Search Results for: prosedur tindakan dalam kebidanan

Pengertian Distribusi Epidemiologi

A. PENGERTIAN EPIDEMIOLOGI
1. Pengertian Epidemiologi Menurut Asal Kata
Jika ditinjau dari asal kata Epidemiologi berasal dari bahasa Yunani yang terdiri dari 3 kata dasar yaitu EPI yang berarti pada atau tentang, demos yang berati penduduk dan kata terakhir adalalah logos yang berarti ilmu pengetahuan. Jadi epidemilogi adalah ilmu yang mempelajari tentang penduduk.
Sedangkan dalam pengertian modern pada saat ini EPIDEMIOLOGI adalah :
“Ilmu yang mempelajari tentang Frekuensi dan Distribusi (Penyebaran) serta Determinat masalah kesehatan pada sekelompok orang/masyarakat serta Determinannya (Faktor – factor yang Mempengaruhinya). Continue reading

Refleks proses dalam disfungsi vertebrogenic

Meskipun pentingnya faktor mekanik untuk patogenesis, tidak identik dengan penyakit klinis. Pasien umumnya tidak cenderung mengeluh gangguan mobilitas, melainkan rasa sakit, baik di punggung, tungkai, kepala, atau jeroan. Mereka bahkan mungkin menderita pembatasan gerakan yang cukup besar, namun mereka tidak memperhatikan ini. Pemeriksaan kadang-kadang bahkan mengungkapkan tanda-tanda rritation nociceptive (titik pemicu laten atau zona hyperalgesic pada kulit), namun pasien tidak merasa sakit. Penjelasannya terletak pada kapasitas dari sistem saraf untuk bereaksi. Kita sekarang perlu tahu bagaimana itu adalah bahwa disfungsi menghasilkan rasa sakit. Continue reading

Alat Kontrasepsi Dalam Rahim

A. Pengertian AKDR

AKDR adalah alat kontrasepsi yang dipasang di dalam rahim (Hartanto, 2004). Di mana AKDR terdiri dari bermacam-macam bentuk, terdiri dari plastik (polietiline), ada yang di lilit tembaga (Cu), ada pula yang tidak. Tetapi ada pula yang di lilit tembaga bercampur perak (Ag). Selain itu ada pula yang batangnya berisi hormon progesterone. Continue reading

Metabolisme Energi Secara Aerobik

Metabolisme Energi Secara Aerobik

Metabolisme Energi Secara AerobikPada jenis-jenis olahraga yang bersifat ketahanan (endurance) seperti lari marathon, bersepeda jarak jauh (road cycling) atau juga lari 10 km, produksi energi di dalam tubuh akan bergantung terhadap sistem metabolisme energi secara aerobik melalui pembakaran karbohidrat, lemak dan juga sedikit dari pemecahan protein. Oleh karena itu maka atlet-atlet yang berpartisipasi dalam ajang-ajang yang bersifat ketahanan ini harus mempunyai kemampuan yang baik dalam memasok oksigen ke dalam tubuh agar proses metabolisme energi secara aerobik dapat berjalan dengan sempurna.

Proses metabolisme energi secara aerobik merupakan proses metabolisme yang membutuhkan kehadiran oksigen (O2) agar prosesnya dapat berjalan dengan sempurna untuk menghasilkan ATP. Pada saat berolahraga, kedua simpanan energi tubuh yaitu simpanan karbohidrat (glukosa darah, glikogen otot dan hati) serta simpanan lemak dalam bentuk trigeliserida akan memberikan kontribusi terhadap laju produksi energi secara aerobik di dalam tubuh. Namun bergantung terhadap intensitas olahraga yang dilakukan, kedua simpanan energi ini dapat memberikan jumlah kontribusi yang berbeda.

Secara singkat proses metabolisme energi secara aerobik dapat dilihat bahwa untuk meregenerasi ATP, 3 simpanan energi akan digunakan oleh tubuh yaitu simpanan karbohidrat (glukosa,glikogen), lemak dan juga protein. Diantara ketiganya, simpanan karbohidrat dan lemak merupakan sumber energi utama saat berolahraga dan oleh karenanya maka pembahasan metabolisme energi secara aerobik pada tulisan ini akan difokuskan kepada metabolisme simpanan karbohidrat dan simpanan lemak.

Pembakaran Karbohidrat
Secara singkat proses metabolime energi dari glukosa darah atau juga glikogen otot akan berawal dari karbohidrat yang dikonsumsi. Semua jenis karbohidrat yang dkonsumsi oleh manusia baik itu jenis karbohidrat kompleks (nasi, kentang, roti, singkong dsb) ataupun juga karbohidrat sederhana (glukosa, sukrosa, fruktosa) akan terkonversi menjadi glukosa di dalam tubuh. Glukosa yang terbentuk ini kemudian dapat tersimpan sebagai cadangan energi sebagai glikogen di   dalam hati dan otot serta dapat tersimpan di dalam aliran darah sebagai glukosa darah atau dapat juga dibawa ke dalam sel-sel tubuh yang membutuhkan.

