi medis secara keseluruhan dalam hal mencerdaskan anak, sesuai dengan kondisi fisik yang ada menuju tercapainya anak berkualitas. Upaya pendidik harus sesuai dengan derajat fungsi dan faktor penyebabnya, serta program rehabilitas yang diberikan perlu dilaksanakan sambil melaksanakan kegiatan pendidik.

Diagnosis dan Pengobatan Pada Kanker Paru-paru

Apa itu?

Kanker Paru-paruKanker paru-paru adalah salah satu bentuk paling umum kanker yang mempengaruhi orang dewasa di Amerika Serikat, dapat dibagi menjadi kanker paru-paru sel kecil (SCLC) dan paru-paru non-sel kecil (NSCLC) kanker. Berbagai terakhir dapat diklasifikasikan menjadi adenocarcinoma, sel skuamosa dan sel besar. Perbedaan antara SCLC dan NSCLC adalah pendekatan yang dilakukan untuk mempelajari diagnosis dan rencana perawatan. EL SCLC cenderung menyebar luas dalam penampilan pertamanya dan dengan demikian nikmat penggunaan kemoterapi untuk pengobatan. Selanjutnya, NSCLC, dapat ditemukan di paru-paru pada saat kejadian pertama, yang mendukung penggunaan reseksi bedah dengan atau tanpa terapi radiasi sebagai pengobatan awal. Setiap jenis tertentu dari kanker paru-paru memiliki karakteristik sendiri, dan baru-baru, genetik sendiri, yang menciptakan harapan bagi pengembangan pengobatan baru. Adenocarcinoma paru-paru adalah bentuk kanker paru-paru.

Seperti semua kanker, adenocarcinoma adalah pertumbuhan sel abnormal. Sel-sel kanker berkembang biak tak terkendali dan membentuk tumor. Sebagai tumor tumbuh, ia menghancurkan bagian paru-paru. Seiring waktu, sel-sel tumor yang abnormal dapat menyebar (bermetastasis) ke bagian lain dari tubuh seperti kelenjar getah bening di dada dan bagian tengah itu, yang disebut mediastinum, hati, tulang, kelenjar adrenal dan organ lain termasuk otak. Continue reading

Penyesuaian Alat AKS

Alat kegiatan hidup sehari-hari adalah alat yang sering digunakan orang setiap hari menurut kebutuhannya

TUJUANNYA

Supaya penderita dapat melakukan kegiatan hidup sehari-hari

INDIKASI-INDIKASI

1. Penderita tidak dapat mulai melakukan KHS kalau tanpa alat bantu

2. penderita tidak dapat melanjutkan ataupun menyelesaikan kegiatannya kalau tanpa sesuatu alat bantu

3. dengan  alat bantu penderita boleh jadi melakukan kegiatan dalam jangka waktu yang lebh normal atau jangka waktu yang rata-rata diperlukan untuk kegiatan itu.

4 dengan  suatu alat bantu boleh jadi penderita melakukan kegiatan secara lebih aman. Continue reading

Fisioterapi Pada Neurologi

Fibrolysis Para Diacutánea-teknik yang banyak digunakan di bidang ortopedi dan terapi fisik untuk menghilangkan rasa sakit, digunakan di Galicia sejak tahun 2004. Saat itulah Carlos Manero mahasiswa fisioterapis dari salah satu pencipta metode, mulai mengorganisasikan serangkaian kursus pada subjek di Sekolah Fisioterapi dari Pontevedra. Tujuannya adalah untuk melatih terapis untuk menggunakan Galicia dan mendapatkan metode inovatif dalam praktik mereka. Tantangan paling penting adalah, bagaimanapun, menguji manfaat teknologi di bidang neurologi, suatu daerah di mana kemajuan sudah menjadi. Continue reading