Di dalam sel tubuh, sebagai tahapan awal dari metabolisme energi secara aerobik, glukosa yang berasal dari glukosa darah ataupun dari glikogen otot akan mengalami proses glikolisis yang dapat menghasilkan molekul ATP serta menghasilkan asam piruvat. Di dalam proses ini, sebanyak 2 buah molekul ATP dapat dihasilkan apabila sumber glukosa berasal dari glukosa darah dan sebanyak 3 buah molekul ATP dapat dihasilkan apabila glukosa berasal dari glikogen otot.

Setelah melalui proses glikolisis, asam piruvat yang di hasilkan ini kemudian akan diubah menjadi Asetil-KoA di dalam mitokondsia. Proses perubahan dari asam piruvat menjadi Asetil-KoA ini akan berjalan dengan ketersediaan oksigen serta akan menghasilkan produk samping berupa NADH yang juga dapat menghasilkan 2-3 molekul ATP. Untuk memenuhi kebutuhan energi bagi sel-sel tubuh, Asetil-KoA hasil konversi asam piruvat ini kemudian akan masuk ke dalam siklus asam-sitrat untuk kemudian diubah menjadi karbon dioksida (CO2), ATP, NADH dan FADH2 melalui tahapan reaksi yang kompleks. Reaksi-reaksi yang terjadi dalam proses yang telah disebutkan dapat dituliskan melalui persamaan reaksi sederhana sebagai berikut:

Asetil-KoA + ADP + Pi + 3 NAD + FAD + 3H2O —> 2CO2+ CoA + ATP + 3 NADH + 3 + FADH 2

Setelah melewati berbagai tahapan proses reaksi di dalam siklus asam sitrat, metabolisme energi dari glukosa kemudian akan dilanjutkan kembali melalui suatu proses reaksi yang disebut sebagai proses fosforlasi oksidatif. Dalam proses ini, molekul NADH dan juga FADH yang dihasilkan dalam siklus asam sitrat akan diubah menjadi molekul ATP dan H2O. Dari 1 molekul NADH akan dapat dihasilkan 3 buah molekul ATP dan dari 1 buah molekul FADH2 akan dapat menghasilkan 2 molekul ATP. Proses metabolisme energi secara aerobik melalui pembakaran glukosa/glikogen secara total akan menghasilkan 38 buah molukul ATP dan juga akan menghasilkan produk samping berupa karbon dioksida (CO2) serta air (H2O). Persamaan reaksi sederhana untuk mengambarkan proses tersebut dapat dituliskan sebagai berikut :

Glukosa + 6O2 +38 ADP + 38Pi —> 6 CO2 + 6 H2O + 38 ATP

Pembakaran Lemak
Langkah awal dari metabolisme energi lemak adalah melalui proses pemecahan simpanan lemak yang terdapat di dalam tubuh yaitu trigeliserida. Trigeliserida di dalam tubuh ini akan tersimpan di dalam jaringan adipose (adipose tissue) serta di dalam sel-sel otot (intramuscular triglycerides). Melalui proses yang dinamakan lipolisis, trigeliserida yang tersimpan ini akan dikonversi menjadi asam lemak (fatty acid) dan gliserol. Pada proses ini, untuk setiap 1 molekul trigeliserida akan terbentuk 3 molekul asam lemak dan 1 molekul gliserol .

Kedua molekul yang dihasilkan melalu proses ini kemudian akan mengalami jalur metabolisme yang berbeda di dalam tubuh. Gliserol yang terbentuk akan masuk ke dalam siklus metabolisme untuk diubah menjadi glukosa atau juga asam piruvat. Sedangkan asam lemak yang terbentuk akan dipecah menjadi unit- unit kecil melalui proses yang dinamakan ß-oksidasi untuk kemudian menghasilkan energi (ATP) di dalam mitokondria sel

Proses ß-oksidasi berjalan dengan kehadiran oksigen serta membutuhkan adanya karbohidrat untuk menyempurnakan pembakaran asam lemak. Pada proses ini, asam lemak yang pada umumnya berbentuk rantai panjang yang terdiri dari ± 16 atom karbon akan dipecah menjadi unit-unit kecil yang terbentuk dari 2 atom karbon. Tiap unit 2 atom karbon yang terbentuk ini kemudian dapat mengikat kepada 1 molekul KoA untuk membentuk asetil KoA. Molekul asetil-KoA yang terbentuk ini kemudian akan masuk ke dalam siklus asam sitrat dan diproses untuk menghasilkan energi seperti halnya dengan molekul asetil-KoA yang dihasil melalui proses metabolisme energi dari glukosa/glikogen.

Proses Terjadinya Penuaan

1. Biologi

a. Teori “Genetic Clock”;

Teori ini menyatakan bahwa proses menua terjadi akibat adanya program jam genetik didalam nuklei. Jam ini akan berputar dalam jangka waktu tertentu dan jika jam ini sudah habis putarannya maka, akan menyebabkan berhentinya proses mitosis. Hal ini ditunjukkan oleh hasil penelitian Haiflick, (1980) dikutif Darmojo dan Martono (1999) dari teori itu dinyatakan adanya hubungan antara kemampuan membelah sel dalam kultur dengan umur spesies Mutasisomatik (teori error catastrophe) hal penting lainnya yang perlu diperhatikan dalam menganalisis faktor-aktor penyebab terjadinya proses menua adalah faktor lingkungan yang menyebabkan terjadinya mutasi somatik. Sekarang sudah umum diketahui bahwa radiasi dan zat kimia dapat memperpendek umur. Menurut teori ini terjadinya mutasi yang progresif pada DNA sel somatik, akan menyebabkan terjadinya penurunan kemampuan fungsional sel tersebut. Continue reading

Kelelahan Psikologis

Menurut International Ergonomics Association, Ergonomi berasal dari dua kata; ERGON (Kerja) dan NOMOS (Ilmu Pengetahuan), yakni suatu studi tentang aspek manusia dalam kaitannya dengan lingkungan kerjanya yang ditinjau secara anatomi, fisiologi, psikologi, engineering, manajemen serta desain atau perancangan untuk mendapatkan suatu suasana kerja yang dapat sesuai dengan pemakainya (manusia). Secara singkat dapat dikatakan bahwa, ergonomi merupakan suatu penyesuaian yang dilakukan manusia terhadap tugas pekerjaannya dengan kondisi tubuh manusia itu sendiri, tujuannya adalah untuk menurunkan tingkat stress serta beban kerja yang akan dihadapi manusia dalam pekerjaannya. Continue reading

Cardiorespiratory Endurance

Cardiorespiratory Endurance

Cardiorespiratory EnduranceCardiorespiratory endurance

Tes VO2max

a. Run Test

1)      Cooper Test

Tes ini bertujuan untuk mengukur kemampuan VO2max seseorang dan memonitor perkembangannya. Dalam tes ini, alat dan fasilitas yang digunakan adalah :

  • Area lapangan yang berjarak 400 meter – setiap 100 meter diberi tanda
  • Stopwatch dan meteran
  • Seorang asisten/pembantu

Prosedur pelaksanaannya adalah :

  • Tentukan titik star dan titik finish
  • Suruh orang coba untuk berlari/berjalan dari titik star sampai titik akhir jarak lari, kemudian kembali lagi dan seterusnya sampai mencapai waktu 12 menit. Jika waktu telah mencapai 12 menit, perintahkan orang coba untuk berhenti berlari/berjalan.
  • Seorang asisten mencatat jumlah putaran yang dilaluinya, kemudian menghitung total jarak yang ditempuh dengan cara menjumlahkan putaran yang dilaluinya.
  • Hasil yang dicapai, dicocokkan dengan Tabel VO2max berdasarkan jarak yang ditempuh.

Hasil VO2max : untuk menilai VO2max-nya dapat dihitung dengan menggunakan rumus : ( jarak yang ditempuh dalam meter – 504,9) / 44,73. Hasil dari rumus tersebut dicocokkan dengan tabel VO2max.

Tabel VO2max. menurut Cooper

Usia

Sgt Baik

Baik

Sedang

Kurang

Sgt Krg.

Laki2  13-14

>2700m

2400-2700m

2200-2399m

2100-2199m

<2100m

Pr 13-14

>2000m

1900-2000m

1600-1899m

1500-1599m

<1500m

Laki2 15-16

>2800m

2500-2800m

2300-2499m

2200-2299m

<2200m

Pr. 15-16

>2100m

2000-2100m

1700-1999m

1600-1699m

<1600m

Laki2 17-20

>3000m

2700-3000m

2500-2699m

2300-2499m

<2300m

Pr. 17-20

>2300m

2100-2300m

1800-2099m

1700-1799m

<1700m

Laki2 20-29

>2800m

2400-2800m

2200-2399m

1600-2199m

<1600m

Pr. 20-29

>2700m

2200-2700m

1800-2199m

1500-1799m

<1500m

Laki2 30-39

>2700m

2300-2700m

1900-2299m

1500-1899m

<1500m

Pr.  30-39

>2500m

2000-2500m

1700-1999m

1400-1699m

<1400m

Laki2 40-49

>2500m

2100-2500m

1700-2099m

1400-1699m

<1400m

Pr. 40-49

>2300m

1900-2300m

1500-1899m

1200-1499m

<1200m

Laki2 >50

>2400m

2000-2400m

1600-1999m

1300-1599m

<1300m

Pr.  >50

>2200m

1700-2200m

1400-1699m

1100-1399m

<1100m

2)      Balke Test

Tes ini bertujuan untuk mengukur kemampuan VO2max seseorang dan memonitor perkembangannya. Dalam tes ini, alat dan fasilitas yang digunakan adalah :

  • Area lapangan yang berjarak 400 meter – setiap 100 meter diberi tanda
  • Stopwatch dan meteran
  • Seorang asisten/pembantu

Prosedur Pelaksanaannya adalah :

  • Tentukan titik star dan titik finish.
  • Suruh orang coba untuk berlari/berjalan dari titik star sampai titik akhir jarak lari, kemudian kembali lagi dan seterusnya sampai mencapai waktu 15 menit. Jika waktu telah mencapai 15 menit, perintahkan orang coba untuk berhenti berlari/berjalan.
  • Seorang asisten mencatat jumlah putaran yang dilaluinya, kemudian menghitung total jarak yang ditempuh dengan cara menjumlahkan putaran yang dilaluinya.
  • Hasil yang dicapai, dicocokkan dengan Tabel VO2max.

Hasil VO2max : untuk menilai VO2max-nya dapat dihitung dengan menggunakan rumus : [ { ( jarak yang ditempuh dalam meter : 15) – 133 } x 0,172 ] + 33,3. Hasil dari rumus tersebut dicocokkan dengan tabel VO2max.

Tabel VO2max (mlO2/kg/min) untuk Perempuan

Usia

Sgt Kurang

Kurang

Sedang

Baik

Sgt Baik

Sempurna

13-19

<25.0

25.0 – 30.9

31.0 – 34.9

35.0 – 38.9

39.0 – 41.9

>41.9

20-29

<23.6

23.6 – 28.9

29.0 – 32.9

33.0 – 36.9

37.0 – 41.0

>41.0

30-39

<22.8

22.8 – 26.9

27.0 – 31.4

31.5 – 35.6

35.7 – 40.0

>40.0

40-49

<21.0

21.0 – 24.4

24.5 – 28.9

29.0 – 32.8

32.9 – 36.9

>36.9

50-59

<20.2

20.2 – 22.7

22.8 – 26.9

27.0 – 31.4

31.5 – 35.7

>35.7

60+

<17.5

17.5 – 20.1

20.2 – 24.4

24.5 – 30.2

30.3 – 31.4

>31.4

Tabel VO2max (mlO2/kg/min) untuk Laki-Laki

Usia

Sgt Kurang

Kurang

Sedang

Baik

Sgt Baik

Sempurna

13-19

<35.0

35.0 – 38.3

38.4 – 45.1

45.2 – 50.9

51.0 – 55.9

>55.9

20-29

<33.0

33.0 – 36.4

36.5 – 42.4

42.5 – 46.4

46.5 – 52.4

>52.4

30-39

<31.5

31.5 – 35.4

35.5 – 40.9

41.0 – 44.9

45.0 – 49.4

>49.4

40-49

<30.2

30.2 – 33.5

33.6 – 38.9

39.0 – 43.7

43.8 – 48.0

>48.0

50-59

<26.1

26.1 – 30.9

31.0 – 35.7

35.8 – 40.9

41.0 – 45.3

>45.3

60+

<20.5

20.5 – 26.0

26.1 – 32.2

32.3 – 36.4

36.5 – 44.2

>44.2

  1. b.      Rockport Walking Test

Tes ini bertujuan untuk mengukur kemampuan VO2max seseorang dan memonitor perkembangannya. Dalam tes ini, alat dan fasilitas yang digunakan adalah :

  • Area lapangan.
  • Stopwatch.
  • Seorang asisten/pembantu.

Prosedur Pelaksanaannya adalah

  • Tentukan titik star dan titik finish.
  • Catat berat badan orang coba dan jenis kelaminnya.
  • Suruh orang coba untuk berjalan sampai mencapai jarak 1 mil (1609 meter) secepat mungkin.
  • Catat waktunya jika telah mencapai jarak 1 mil, kemudian segera hitung denyut nadinya (bpm).
  • Setelah itu, masukkan kedalam rumus VO2max untuk menghitung nilai VO2max-nya.

Hasil VO2max : Untuk menilai VO2max-nya, masukkan data jenis kelamin (sex), usia, berat badan, denyut nadi pada akhir tes, dan waktu yang ditempuh. Kemudian gunakan rumus VO2max sebagai berikut :

VO2max = 132,853 – (0,0769 x berat badan) – (0,3877 x usia) + (6,315 x sex) – (3,2649 x waktu) – (0,1565 x HR).

Keterangan :

  • berat badan dalam pounds (lbs)
  • usia dalam tahun
  • sex, dimana laki-laki = 1 & perempuan = 0
  • waktu dalam menit
  • HR (denyut nadi) dalam beats/menit (bpm)

  1. c.       Bruce Treadmill Test dan Max.Bicycle Test

1)      Bruce Treadmill Test

Tes ini bertujuan untuk mengukur kemampuan VO2max seseorang dan memonitor perkembangannya. Dalam tes ini, alat dan fasilitas yang digunakan adalah :

  • Treadmill Marathon
  • Seorang asisten/pembantu

Prosedur Pelaksanaannya adalah :

  • Hidupkan mesin treadmill marathon
  • Suruh orang coba untuk berdiri diatas treadmill marathon dan siap untuk berlari diatas treadmill, kemudian atur tombol kecepatan treadmill secara bertahap dari kecepatan rendah sampai maksimal.
  • Setelah mencapai kecepatan maksimal, orang coba tetap berlari sampai terjadi kelelahan.
  • Setelah terjadi kelelahan, turunkan kecepatan treadmill secara bertahap dan perlahan kemudian catat waktu yang telah diperoleh.
  • Hasil waktu yang dicapai dimasukkan kedalam rumus.

Hasil VO2max : untuk menilai VO2max, dapat dihitung dengan menggunakan rumus : 14,8 – 1,379 (waktu) + 0,451 (waktu2) – 0,012 (waktu3)

2)      Storer-Davis Maximal Bicycle Test

Tes ini bertujuan untuk mengukur kemampuan VO2max seseorang dan memonitor perkembangannya. Dalam tes ini, alat dan fasilitas yang digunakan adalah :

  • Static Bicycle Ergometer
  • Seorang asisten/pembantu

Prosedur Pelaksanaannya adalah :

  • Atur beban kerja pada 0 watt, kemudian orang coba disuruh bersepeda pada kecepatan 60 rpm selama 4 menit sebagai “warm-up”
  • Kemudian tingkatkan beban kerja sampai 15 watt dan setiap 1 menit ditingkatkan 15 watt lagi, dan pertahankan kecepatan sekitar 60 rpm.
  • Jika kecepatan pedal telah menurun berarti telah terjadi kelelahan, dan tes dihentikan.
  • Catat beban kerja terakhir yang telah dicapai, kemudian masukkan kedalam rumus untuk menilai VO2max.

Hasil VO2max : untuk menilai VO2max, dapat dihitung dengan menggunakan rumus : (10,51 x watt) + (6,35 x kg) – (10,49 x usia) + 519.3 à untuk laki2

(9,39 x watt) + (7,7 x kg) – (5,88 x usia) + 136,7 à untuk wanita.

  1. 2.      Tes Denyut Nadi
    1. a.      Step test yang sederhana

Tes ini bertujuan untuk mengukur cardiovaskular endurance seseorang.  Dalam tes ini, alat dan fasilitas yang digunakan adalah :

  • Sebuah bangku/tempat duduk (bench) yang tingginya sekitar 12 inchi (sama ukurannya dengan anak tangga di rumah)
  • Seorang asisten/pembantu

Prosedur Pelaksanaannya adalah :

  • Orang coba melangkah keatas bench dengan satu kaki kemudian diikuti kaki lainnya.
  • Kemudian, melangkah kebawah dengan satu kaki lalu diikuti kaki lainnya.
  • Pertahankan siklus langkah ; untuk mudahnya mempertahankan siklus langkah selalu mengatakan aba-aba “naik, naik, turun, turun” sesuai dengan langkah kaki.
  • Pertahankan siklus langkah selama 3 menit, kemudian pada akhir 3 menit orang coba berhenti melangkah dan tetap berdiri ; segera periksa denyut nadinya dalam 1 menit.
  • Hasil denyut nadinya dicocokkan dengan tabel 3-minute Step Test

3 Minute Step Test (Men)

Age

18-25

26-35

36-45

46-55

56-65

65+

Excellent

<79

<81

<83

<87

<86

<88

Good

79-89

81-89

83-96

87-97

86-97

88-96

Above Average

90-99

90-99

97-103

98-105

98-103

97-103

Average

100-105

100-107

104-112

106-116

104-112

104-113

Below Average

106-116

108-117

113-119

117-122

113-120

114-120

Poor

117-128

118-128

120-130

123-132

121-129

121-130

Very Poor

>128

>128

>130

>132

>129

>130

3 Minute Step Test (Women)

Age

18-25

26-35

36-45

46-55

56-65

65+

Excellent

<85

<88

<90

<94

<95

<90

Good

85-98

88-99

90-102

94-104

95-104

90-102

Above Average

99-108

100-111

103-110

105-115

105-112

103-115

Average

109-117

112-119

111-118

116-120

113-118

116-122

Below Average

118-126

120-126

119-128

121-129

119-128

123-128

Poor

127-140

127-138

129-140

130-135

129-139

129-134

Very Poor

>140

>138

>140

>135

>139

>134

  1. b.      Harvard Step test

Tes ini bertujuan untuk mengukur cardiovaskular endurance seseorang.  Dalam tes ini, alat dan fasilitas yang digunakan adalah :

  • Sebuah bangku yang tingginya 45 cm.
  • Stopwatch
  • Seorang asisten/pembantu

Prosedur Pelaksanaannya adalah :

  • Suruh orang coba untuk melangkah keatas bangku dan melangkah turun dari bangku secara berirama dengan mempertahankan kecepatan 30 langkah per menit selama 5 menit.
  • Jika orang coba tidak dapat mempertahankan kecepatan langkah maka tes dihentikan (terjadi kelelahan).
  • Satu menit setelah tes berakhir, hitunglah denyut nadinya – sebagai Pulse I.
  • Dua menit setelah tes, hitunglah denyut nadinya – sebagai Pulse II.
  • Tiga menit setelah tes, hitunglah denyut nadinya – sebagai Pulse III.

Hasil : untuk menilai cardiovaskular endurancenya, masukkan data Pulse I, II dan III kedalam rumus : {(Pulse I + Pulse II + Pulse III) x 2} / (5 x 60 detik x 150). Hasil perhitungan dicocokkan dengan tabel Harvard.

Tabel Harvard Tes

J.Kel.

Sgt Baik

Baik

Sedang

Kurang

Sangat Kurang

Laki-laki

>90

80-90

65-79

55-64

<55

Perempuan

>86

76-86

61-75

50-60

<50

Penyebab Penyakit Bronkiektasis

Penyebab Penyakit BronkiektasisAcquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS) merupakan penyebab utama bronkiektasis. Ada baik bawaan dan diakuisisi penyebab bronkiektasis. Kartagener sindrom, yang mempengaruhi mobilitas silia di paru-paru,  membantu dalam perkembangan penyakit ini. Penyebab lain genetik umum adalah cystic fibrosis, di mana sejumlah kecil pasien bronkiektasis lokal mengembangkan parah . sindrom Young, yang secara klinis mirip dengan fibrosis kistik, diperkirakan memberikan kontribusi signifikan bagi pengembangan bronkiektasis. Hal ini disebabkan terjadinya kronis, infeksi sinopulmonary  Pasien. Dengan defisiensi alfa 1-antitrypsin telah ditemukan untuk menjadi sangat rentan terhadap bronkiektasis, untuk alasan yang tidak diketahui.  Lainnya kongenital menyebabkan kurang umum termasuk immunodeficiencies utama, karena terhadap respon sistem kekebalan tubuh melemah atau tidak ada sampai parah, infeksi berulang yang biasanya mempengaruhi paru-paru. Continue reading

AFR Pada Ibu Hamil

AFR Pada Ibu Hamil

AFR Pada Ibu HamilPengertian:

Kehamilan adalah suatu proses konsepsi yaitu pertemuan sperma dan ovum di bagian ampula tubae dan selanjutnya ke arah cavum uteri dan terjadi nidasi dan ini dapat berlangsung selama 2 hari dalam perjalanan.

Jika nidasi sudah terjadi maka selanjutnya timbul tanda-tanda kehamilan yaitu berupa : ngidam, omisis gravidarum terutama pada pagi hari, tidak dapat menstruasi lagi, mammae menjadi tegang dan membesar, anorexia, sering kencing, obstipasi, eulis, dan varises.

Prinsip OT:

Pada prinsipnya kegiatan OT ditujukan kepada masalah

1. AD I

2. Perbaikan postur tubuh

3. Perhatian akan makanan ibu hamil

4. Kestabilan emosi

Gejala-gejala yang terjadi pada saat hamil:

Sebagian besar wanita selama masa kehamilan akan timbul beberapa kondisi-kondisi ringan di mana tidak membahayakan kehidupan ibu maupun bayinya, tetapi sering kali merupakan gangguan berat. Nauosea (mual), sedikit muntah dan perasaan mudah Ielah merupakan gejala-gejala umum pada awal kehamilan sehingga mereka menganggap diagnosa kehamilan. Rasa panas dalam perut, kontipasi (sembelit) dan keram merupakan gejala-gejala umum serta varises vena cenderung menjadi Iebih jelas/nampak pada setiap penambahan usia kehamilan.

Ada dua gejala-gejala yang dapat ditangani ofeh fisioterafis:

1. Nyeri pinggang bawah (lumbosacral)

2. KesuIitan berjalan pada akhir kehamilan karena terjadi pelebaran ruang pelvis joint, suatu kondisi yang disebut dengan ostoarthropati. Gangguan yang nyata biasanya tidak terjadi tetapi sebagian pasien mengeluh nyeri pinggang bawah pada beberapa derajat di mana berlangsung lama setelah akhir kehamilan.

PERAWATAN SEBELUM MELAHIRKAN

Pengertian:

Perawatan antenatal dan prenatal adalah perawatan yang diberikan kepada ibu selama masa kehamilan.

Tujuan dan maksud ini agar kehamilan berakhir dengan:

1. Kelahiran bayi yang sehat baik fisik maupun mental

2. Ibu dalam keadaan selamat, sehat tanpa mengalami ruda paksa, baik fisik maupun mental

3. Ibu sanggup merawat dan menyusui bayi

4. Suami istri berniat dan sanggup untuk melaksanakan keluarga berencana demi kesejahteraan keluarga.

Untuk mencapai tujuan tersebut dalam rangka perawatan dilakukan pemeriksaan dan pengawasan wanita selama masa kehamilannya secara berkala dan teratur agar bila timbul kelainan kehamilan gangguan kesehatan, sedini mungkin diketahui sehingga dilakukan perawatan yang cepat dan tepat Selain pemeriksaan dari segi mendik dan kebinanan perlu diperhatikan segi psikologik, sosial dan pendidikan.

- Segi Psikologik

Wanita hamil diharapkan selalu disertai perasaan aman dan tenang dalam menghadapi kehamilan dan persalinannya terutama pada primigravida dan para ibu yang pernah hamil mengalami satu penyakit dalam kehamiIan atau persalinannya yang lalu, perlu dapat dukungan moril dari petugas.

- Segi Sosial

Para wanita hamil dari golongan ekonomi rendah umumnya tergolong dalam kategori resiko besar karena kesehatannya tergolong kekurangan gizi, avitaminosis, dan berbagai penyakit menahun.

- Segi Pendidikan

Masa antenatal adalah masa yang tepat untuk memberi nasehat dan penerangan kepada ibu hamil mengenai pemeliharaan kesehatan ibu dan anak, serta motivasi kepada suami istri.

HYGIENE KEHAMILAN

Hygiene kehamilan ini dapat diartikan dengan kebersihan dan kesehatan wanita hamil. Kata hygene berasal dari (per: hygiene, Yunani = sehat) adalah ilmu yang berhubungan dengan masalah kesehatan serta berbagai usaha untuk mempertahankan atau memperbaiki kesehatan. Kebersihan pribadi meliputi perawatan diri sendiri, tata berbusana, mandi setiap hari dan berganti pakaian sesuai dengan keperluan. Disamping itu diharapkan tangan, kuku serta rambut harus selalu bersih dan mendapatkan perawatan tubuh dan pakaian dengan baik.

Kehamilan merupakan masa dimana tubuh seorang wanita mengandung sebuah sel telur yang dibuahi dan tumbuh menjadi janin yang cukup matang untuk dilahirkan. Yang perlu diperhatikan dalam hygien kehamilan adalah:

Kebersihan

Kebersihan ini meliputi kebersihan tubuh, pakaian dan Iingkungan:

a. Kebersihan Tubuh

- Rambut harus sering dicuci/keramas

- Gigi harus dipelihara/dirawat dengan baik, karena ibu hamil membutuhkan kalsium Iebih banyak untuk pertumbuhan janin.

- Payudara disiapkan untuk memberikan asi kepada bayi.

- Kebersihan vulva dijaga dengan selalu memakai celana yang bersih.

- Kebersihan kuku dijaga untuk menghindari bersarangnya kuman penyakit.

- Kebersihan kulit dengan mandi, dua kali sehari, memakai sabun supaya bersih dan untuk menyegarkan badan karena pembuluh darah terangsang dan badan merasa nyaman.

b Kebersihan Pakaian

Kebersihan pakaian supaya enak dipakai dan terhindar dari kuman kuman penyakit.

c. Kebersihan Iingkungan

Kebersihan Iingkungan merupakan pra kondisi untuk hidup sehat bagi masyaralcat. faktor lingkungan ini terdiri dari lingkungan fisik, biologi dan sosial.

Makanan

Untuk pertumbuhan dan perkembangan jiwa yang dikandungnya dibutuhkan zat-zat makanan yang cukup terutama protein hewan, mineral dan vitamin-vitamin.

Gerakan yang diperlukan

a. BerjaIan-jaIan pada pagi hari sambil menggerakkan otot-otot bagian tubuh yang dapat terkena sinar matahari.

b. Latihan—latihan sebelum melahirkan (senam hamil)

C. Gerakan ini dilakukan dengan harapan untuk dapat mempermudah persalinan , mencegah obstivasi, mempergiat kerja alat tubuh

4. Pakaian yang dipakai harus sesuai

Berpakaian harus dijaga, disesuaikan dengan pertumbuhan badan dan jangan memakai pakaian yang terlalu sempit atau terlaIu Ionggar.  Pakaian harus bersifat menahan bagian-bagian yang sedang bertambah besar seperti payudara, perut, dan panggul. Pemakaian sepatu, sendal, selop hendaknya yang bebas dan jangan memakai sepatu yang bertumit tinggi karena tidak dapat menanggulangi berat badan wanita hamil

5. Pekerjaan

Bagi wanita hamil boleh saja bekerja asal pekerjaan itu bersifat ringan, tidak melelahkan dan tidak mengganggu kehamilannya.

6. Istirahat dan Tidur

Istirahat sangat diperlukan bagi wanita hamil karena wanita hamil mengalami penurunan daya tahan tubuh sehingga mudah terserang/jatuh sakit.

7. Pemeliharaan payudara

Dalam kehamilan payudara harus mendapatkan pemeliharaan sejak dini sebab payudara pada wanita hamil mengalami perubahan yaitu mengadakan persiapan untuk memproduksi makanan pokok (ASI) untuk janin setelah lahir nanti. Perawatan dilakukan agar dapat: terhindar dari kesukaran pada waktu laktasi dan menyusui bayi, membantu persiapan pembentukan ASI.

8. Ketenangan Jiwa/Rohani

Dalam satu kehamilan tidak saja keadaan jasmani wanita yang terpengaruh, juga keadaan rohaninya. Hal ini dapat dilihat dari perubahan tingkah lakunya yang tidak seperti biasanya. lebih peka, Iebih emosional mudah tersinggung dan mudah marah.

PERUBAHAN PERUBAHAN PADA IBU HAMIL

Berbagai hal yang berkaitan dengan persiapan calon ibu ketika akan melahirkan yakni perubahan akibat kehamilan, perawatan waktu hamil, memberikan petunjuk pada ibu hamil, latihan olahraga promotif dan senam hamil.

1. Perubahan Akibat Kehamilan

Adanya janin di dalam tubuh menyebabkan perubahan tertentu pada tubuh wanita itu sendiri. Perubahan itu sendiri sebenarnya untuk mengimbangi dan menyesuaikan diri dengan pertumbuhan janin. Perubahan ini terjadi sangat luas yang terjadi pada rohani dan jasmani.

a. Jasmani

Perubahan kulit, payudara, perut, alat kelamin, tekanan darah, dsb Namun sifatnya temporer artinya kembali setelah melahirkan.

b. Rohani

Ketegangan emosional yang dapat menyebabkan gangguan psikologis emosional dan berperan dalam kelainan klinis sehingga terjadi abotus, dsb.

2. Perawatan waktu hamil

Kehamilan dan persalinan adalah proses alamiah yang menyangkut seluruh organ tubuh wanita. Agar persalinan lancar dan kondisi tubuh relatif tetap segar maka diperlukan kondisi kesehatan tubuh yang optimal. Memberikan petunjuk pada ibu hamil

Adapun yang dilakukan dalam hal ini adalah:

a. Mengajarkan sikap tubuh yang baik

b. Mengajarkan perkembangan bayi

c. Mengajarkan kemajuan kelahiran

d. Memberikan penjelasan tentang ASI

Prinsip dasar untuk memberikan pelajaran/latihan;

a Menjelaskan segala sesuatu dengan kata-kata yang sederhana

b. Latihan harus didemonstrasikan o!eh fisioterapis.

c. Bila latihan bersama (Class Exercise), maka harus didemonstrasikan oleh seluruh anggota secara bersamaan.

d. Masing-masing gerakan diiakukan selama 6-8 kali hitungan.

Latihan Olah Raga Promotif

Misalnya:

a. Massage Bayl

Berguna untuk memberikan rangsangan agar dapat tumbuh dan berkembang secara optima!.

b. Senam hamil

Untuk mempersiapkan fisik dalam proses kehamilan dan kelahiran.

c. Senam nipas

Untuk membantu produksi ASI dan mempercepat kembalinya fungsi tubuh agar segera beradaptasi dengan lingkungan kehidupan sehari-hari secara normal. Latihan olah raga promotif dimaksudkan untuk meningkatkan fisik yang dibutuhkan seseorang agar supaya organ tertentu yang akan mengalami tugas khusus sudah siap. -

5. Senam hamil

Sebelum melahirkan seorang calon ibu membutuhkan latihan-latihan tertentu yang berguna untuk:

a. Mempersiapkan otot-otot kaki untuk menyesuaikan berat badan ketika mengandung.

b. Melatih organ pernapasan agar dapat menyesuaikan perubahan keadaan perut sehingga bisa melakukan relaksasi dan kebutuhan minimum oksigen untuk tubuh dapat terpenuhi.

c. MeIatih otot-otot yang mengontrol sikap tubuh dalam menghadapi bertambahnya berat janin dan melatih kembali refleks postural.

d. Melatih otot-otot perut dan dasar panggul serta otot-Otot sekitar paha terutama bagian dalam agar dapat terkontrol kekuatannya.

e. Melatih calon ibu agar dapat mempersiapkan fisik maupun mental dengan relaksasi serta pengontrol kerja otot secara benar.

Senam hamil harus dilakukan secara bertahap yaitu:

a. Senam untuk kehamilan 0 —20 minggu = 1 — 5 bln (trimester I)

b Senam untuk kehamilan 20— 30 minggu = 5— 7 bIn (trimester II)

c. Senam untuk kehamilan 30 — 39 minggu = 7 — 9 bIn (trimester Ill)

Sebelum mengikuti senam hamil sebaiknya wanita bersangkutan berkonsutasi terlebih .dahulu dengan dokter yang merawatnya. Perlunya senam hamil dilakukan karena janin tumbuh semakin besar, terjadinya penguluran otot-otot perut, adanya penambahan berat badan sehingga otot-otot kami perlu bekerja sebagai penyanggah tubuh lebih kuat. membantu melatih pernapasan dan juga membantu relaksasi, untuk mendapatkan ketenangan jiwa dan raga dalam menghadapi proses persalinan.Sebelum melakukan senam hamil FT harus menjeIaskan hubungan kehamilan dan manfaat serta tujuan senam hamil. Kegiatan ibu hamil berupa;

1. A.D.L : Terutama dalam hal berpakaian harus Ionggar jangan ketat sebab dapat mempengaruhi janin dalam kandungan. Kebersihan diri perlu diperhatikan terutama daerah Mammae, alat kelamin, pakaian dalam, juga pemakaian parfum dan sikat gigi.

2. POSTUR : Hal ini perlu pengerahan untuk mencegah LBP akibat pembesaran perutnya, sehingga perlu perbaikan posisi jalan, duduk dan berdiri lama serta pekerjaan yang mereka Iakukan dengan posisi awal duduk ke berdiri.

3. MAKANAN : Perlu diberikan makanan yang bergizi tinggi, jangan mengandung banyak minyak tetapi sifatnya agak kering karena saat itu ibu sering mual dan muntah. Makanan ringan selalu disiapkan, kurangi garam jika ada gejala udema pada tungkai dan tekanan darah tinggi, tambahan vitamin dan sayur-sayuran, buah-buahan agar optipasi dapat dicegah yang dapat memperburuk keadaan penderita jika terkena haemoroid.

4. EMOSI : Berikan waktu untuk rekreasi, dengan ceramah, hindari stress, hindari terjadinya kecelakaan yang cidera, hindari jalan jauh hingga lelah, konsultasi pada dokter dan bidan jika ada gangguan serta penggunaan obat tertentu yang dapat mengakibatkan cacat pada anak.

5. KETERAMPLAN : Dapat diberikan jahitan makramé untuk buat popok dan gurita bagi persiapan jabang bayinya dengan bermacam-macam motif sesuai dengan kesukaan ibu tersebut.

Informasi Mengenai Sprain Ankle

Sebuah bola ke belakang, Anda mendapatkan jelas, bersiaplah untuk mendapatkan hit sebanyak mungkin bola, Anda telah melihat lubang di mana ketegangan itu, ini membuat Anda berkata, tiba-tiba menusuk rasa sakit, ada sesuatu yang salah, untuk menghentikan Anda kaki telah diperlambat, Anda menekuk pergelangan kaki, bola melewati Anda saat Anda menyentuh tanah dan kompres dengan sikap penderitaan, Anda langsung tahu telah terjadi beberapa kali. Continue reading